April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjaga Pantai Tiongkok menggunakan meriam air di kapal Filipina beberapa hari setelah AS mendukung Manila di laut yang disengketakan

Penjaga Pantai Tiongkok menggunakan meriam air di kapal Filipina beberapa hari setelah AS mendukung Manila di laut yang disengketakan

Angkatan Bersenjata Filipina

Gambar diam dari video yang dirilis oleh Angkatan Bersenjata Filipina.


Hongkong
CNN

Penjaga Pantai Tiongkok menggunakan meriam air terhadap kapal-kapal Filipina di wilayah sengketa di Laut Cina Selatan pada hari Sabtu, yang terbaru dalam serangkaian bentrokan laut antara kedua negara.

Pertempuran itu terjadi hanya beberapa hari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan kembali komitmen Washington untuk membela akses Filipina ke jalur air besar tersebut, yang diklaim Tiongkok, sehingga memicu meningkatnya bentrokan dengan negara tetangganya dalam beberapa tahun terakhir.

Sebuah video dari insiden tersebut menunjukkan sebuah kapal sipil Filipina mengalami “kerusakan parah” akibat meriam air, menurut Angkatan Bersenjata Filipina.

Agence France-Presse juga Dituduh Penjaga Pantai Tiongkok melakukan “manuver berbahaya” dengan melintasi haluan kapal pasokan sebelum menggunakan meriam air.

Tiongkok kemudian memasang penghalang mengambang “untuk mencegah masuknya kapal apa pun,” katanya.

Badan tersebut mengatakan bahwa sebuah kapal Penjaga Pantai Filipina, sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok, dan dua kapal milisi maritim Tiongkok “menghalangi dan mengepung kapal tersebut, mengisolasinya dari kapal pasokan.”

Kapal tersebut “diisolasi dari kapal pemasok karena perilaku Angkatan Laut Tiongkok yang tidak bertanggung jawab dan provokatif, yang menunjukkan pengabaian terhadap Konvensi Peraturan Internasional untuk Pencegahan Tabrakan di Laut,” kata Guy Tarella, juru bicara Penjaga Pantai Filipina. dalam sebuah pernyataan. surat Pada X.

Beijing dan Manila telah lama bersaing memperebutkan Thomas Shoal II, yang terletak sekitar 200 kilometer (125 mil) di lepas pantai pulau Palawan, Filipina. Pada tahun 1990-an, Filipina melarang kapal angkut angkatan laut tua era Perang Dunia II bernama BRP Sierra Madre dari perairan dangkal tersebut, untuk membantu menegakkan klaimnya atas wilayah tersebut. Kapal tersebut kini sebagian besar berupa bangkai kapal berkarat dan diawaki oleh Marinir Filipina yang ditempatkan secara bergilir.

READ  Israel dan Hamas menegosiasikan kesepakatan penyanderaan dan rincian gencatan senjata di Gaza: Pembaruan langsung

Baru-baru ini, bentrokan terjadi ketika Filipina berupaya memasok pasukan di Sierra Madre.

Angkatan Bersenjata Filipina menyatakan berhasil memasok pasokan ke Sierra Madre, meskipun salah satu kapal yang terlibat dalam operasi tersebut tidak dapat melanjutkan perjalanannya.

di dalam surat Di situs media sosial Tiongkok, Weibo, Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan bahwa mereka telah mengambil “langkah-langkah pemantauan sesuai dengan hukum” terhadap kapal-kapal Filipina, yang dikatakan “secara ilegal memasuki perairan yang berdekatan dengan Renai Reef.”

Ren'ai Reef adalah nama yang diberikan Tiongkok untuk Second Thomas Shoal – sebuah wilayah yang oleh Filipina disebut sebagai Ayungin Shoal.

Kebuntuan terbaru ini terjadi hanya empat hari setelah Menteri Luar Negeri Blinken mengatakan pada konferensi pers di Manila bahwa Amerika Serikat memiliki “komitmen kuat” untuk membela Filipina di Laut Cina Selatan.

Berbicara pada konferensi pers bersama dengan mitranya dari Filipina, Blinken mengatakan para sekutu “memiliki keprihatinan yang sama mengenai tindakan Republik Rakyat Tiongkok yang mengancam visi bersama kita mengenai kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, termasuk Laut Cina Selatan. ” Dan di zona ekonomi eksklusif Filipina.

Blinken mengatakan Perjanjian Pertahanan Bersama tahun 1951, di mana Washington berkomitmen untuk mempertahankan Manila dari serangan, bersifat “ketat” dan “meluas hingga serangan bersenjata terhadap Angkatan Bersenjata Filipina, kapal umum, dan pesawat – termasuk milik Penjaga Pantai – di acara apa pun.” tempat. Di Laut Cina Selatan.”

di dalam Konfrontasi Dua minggu lalu, sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok juga menggunakan meriam air terhadap kapal Filipina, menghancurkan panel kacanya dan melukai empat pelaut.