Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjual Amazon Merobek Video Pendiri Popflex Cassey Ho, Mengubah Wajahnya dalam Daftar yang Menipu: Sangat ‘Cermin Hitam’

Penjual Amazon Merobek Video Pendiri Popflex Cassey Ho, Mengubah Wajahnya dalam Daftar yang Menipu: Sangat ‘Cermin Hitam’

Bayangkan Anda sedang menonton video diri Anda di rumah yang muncul di daftar Amazon—diubah sehingga wajah Anda terlihat seperti wajah orang lain.

Hal itulah yang terjadi pada Cassie Ho, pendiri dan CEO perusahaan pakaian aktif Popflex dan merek kebugaran Blogilates. Dia memiliki 2,8 juta pengikut di Instagram dan 3,5 juta pengikut di TikTok, dan baru-baru ini menampilkan Taylor Swift Mengenakan Popflex Pirouette Skort yang dipatenkan Ho.

“Saya hampir akan mengatakannya di sana [have] “Ada ratusan listing palsu untuk produk saya di Amazon,” katanya kepada Fox News Digital.

Pada tanggal 12 April, seorang pengikut mengirim pesan kepadanya dan melaporkan salah satu daftar penipuan ini di Amazon, dan tim Ho segera mulai menyelidikinya.

Karyawan menggunakan AI di tempat kerja, namun tetap diam karena alasan tertentu

Pendiri Blogilates dan Popflex Cassey Ho mengatakan daftar Amazon untuk versi tiruan roknya menggunakan videonya tetapi mengubahnya, kemungkinan besar menggunakan kecerdasan buatan, untuk membuat wajahnya terlihat berbeda. (Blog / TikTok / Fox News)

“Kemudian saya mengkliknya, dan saya menelusuri foto-foto model yang dicuri… dan kemudian saya akan melihat pratinjau video saya, dan saya akan mengkliknya. Dan saat saya melihat tubuh saya dengan cara yang berbeda, itu benar-benar melanggar. Itu semua salah… Saya merasakan ‘Black Mirror’”.

Daftar Amazon, yang telah dihapus, menawarkan versi tiruan dari Ho’s Pirouette Skort dengan harga lebih murah daripada harga rok Popflex asli. Namun, daftar Amazon palsu menyertakan foto dan video produknya. Foto dan video tersebut telah dimodifikasi, kemungkinan besar oleh kecerdasan buatan.

tape perlindungan terakhir Itu berubah % perubahan
Amzn Amazon.com Inc 187.48 -2.02 -1,07%
READ  Game hebat yang dibuat pada tahun 2024 menampilkan Speedrunning Dog

“Amazon dengan tegas melarang produk palsu dan pelanggaran kekayaan intelektual di toko kami,” kata juru bicara Amazon kepada Fox News Digital. “Kami menerapkan langkah-langkah proaktif untuk mencegah produk palsu atau pelanggaran dicantumkan, dan sejak penjual mencantumkan produk untuk dijual, teknologi canggih kami terus memindai produk palsu, produk palsu, dan potensi penyalahgunaan, termasuk perubahan yang dilakukan pada produk di masa mendatang. Jika kami mengidentifikasi suatu masalah, kami bertindak cepat untuk melindungi pelanggan dan merek, termasuk menghapus daftar dan memblokir akun sebagaimana mestinya.”

Apa itu kecerdasan buatan (AI)?

Gambar terpisah dari video Cassey Ho yang memperlihatkan rok Pirouette dan versi Begoing dari video yang sama dengan wajah yang diubah

Pendiri Blogilates dan Popflex Cassey Ho mengatakan daftar Amazon untuk versi tiruan roknya menggunakan videonya tetapi mengubahnya, kemungkinan besar menggunakan kecerdasan buatan, untuk membuat wajahnya terlihat berbeda. (Cassie Hu/Bluegelates/Berita Fox)

Dia berspekulasi bahwa penjual palsu, Begoing, melakukan ini untuk menghindari deteksi di Amazon.

“Pada dasarnya, mereka memalsukan saya secara terbalik. Jadi, mereka mengeluarkan wajah saya dan memasang wajah yang berbeda,” kata Ho tentang video yang muncul di daftar palsu Amazon. “Dan menurut saya orang-orang ini melakukannya sehingga sulit mendeteksi pelanggaran hak cipta yang dilakukan oleh bot AI… karena di mata manusia, kedua video tersebut berbeda, namun di mata robot, jika wajahnya berbeda, maka video tersebut akan berbeda. berbeda.” Berbeda dan itulah mengapa mereka melakukan hal-hal itu.

“Mereka mencerminkan deepfake itu kembali padaku.”

-Cassie adalah

Penjual juga membuat model “photoshop” di foto mereka dan sedikit mengubah tampilannya untuk menghindari deteksi, kata Ho. Dia harus mengisi formulir setiap kali dia ingin menghapus barang palsu dari Amazon dan kemudian menunggu kabar dari raksasa teknologi itu, sebuah proses yang sudah ketinggalan zaman karena tim kecil berjuang melawan satu atau lebih daftar palsu setiap hari.

READ  Pembaruan sistem Nintendo Switch 14.0.0 sekarang aktif, berikut adalah catatan tempel lengkapnya

Guru yang mengalami kelelahan memandang kecerdasan buatan sebagai alat untuk mengurangi beban: survei

Cassie mengenakan pakaian olahraganya

Cassey Ho adalah pendiri dan CEO Popflex dan Blogilates. Dia juga merupakan desainer utama untuk Popflex. (Cassie Hu/Blog/Berita Fox)

“Setiap hari di sana [are] Beberapa di antaranya masih baru. …Kami tidak mencarinya lagi karena kami semua menemukan ratusan [of dupes]. Dan saya tidak hanya berbicara tentang Amazon. Semuanya daring. Itu ada dimana-mana. …Setidaknya Amazon adalah platform Amerika. Namun, hanya ada sedikit tata kelola di sana… Lebih sulit bagi korban kejahatan untuk menghapus foto tersebut dibandingkan bagi para penipu untuk mencuri foto saya dan memasangnya, jadi semua pekerjaan ada pada korban.”

“Semua pekerjaan dilimpahkan pada korban.”

-Cassie adalah

Amazon mengatakan pihaknya menawarkan alternatif yang terjangkau dibandingkan produk-produk kelas atas namun tidak melanggar kekayaan intelektual merek tertentu, seperti yang terjadi dalam eksperimen Ho baru-baru ini. Raksasa teknologi ini mengatakan teknologi otomatisnya memindai miliaran upaya perubahan pada halaman detail produk setiap hari untuk mencari tanda-tanda potensi penyalahgunaan, seperti kata kunci, teks, dan logo yang identik atau mirip dengan merek dagang terdaftar atau materi berhak cipta.

Amazon juga memiliki layanan “pendaftaran merek” bagi pemilik merek untuk mengelola dan memperluas merek mereka dengan lebih baik dengan Amazon sekaligus melindungi hak kekayaan intelektual, kata perusahaan itu.

Cassey Ho menggambar salah satu desainnya

Sebagian besar konten media sosial Ho berfokus pada bagaimana dia mewujudkan desainnya dari awal hingga akhir. (Cassie Ho/Bluegelates)

Proses melacak versi palsu dari produk Popflex-nya “membutuhkan banyak energi mental dan emosional”. ada di, Perusahaan mode cepat Cina Nilainya diperkirakan $100 miliar, menurut Business Insider, yang baru-baru ini mendaftarkan tiruan Pirouette Skourt yang lebih murah.

Yang menambah kekacauan, Ho mengatakan para penipu telah membuat proses belanja menjadi “membingungkan” bagi pelanggan yang menyukai produknya. Meskipun sebagian besar pengikutnya membantu menunjukkan dan melaporkan daftar penipuan, beberapa merasa berhak mendapatkan versi desainnya yang lebih murah, secara terbuka mengakui di bagian komentar bahwa mereka tidak mampu membeli produknya dan lebih suka membeli produk tiruan.

READ  IPhone 15 Pro akan hadir dalam warna biru dan abu-abu titanium, dan diperkirakan tidak akan ada warna emas

CEO Amazon memuji kecerdasan buatan dalam suratnya kepada pemegang saham

Pirouette Skort dijual seharga $60 di situs web Popflex, yang merupakan harga kompetitif dibandingkan merek olahraga populer lainnya. LuluLemon menjual rok olahraga lipit serupa seharga $88. Athleta menjual rok olahraga dasar dengan harga sekitar $50.

“Itu hanya mentalitas yang sangat aneh yang menunjukkan betapa tidak hormatnya orang terhadap mereka Seniman dan kreatifKarena pada akhirnya kalau tidak ada artis dan kreator asli, siapa penipu penipu itu? “Anda bahkan tidak akan mendapatkan rok yang menurut Anda berhak Anda beli,” kata Ho.

Sebagian besar konten media sosial Ho berfokus pada bagaimana dia mewujudkan desainnya dari awal hingga akhir. Dia menunjukkan kepada pengikutnya bagaimana gambar pensil bisa menjadi produk yang realistis dan menanggapi masukan pengguna dengan serius. Misalnya, jika Ho memperkenalkan produk Popflex baru dan mendapat masukan dari pengikutnya bahwa produk tersebut memerlukan saku atau lingkar pinggang yang berbeda, dia akan sering meluncurkan versi terbaru dari produknya yang memenuhi keinginan pelanggannya.

Dapatkan FOX Business saat bepergian dengan mengklik di sini

Dia yakin Amazon perlu mengubah beberapa kebijakannya sehingga lebih mudah bagi desainer independen untuk memerangi barang palsu dan lebih sulit bagi penjual untuk membuat daftar barang palsu. Dia mengatakan dia telah mencoba menghubungi unit kejahatan palsu raksasa teknologi tersebut tetapi tidak berhasil.

“Saya merasa benar-benar putus asa,” kata Ho.