November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjelasan: Bagaimana guci megalitik kuno menghubungkan Assam dengan Laos dan Indonesia

Penemuan beberapa guci batu megalitik di distrik Tima Hassaw di Assam berfokus pada kemungkinan hubungan antara Timur Laut India dan Asia Tenggara, sejak milenium kedua SM. Menurut arkeologi Asia, guci adalah “fenomena arkeologi yang unik”. Ini membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk memahami “potensi hubungan budaya” antara Assam dan Laos dan Indonesia, satu-satunya dua situs di mana guci serupa telah ditemukan.

kan Berlangganan sekarang: Dapatkan Express Premium untuk mengakses laporan dan analisis pemilu yang lebih baik kan

Sejarah

Guci di Assam pertama kali ditemukan pada tahun 1929 oleh pegawai negeri Inggris James Philip Mills dan John Henry Hutton, yang mencatat kehadiran mereka di enam lokasi di Dima Hsavo: Derebor (sekarang Hojai Topongling), Kobak, Kardong, Molongbo (sekarang Melangong). Dan Polason (sekarang Nussupanglo).

Temuan ini baru diikuti pada tahun 2014 oleh upaya bersama oleh para peneliti di Universitas Nagaland di bawah Universitas Pegunungan Timur Laut (NEHU) dan Survei Arkeologi India (Lingkaran Guwahati).

“Dua situs ditemukan pada 2016. Pada tahun 2020, kami menindaklanjutinya dengan empat situs lagi,” kata Dr. Tilok Taguria dari Departemen Sejarah dan Arkeologi di NEHU di Meghalaya.

Artikel ‘Studi Arkeologi Situs Guci Batu Assam’ ditulis bersama oleh Tagore dengan Uttam Badari. Guwahati Universitas dan Nicholas Schopal dari Universitas Nasional Australia. Mereka mendokumentasikan tiga bentuk toples yang berbeda (bagian atas berbentuk gelembung dengan ujung kerucut; bipolar; silinder) pada taji, punggungan dan punggungan. Di satu lokasi, di Nutsubunglo, ditemukan 546 guci. “Ini adalah situs terbesar di dunia,” kata Takuria. .

Makna

Meskipun guci tersebut belum diberi tanggal secara ilmiah, para peneliti mengatakan mereka dapat menarik hubungan dengan guci batu yang ditemukan di Laos dan Indonesia. “Ada kesamaan tipografi dan morfologi antara toples yang ditemukan di ketiga situs tersebut,” kata Badari.

READ  c.bank Indonesia mengatakan serangan ransomware tidak memengaruhi layanan

Taguria menambahkan: “Tidak ada tempat di India yang dinyatakan paralel kecuali di Timur Laut – ini menunjukkan bahwa pada suatu waktu sekelompok orang dengan praktik budaya yang sama menempati struktur geografis yang sama antara Laos dan India Timur Laut.”

Kencan yang dilakukan di situs Laos mengklaim telah ditetapkan di situs guci di akhir milenium kedua SM.

Pilihan lainnya terkait dengan prosedur kamar mayat. Di Laos, kata artikel itu, para peneliti mengatakan ada “hubungan kuat” antara guci batu dan praktik penguburan, dengan kerangka manusia ditemukan di dalam dan dikubur di sekitar guci. Di Indonesia, fungsi guci belum dikonfirmasi, meskipun beberapa ahli menyarankan peran kamar mayat yang serupa.

Mills dan Hutton menyarankan bahwa guci itu terkait dengan upacara penguburan. “Bukti pembakaran fragmen tulang yang ditempatkan di salah satu vas dan praktik kerangka leluhur suku seperti Mikir, Chuckips, Hangal, Kuki, Kasi dan Sindeng,” catat mereka. Pada 1930-an, antropolog Ursula Graham Bower menggambarkan ini sebagai “ritual pemakaman”.

Langkah selanjutnya akan mencakup penggalian sistematis sisa-sisa material dan kronologi ilmiah, kata Takuria. Para peneliti menyarankan bahwa studi lebih lanjut diperlukan di Assam dan Meghalaya dan Manipur untuk “memahami sejauh mana budaya ini”.

Buletin | Klik untuk mendapatkan deskripsi terbaik hari ini di kotak masuk Anda