Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjelasan episode terakhir season kedua serial Loki

Penjelasan episode terakhir season kedua serial Loki

Peringatan: Cerita ini mengandung spoiler Loki Final musim ke-2, “Tujuan Mulia”.


Loki Itu berakhir dengan dewa titulernya mengklaim takhtanya – tetapi bukan takhta yang dia harapkan.


Pertunjukan Marvel Disney+ menyelesaikan musim keduanya minggu ini, dan tampaknya mengucapkan selamat tinggal kepada Loki yang diperankan Tom Hiddleston. Dalam upaya untuk mencegah alam semesta runtuh dengan sendirinya, Loki belajar mengendalikan “slip waktu”, dan menggunakannya untuk melakukan perjalanan semakin jauh ke masa lalu. Dengan bantuan Sylvie (Sofia Di Martino), Moebius (Owen Wilson) dan OB (Ki Hui Kwan), dia berulang kali mencoba memperbaiki alat tenun darurat TVA dan mencegah keruntuhan. Namun setiap kali dia kembali, dia gagal, dan menghabiskan waktu berabad-abad untuk mengulangi kejadian yang sama berulang kali.


Pada akhirnya, Loki mengaku kalah dan memilih mengorbankan dirinya demi menyelamatkan seluruh alam semesta. Saat dia berjalan menuju alat tenun waktu, dia mengambil jalinan ruang-waktu itu sendiri dan menggunakannya untuk membangun singgasananya sendiri, menenun benang-benang itu menjadi satu untuk membuat sebuah pohon. (Ini mengacu pada pohon dunia mitos Yggdrasil dari mitologi Nordik.) Dengan melakukan hal itu, Loki pada dasarnya menobatkan dirinya sebagai penguasa multiverse, mengawasi setiap garis waktu sebagai satu-satunya dewa. Itu adalah tindakan tanpa pamrih dari salah satu penjahat paling ikonik di Marvel – penjahat yang pernah berhasil melakukan invasi alien ke New York untuk mendapatkan perhatian ayahnya.


Di sini, produser eksekutif Kevin Wright menguraikan akhir emosional serial ini — dari alur kemunduran yang diimprovisasi Hiddleston hingga apakah ini benar-benar akhir bagi Loki.


Tom Hiddleston di “Loki.”
disney

HIBURAN MINGGUAN: Kapan Anda memutuskan bahwa ini adalah bagaimana Anda ingin cerita Loki berakhir?


Kevin Wright: Saya pikir kami mengetahuinya di musim pertama. Segera setelah kami akan menyelesaikan Musim 2, kami tahu bahwa Loki akan naik takhta. Itu selalu merupakan hal yang mudah. Pertanyaannya adalah: Bagaimana perasaan penonton mengenai hal ini? Ada versi yang sangat menang dan heroik. Ada versi di mana ini adalah perubahan yang mengerikan. Tapi kami selalu ingin orang-orang terus menjalaninya tentang perjalanan emosional. Ini tentang membangun perjalanan menjadi katarsis mungkin dan terasa seperti hadiah untuk enam film dan 12 episode selama 12 tahun bersama pria ini. Itu selalu tentang membangun busur itu agar memuaskan mungkin.


Sebagian besar episode didedikasikan untuk jenis putaran waktu ini, seperti yang kita lihat Loki berulang kali mencoba memperbaiki keadaan dan memperbaiki alat tenun, hampir selesai. hari yang sulit situasi seperti ini. Apa asyiknya melakukan putaran tanpa akhir ini?

READ  Adam Sandler mengumumkan pertunjukan stadion San Francisco


Bahkan di musim pertama, kami selalu ingin melakukan itu Jalankan Lola Jalankan Masalahnya adalah, tapi tidak pernah ada ruang untuk itu. Jadi begitu kami mulai mempelajari proses penulisan untuk episode musim ini, kami berpikir, “Oh, akhirnya kita lakukan.” Sebagian besar diberikan kepada editor episode Paul Zucker. Montase ini sendiri tidak ada naskahnya. Kami tahu Loki akan memulai kembali segalanya, tapi itu tidak ditulis persis seperti apa yang terjadi.


Namun hal yang paling menyenangkan adalah kru kami — kecuali Tom — tidak tahu apa yang kami lakukan. Mereka mengerti bahwa ini adalah waktu pemutaran ulang, tetapi kami membuat akhir yang benar-benar berbeda untuk Episode 4 yang bukan akhir sebenarnya. Semua aktor mengira sesuatu yang sangat berbeda akan terjadi. Kami akan menyuruh mereka pergi saat istirahat makan siang, dan Tom akan makan siangnya nanti dan melanjutkan syuting bersama mereka [directors Justin Benson and Aaron Moorhead] Dengan kru kerangka. Hanya sedikit orang yang benar-benar memahami apa yang sedang kami bangun pada saat itu. Jadi, untuk tim inti itu, saya rasa ada banyak kepuasan ketika semua orang bisa duduk dan melihat cara kerjanya bersama. Saya merasakan rahasia kecil ini.


Tom Hiddleston di final Loki musim 2.
disney

Apa yang paling Anda ingat saat menonton Tom memfilmkan adegan terakhir itu?


Dua momen benar-benar terlintas dalam pikiran. Yang pertama adalah cerita yang sedikit lebih panjang. Ada adegan dengan “The Rest”, yang ditulis satu arah. Kami memiliki ketakutan ini, seperti, “Apakah kami akan merasa seperti mengulangi hal yang sama seperti yang kami ikuti di Musim 1?” Akankah itu memuaskan? Kami memulai pengambilan gambar pada suatu hari, dan siapa pun di bidang kreatif apa pun akan memahami hal ini: ada hari-hari ketika kata-katanya benar, dan cara Anda melakukannya benar, tetapi itu tidak berharga. Ada sesuatu yang hilang. Kami tahu kami tidak akan berhasil, dan saya harus menelepon. Sungguh menakutkan, ketika iklan pertama Anda ingin terus ditayangkan, dan Anda mengatakan kami akan berhenti syuting.


Tom pergi dan duduk dengan pengawas naskah kami dan pada dasarnya melakukan kursus kilat gila ini dalam 30 menit untuk setiap baris yang diucapkan di seluruh seri. Lalu dia berjalan-jalan di sekitar Pinewood Square [Studios]Ketika dia kembali, dia berkata, “Saya tahu bagaimana rasanya sekarang.” Kemudian, dia dan Jonathan memikirkan seperti apa jadinya, dan mereka duduk bersama Justin, Aaron, saya sendiri, dan Katie Blair, penulis produksi kami. Mereka dengan cepat menulis ulang dan merekam adegan baru ini. Itu hanyalah puncak dari apa yang dilakukan Tom. Dia sangat memperhatikan denyut nadi keseluruhan seri ini dan bagaimana adegan ini seharusnya berjalan. Dalam sekejap, dia dapat membuatnya kembali dengan semua kolaborator kami.

READ  Influencer Festival Revolve bertabur bintang menyebut 'Fyre Festival 2.0': 'Itu adalah bencana'


Hal lainnya adalah baris terakhir sebelum dia melangkah menuju alat tenun, yaitu banteng Baris yang belum diketik. Tepat sebelum kami merekamnya, Tom datang dan memberi tahu saya tentang hal itu, seperti, “Haruskah kita melakukan ini?” Kami berkata, “Ya Tuhan, mengapa kami tidak menulisnya?” Itu sempurna, 100 persen Tom.


Saya ingin bertanya tentang kalimat itu, di mana Loki menoleh ke Sylvie dan Moebius dan mengatakan dia harus melakukan ini “demi Anda dan kita semua.” Ini adalah kemunduran langsung ke salah satu dialognya di versi asli tahun 2011 banteng. Jadi ini improvisasi Tom Hiddleston?


Itu 100 persen Tom. Kami sebenarnya mengambil beberapa bagian pertama dari kalimat itu, yaitu, “Saya tahu saya seharusnya menjadi dewa seperti apa.” Dan di adegan terakhir, Tom berkata, “Hei, bolehkah saya mencobanya?” Begitu dia mengatakan itu, kami semua berkata, “Inilah yang akan menjadi pilihannya.” Dia hampir memberiku Pertunjukan Truman Emosinya, ciri khas terakhirnya, terlihat lurus ke bawah kamera. Namun kisah ini menyentuh inti bagaimana Tom selalu berusaha membuat segalanya menjadi lebih baik. Kami hanya perlu membuat serial yang dapat memberinya kerangka untuk mendapatkan poros kreatif tersebut. Semua orang mengangkat tangan dan berkata, “Ya Tuhan, inilah mengapa orang ini begitu hebat.”


Dengan Loki yang bertanggung jawab atas multiverse, hal ini dapat berdampak pada bagaimana (dan jika) kita dapat melihat Kang the Conqueror dari Jonathan Majors dalam proyek Marvel di masa depan. Bagi Anda, bagaimana akhir cerita ini meninggalkan Kang dan masa depannya di MCU?


Mungkin saya bersikap kurang ajar, tetapi bagi saya – dan saya tahu semua pembuat film sepakat akan hal ini – kami pikir semuanya ada di layar. Saya pikir semua detailnya ada di sana, dan ada banyak orang yang tidak menyadarinya, atau tidak sepenuhnya memahami apa yang dibicarakan. Kunci masa depan terletak pada percakapan dengan Sylvie, dan itu tidak serta merta membuat dia mundur dari ancaman apa pun. Menurutku, inilah yang dikatakan Sylvie: “Setidaknya beri kami kesempatan. Mari kita berjuang dalam pertempuran ini untuk diri kita sendiri dan menentukan nasib kita sendiri.”


Episode terakhir musim kedua serial “Loki”.
disney

Saya juga ingin bertanya tentang foto terakhir Moebius di Ohio, di mana dia berdiri diam di sana, menyaksikan waktu berlalu. Mengapa ini menjadi akhir yang tepat untuk Moebius?


Dalam gambaran besar acaranya, kami ingin ini terasa seperti akhir yang nyata. Kami ingin menyelesaikan sejumlah hal, dan kami tidak ingin melakukan apa pun yang terasa seperti permulaan cerita baru. Namun Anda bisa menanam benih baru yang bisa menjadi cerita baru. Perasaan saya tentang adegan di Ohio ini adalah Moebius mengatasi hambatan pribadi. Dia hanya harus pergi dan melihat. Acara tersebut tidak memberi tahu Anda apakah dia akan tinggal di sana atau kembali ke TVA. Saya pikir keduanya adalah kemungkinan. Namun yang penting pertumbuhan karakternya akan menghasilkan hal yang selama ini dia hindari. Saya pikir apa yang dilakukan Loki menyebabkan Mobius pergi, “Saya punya kesempatan ini. Loki memberi saya kesempatan ini. Setidaknya yang bisa saya lakukan adalah pergi.”

READ  Kim Kardashian di Instagram terganggu oleh Sons Saint dan Psalm sebelum penampilan malam ini di The Tonight Show


Jadi, apakah ini akhirnya? Loki? Apakah ini akhir musim atau sudah? Seri terakhir?


Saya menganggapnya sebagai semacam acara komedi, dan itulah akhir dari acara komedi ini. Aku tahu [head writer Eric Martin] Dia sering mengatakan ini: Kedua musim ini adalah dua bab dari buku yang sama, dan kami ingin menutup buku tersebut. Itu adalah tantangan dari Owen di sela-sela musim: Dia akan berkata, “Tidak ada yang berani menutup bukunya! Ayo tutup bukunya!”


Sekali lagi, saya berbicara untuk diri saya sendiri dan bukan untuk Marvel, tetapi saya pastinya memberikan ide-ide tentang ke mana saya bisa melihat alur cerita. Saya rasa ada banyak cerita yang bisa Anda ceritakan di TVA, dan kami baru saja memulainya. Saya ingin melihat lebih banyak cerita dengan Loki, dan saya pikir Tom akan terus memainkan karakter ini sampai dia menjadi Loki klasik karya Richard E. Grant. [laughs]. Namun menurut saya itu tidak berarti Anda perlu mendapatkan cerita ini setiap tahun atau dua tahun sekali. Ini tentang melakukannya ketika kita memiliki cerita bagus untuk diceritakan. Saya ingin terus bekerja dengan para direktur ini.


Kami telah membangun tim yang sangat hebat, dan sebagainya Loki Dia adalah Sayang sekali, Mungkin ada cara bagi tim ini untuk terus bercerita melalui versi kami Panggilan Terbaik Saul – Entah itu dengan Sylvie, atau dengan TVA, atau dengan Loki baru. Tapi kami hanya ingin melakukan itu jika kami punya cerita yang tepat dan bisa memuaskan seperti ini. Lagi pula, Anda tidak bisa menjadi dewa cerita jika Anda tidak ingin menceritakan lebih banyak cerita.


Wawancara ini telah diedit agar panjang dan jelasnya.


Berlangganan Hiburan mingguanBuletin harian gratis Dapatkan berita TV terkini, tayangan pertama eksklusif, rekap, ulasan, wawancara dengan bintang favorit Anda, dan banyak lagi.


Konten terkait: