April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengevakuasi lebih banyak pekerja nuklir Zaporizhzhya – perusahaan Ukraina Energoatum

Rusia mengevakuasi lebih banyak pekerja nuklir Zaporizhzhya – perusahaan Ukraina Energoatum

KIEV (Reuters) – Energoatom milik negara Ukraina mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukan Rusia berencana untuk mengevakuasi lebih dari 3.000 pekerja dari kota yang melayani pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia yang diduduki, yang menyebabkan “kekurangan staf” yang parah.

Pekan lalu, kepala badan energi nuklir PBB, Rafael Grossi, mengatakan situasi di sekitar pembangkit nuklir yang dikendalikan Rusia telah menjadi “berbahaya” setelah pejabat yang ditunjuk Moskow mulai mengevakuasi orang-orang dari daerah terdekat.

Kantor berita negara Rusia Tass mengatakan pada hari Senin bahwa gubernur yang ditunjuk Moskow dari bagian yang dikuasai Rusia di wilayah sekitarnya telah menangguhkan operasi di pabrik tersebut.

Perusahaan Ukraina Energoatom mengatakan telah menerima informasi tentang persiapan evakuasi sekitar 3.100 orang dari kota selatan Enerhodar, termasuk 2.700 pekerja yang menandatangani kontrak dengan perusahaan yang dipasang Rusia.

“Penjajah Rusia membuktikan ketidakmampuan mereka untuk memastikan pengoperasian pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia, di mana sekarang terjadi kekurangan personel yang memenuhi syarat,” katanya dalam sebuah pernyataan di layanan pesan Telegram.

“Bahkan para pekerja Ukraina yang menandatangani kontrak memalukan… akan segera dievakuasi. Ini akan memperburuk masalah yang sudah sangat mendesak untuk memiliki personel yang cukup untuk memastikan operasi yang aman dari PLTN (pembangkit listrik tenaga nuklir) bahkan dalam penutupan saat ini.”

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen. Rusia tidak segera berkomentar.

Ukraina secara luas diperkirakan akan segera melancarkan serangan balasan untuk mencoba memukul mundur pasukan Rusia, dan komentator mengatakan merebut kembali seluruh wilayah Zaporizhia adalah salah satu tujuannya.

Pasukan Rusia merebut pabrik Zaporizhzhia beberapa hari setelah Presiden Vladimir Putin melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022. Baku tembak di dekat fasilitas sering terjadi, dengan masing-masing pihak saling menyalahkan.

READ  Putri Anne mengatakan monarki yang 'dipermudah' bukanlah 'ide yang bagus'

(Laporan oleh Elizabeth Piper; Diedit oleh Timothy Heritage)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.