September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengunjuk rasa Sri Lanka menentang jam malam, polisi menembakkan gas air mata ke mahasiswa

Pengunjuk rasa Sri Lanka menentang jam malam, polisi menembakkan gas air mata ke mahasiswa

  • Demonstrasi anti-pemerintah yang damai di seluruh Kolombo
  • Pemerintah mencabut larangan platform media sosial setelah beberapa jam
  • Jam malam berakhir Senin pagi

KOLOMBO (Reuters) – Para pengunjuk rasa di kota terbesar Sri Lanka, Kolombo, menggelar beberapa demonstrasi kecil dan damai menentang krisis ekonomi yang parah pada Minggu, yang bertentangan dengan jam malam nasional, ketika polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa mahasiswa di pusat kota Kandy. . .

Seorang pejabat senior polisi mengatakan petugas menggunakan gas air mata dan meriam air untuk menghentikan protes mahasiswa di Kandy.

“Ada sekitar 750 peserta tetapi tidak ada penangkapan yang dilakukan,” kata juru bicara polisi Nihal Tldwa.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Teldwa mengatakan bahwa lebih dari 600 orang yang ditangkap di wilayah barat pada Sabtu malam karena melanggar perintah jam malam dibebaskan dengan jaminan oleh polisi dan akan didakwa di lain waktu.

Presiden Gotabaya Rajapaksa mengumumkan keadaan darurat pada hari Jumat ketika negara kepulauan Samudra Hindia itu bergulat dengan melonjaknya harga, kekurangan kebutuhan dan pemadaman. Pada hari Sabtu, pemerintah menerapkan jam malam nasional setelah protes berubah menjadi kekerasan.

Pada Minggu sore, pemerintah mencabut larangan yang diberlakukan pada platform media sosial termasuk Facebook, Twitter, dan Whatsapp beberapa jam sebelumnya. Kepala Komisi Pengaturan Komunikasi, Jayantha de Silva, mengatakan tindakan itu dilakukan atas instruksi Kementerian Pertahanan dan ditujukan untuk “menjaga ketenangan”. De Silva kemudian mengatakan kepada Reuters bahwa pembatasan telah dicabut.

Sementara larangan itu diberlakukan, Menteri Pemuda dan Olahraga Namal Rajapaksa, keponakan presiden, mengirimkan tweet yang mengatakan bahwa dia “tidak akan pernah memaafkan pemblokiran media sosial”.

READ  Banjir Sydney membebani 50.000 orang di sekitar kota terbesar di Australia

Para kritikus mengatakan bahwa akar dari krisis, yang terburuk dalam beberapa dekade, terletak pada salah urus ekonomi oleh pemerintah berturut-turut yang telah mengakumulasi defisit anggaran dan transaksi berjalan yang besar.

Krisis tersebut dipercepat oleh pemotongan pajak dalam yang dijanjikan oleh Rajapaksa selama kampanye pemilihan 2019 yang diberlakukan beberapa bulan sebelum pandemi COVID-19, yang menghapus sebagian ekonomi Sri Lanka.

Pemulihan media sosial

Di Kolombo, tentara yang dipersenjatai dengan senapan serbu dan polisi mendirikan pos pemeriksaan untuk menegakkan jam malam, yang akan berlangsung hingga pukul 6 pagi (0030 GMT) pada hari Senin.

Lebih dari dua lusin pemimpin oposisi memprotes barikade polisi di dekat Lapangan Kemerdekaan, beberapa meneriakkan “Gotha (Baya) pulang.”

“Ini tidak dapat diterima,” kata pemimpin oposisi Eran Wickramartne, mengacu pada jam malam dan pembatasan lainnya.

Yang lain berdiri dalam kelompok-kelompok kecil di luar rumah mereka atau berkumpul di jalan, beberapa membawa tanda-tanda anti-pemerintah tulisan tangan atau mengibarkan bendera nasional.

kata pengunjuk rasa Anjali Wanduragala, 22, seorang mahasiswa di Universitas Kolombo.

“Kami benar-benar perlu berubah, kami telah kehilangan hak-hak dasar kami … Orang-orang lelah,” katanya.

Kekuatan darurat di masa lalu memungkinkan militer untuk menangkap dan menahan tersangka tanpa surat perintah penangkapan, tetapi kondisi pihak berwenang saat ini belum jelas.

Para diplomat Barat dan Asia yang berbasis di Sri Lanka mengatakan mereka sedang memantau situasi dan mengharapkan pemerintah mengizinkan warganya untuk mengadakan demonstrasi damai.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Rupam Jain; Diedit oleh Jacqueline Wong, William Mallard dan Raisa Kasulowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Kepala keuangan G20 membuat beberapa terobosan politik pada pertemuan Indonesia