Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penguntit Taylor Swift telah dikirim ke fasilitas kesehatan mental setelah hakim memutuskan mahasiswa hukum Seattle itu tidak layak untuk diadili karena dia sering berada di luar rumah sang bintang di New York City.

Penguntit Taylor Swift telah dikirim ke fasilitas kesehatan mental setelah hakim memutuskan mahasiswa hukum Seattle itu tidak layak untuk diadili karena dia sering berada di luar rumah sang bintang di New York City.

Ditulis oleh Martha Williams untuk Dailymail.Com

21:25 09 Februari 2024, diperbarui 23:07 09 Februari 2024

  • Penguntit Taylor Swift dikabarkan sedang dalam proses dipindahkan dari Riker's Island ke rumah sakit jiwa
  • Penguntit, David Crowe, 33, dianggap “tidak layak” untuk diadili setelah pengacaranya memerintahkan pemeriksaan psikiatris
  • Crowe telah terlihat di luar rumah Swift di Tribeca lebih dari 30 kali sejak November

Penguntit Taylor Swift akan dimasukkan ke fasilitas kesehatan mental setelah hakim memutuskan dia tidak layak untuk diadili.

Hakim Pengadilan Kriminal Manhattan Robert Rosenthal menolak kasus pidana terhadap David Crow, 33, pada sidang hari Jumat.

“David Crowe tidak kompeten untuk diadili. Kasus pidana tersebut kini telah dibatalkan berdasarkan hukum,” kata Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan kepada DailyMail.com.

“Dia sekarang akan ditempatkan di tahanan Kantor Kesehatan Mental untuk menerima perawatan yang diperlukan.”

Perkembangan ini terjadi hanya satu hari setelah pemeriksaan psikologis yang diperintahkan pengadilan menemukan Crowe “tidak kompeten untuk melanjutkan tidak hanya evaluasi, tetapi juga peninjauan catatan kriminalnya,” kata pengacaranya saat itu.

Penguntit Taylor Swift, David Crowe, akan dimasukkan ke fasilitas kesehatan mental setelah hakim memutuskan dia tidak layak untuk diadili (Crowe digambarkan di atas saat hadir di pengadilan pada 24 Januari)
Pengacara Crowe memerintahkan evaluasi psikologis terhadap kliennya, yang menghasilkan keputusan bahwa dia “tidak layak” untuk diadili.
Bulan lalu, Crowe ditangkap tiga kali di depan rumah Taylor Swift (foto) di lingkungan Tribeca Manhattan, di mana dia dituduh menguntit dan melecehkan sang bintang setelah dia terlihat di dekat apartemennya sebanyak 30 kali sejak November.

Crowe akan dipindahkan dari penahanannya saat ini di Rikers, di mana dia ditahan dengan jaminan $100,000 selama persidangannya, ke tahanan Kantor Kesehatan Mental. TMZ Dia orang pertama yang melapor.

Mahasiswa hukum Seattle, yang sebelumnya melanggar perintah perlindungan untuk menjauh dari Swift dan rumahnya, telah terlihat di luar kediamannya lebih dari 30 kali sejak November.

Dia ditangkap lagi pada 22 Januari setelah polisi menerima laporan bahwa dia “bertindak tidak menentu” di luar apartemen Swift di Franklin Street senilai $20 juta.

Kemudian pada minggu yang sama, pada tanggal 24 Januari, dia didakwa dan dikeluarkan perintah perlindungan.

READ  Setelah putusan akhir dijatuhkan pada Johnny Depp dan Amber Heard, perwakilannya membuat perbandingan yang berani

Crowe didakwa melakukan penguntitan tingkat empat dan pelecehan tingkat pertama dan kedua sebelum dibebaskan di bawah pengawasan hakim di Manhattan.

Namun Crowe terlihat menyelam ke tempat sampah hijau besar di seberang rumah bintang pop itu di Tribeca pada sore yang sama.

Dia melihat ke dalam dari sudut yang berbeda dan diawasi oleh tetangga terdekat yang khawatir dengan tindakannya sebelum dia ditangkap oleh Departemen Kepolisian Kota New York.

Juru bicara NYPD mengatakan petugas menanggapi panggilan 911 dari seorang pria yang tidak tertib di Franklin Street pada pukul 13.35.

Begitu polisi tiba, dia meninggalkan tempat kejadian dan berjalan ke area pertama di mana dia ditahan.

“Saya baru saja melihatnya menggali ke dalam tempat sampah, mengeluarkan beberapa selimut, lalu dia pergi dan duduk di dok pemuatan beberapa pintu dari sana.” [from Swift’s apartment]“Seorang warga mengatakan kepada New York Post.

Kausnya memuat kutipan dari penulis Amerika Ursula K Le Guin, yang berbunyi: “Cinta tidak diam di sana seperti batu, ia harus dibuat, seperti roti; Dibuat ulang setiap saat, dibuat baru.

Seorang tetangga mengatakan kepada New York Post bahwa pria itu sering terlihat di luar gedung sejak Natal, di mana dia akan duduk di depan pintu, merokok, dan memberi tahu orang-orang bahwa dia ada di sana untuk menemui Swift. Dia bahkan punya bunga untuknya pada satu titik.

Juru bicara Departemen Kepolisian New York (NYPD) mengatakan: “Petugas dihubungi oleh beberapa pengadu yang merujuk pada seorang pria yang mengalami gangguan emosi yang bertindak tidak menentu di lokasi.”

“Saat petugas melihat pria tersebut melecehkan beberapa pelapor, mereka menahannya tanpa insiden lebih lanjut, dan tidak ada korban luka yang dilaporkan.”

READ  JUDAS PRIEST gagal mencapai lima besar pada tahun 2022

Crowe, dari Seattle, terlihat di rumah Swift di Tribeca hingga 30 kali sejak 25 November, kata jaksa. Dia diduga meminta untuk berbicara dengan penyanyi itu beberapa kali.

Crowe diminta sekitar 10 kali untuk tidak mendekati gedung atau meninggalkannya, menurut jaksa.