Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Valery Zalozny: Zelensky akan mengumumkan pemecatan pemimpin tertinggi Ukraina dalam beberapa hari karena perselisihan mengenai perang semakin meningkat, menurut sebuah sumber

Valery Zalozny: Zelensky akan mengumumkan pemecatan pemimpin tertinggi Ukraina dalam beberapa hari karena perselisihan mengenai perang semakin meningkat, menurut sebuah sumber


Kyiv, Ukraina
CNN

Panglima Tentara Rakyat Ukraina, Valery Zalozny, dipanggil ke pertemuan di kantor presiden pada hari Senin dan diberitahu tentang pemecatannya, dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada CNN, setelah berminggu-minggu berkembang spekulasi tentang ketegangan antara Volodymyr Zelensky dan atasannya. komandan.

Belum ada pengumuman resmi yang dibuat, yang berarti Zalozny masih menjabat hingga Rabu malam. Namun, keputusan presiden diperkirakan akan dikeluarkan pada akhir minggu ini, kata salah satu sumber kepada CNN, yang akan menjadi perombakan militer terbesar Zelensky. Sejak awal Invasi Rusia meluas Hampir dua tahun lalu.

Desas-desus tentang pertemuan tersebut dan pemecatan Zalozny menyebar ke seluruh Kiev pada Senin malam, memberikan kepercayaan pada keretakan yang diketahui secara luas telah terjadi antara presiden dan panglima tertingginya setelah kegagalan serangan balasan Ukraina tahun lalu.

01:26- Sumber: CNN

Beginilah perbandingan tentara Ukraina dan Rusia di medan perang saat ini

Ketegangan dikatakan semakin meningkat ketika Zalozny menggambarkan perang dengan Rusia sebagai jalan buntu, dalam sebuah wawancara dan artikel dengan Majalah The Economist Di bulan November.

Juru bicara kepresidenan Serhiy Nikiforov mengatakan kepada CNN dan media lainnya pada hari Senin bahwa rumor tentang pemecatan panglima militer tidak benar. Kementerian Pertahanan juga menerbitkan pesan di saluran media sosial yang berbunyi: “Para jurnalis yang terhormat, tanggapan segera kepada semua orang: Tidak, ini tidak benar.”

Dalam pidato hariannya pada Senin malam, Zelensky sendiri tidak menyebut sama sekali panglima militernya.

Namun menurut sebuah sumber, presiden mengumumkan, dalam sebuah pertemuan kecil di kantornya pada hari Senin – juga dihadiri oleh Menteri Pertahanan Rustam Umarov – bahwa ia telah “membuat keputusan untuk memberhentikan Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata.” Perhitungan tersebut konsisten dengan laporan lain, termasuk… Washington Post Dan Financial Times.

READ  Pemberontak Houthi mengatakan serangan yang dipimpin AS menewaskan 5 orang dan melukai 6 lainnya

Dalam percakapan yang digambarkan sebagai “tenang”, Zelenskyy kemudian menawarkan Zalozny posisi berbeda, yang ditolak Zalozny.

Presiden Ukraina kemudian membenarkan keputusannya, dengan mengatakan bahwa fakta bahwa Zalozhny menolak jabatan baru tidak mengubah fakta bahwa ia diberhentikan dari jabatannya saat ini.

CNN menghubungi kantor presiden pada hari Rabu untuk meminta komentar lebih lanjut tetapi tidak menerima tanggapan.

Salah satu sumber, seorang komandan senior militer, mengatakan kepada CNN bahwa ada dua nama yang sedang dibahas sebagai calon penerus.

Salah satunya adalah kepala Direktorat Intelijen Pertahanan saat ini, Kirilo Budanov, seorang jenderal berusia 38 tahun yang dikenal karena ikatan kuatnya dengan Zelensky dan dipandang mewakili generasi pemimpin militer baru.

Ketika ditanya oleh CNN dalam sebuah wawancara pada hari Selasa apakah ia akan menjadi pemimpin tertinggi Ukraina yang baru, Budanov menolak, dan menyatakan bahwa ia tidak mungkin berbicara dengan CNN pada saat itu jika penunjukan itu baru saja dilakukan.

Kepala intelijen militer menambahkan: “Kita berada dalam perang, dan semua pihak menggunakan segala cara yang tersedia, termasuk perang informasi.”

Komandan militer senior yang berbicara kepada CNN mengatakan kandidat yang paling mungkin adalah Oleksandr Sirsky, yang saat ini menjabat sebagai komandan Angkatan Darat Ukraina.

Kantor Sirsky tidak menanggapi upaya CNN untuk menghubunginya.

Meskipun serangan balasan Ukraina gagal mencapai kemajuan nyata dalam mengalahkan pasukan Rusia di selatan dan timur negara itu, Zalozny tetap menjadi salah satu pemimpin paling populer di negara itu.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan oleh Institut Sosiologi Kiev pada bulan Desember menunjukkan bahwa 88% warga Ukraina mendukung pemimpin tertinggi. Peringkat persetujuan terhadap Zelensky, meskipun juga tinggi, jauh lebih rendah yaitu 62%.

READ  FSB Rusia menahan dan mengusir konsul Jepang atas tuduhan spionase

Jajak pendapat tersebut dilakukan setelah perbedaan pendapat antara kedua pemimpin muncul mengenai apakah perang akan dilanjutkan.

“Sama seperti dalam Perang Dunia I, kita telah mencapai tingkat teknologi yang menempatkan kita pada jalan buntu,” tulis Zalozny di The Economist pada bulan November ketika menjadi jelas bahwa ladang ranjau Rusia yang dalam dan tembakan artileri berat yang besar telah berdampak besar pada Rusia. Hal ini mencegah Ukraina mencapai keberhasilan yang signifikan dalam serangan balik.

Komandan militer menambahkan: “Kemungkinan besar tidak akan ada penetrasi yang dalam dan indah,” namun akan ada keseimbangan antara kerugian dan kehancuran yang sangat besar.

Komentar ini langsung memicu kritik dari kantor presiden.

“Jika saya menjadi tentara, hal terakhir yang akan saya lakukan adalah berkomentar kepada pers, kepada publik, tentang apa yang terjadi di garis depan.” [and] “Apa yang bisa terjadi di garis depan… karena kami akan memfasilitasi pekerjaan agresor,” Ihor Zhovkva, wakil kepala kantor kepresidenan, mengatakan kepada televisi Ukraina pada saat itu.

Zelensky belum secara terbuka mengkritik Zalozny, namun mengatakan dalam konferensi pers langsung pada bulan Desember: “Saya menunggu hal-hal yang sangat konkret di medan perang. Strateginya jelas: kami memahami tindakan kami. Saya ingin melihat detailnya.”

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Serangan balasan Ukraina pada bulan Juni merupakan upaya utamanya untuk mengusir pasukan Rusia dari wilayah yang didudukinya sejak tahun 2022, terutama di bagian selatan negara itu. Ukraina bertujuan untuk maju ke selatan dari kota Orikiv menuju Laut Azov, yang akan membagi pasukan Rusia menjadi dua dan memutus jembatan darat mereka ke Semenanjung Krimea.

Namun kemajuan yang dicapai Ukraina tidak terlalu besar. Pasukannya berusaha untuk maju dari Orekiv menuju Tokmak, tetapi hanya mencapai Robotyn, sekitar 20 kilometer (12,4 mil) selatan.

READ  Walikota Ottawa dan "Freedom Caravan" setuju untuk memindahkan truk dari daerah pemukiman

Kurangnya kemajuan di Ukraina menyebabkan angkatan bersenjatanya pada akhir Desember menyerukan upaya besar-besaran untuk memobilisasi hingga setengah juta anggota baru. Permintaan tersebut saat ini diajukan ke Parlemen.

Seorang tentara yang dihubungi oleh CNN yang saat ini berperang di sekitar Avdiivka di timur mengatakan keputusan apa pun untuk memecat Zalozny adalah sebuah kesalahan.

“Dia adalah seorang jenderal yang layak. Pemerintah kami ingin menggulingkannya karena dia tidak cocok untuk mereka,” kata tentara itu, seraya menambahkan: “Sepertinya pasukan Zelensky sudah lama menjualnya kepada kami.”