Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilihan Hongaria: Viktor Orban mendeklarasikan kemenangan

Pemilihan Hongaria: Viktor Orban mendeklarasikan kemenangan

Urban mengadakan pesta di video a kepemimpinan kepemimpinan Dengan 71% suara dihitung, Dewan Pemilihan Nasional Hongaria mengatakan Minggu malam.

Invasi Moskow ke Ukraina mendominasi kampanye pemilihan, menempatkan hubungan lama Orban dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di bawah mikroskop. Dalam pidato kemenangannya, Orban menggambarkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sebagai salah satu “pembangkang” yang harus mereka atasi selama kampanye pemilihan.

Hungaria sangat bergantung pada energi Rusia dan Orbán telah menghindari peluang untuk mengutuk serangan Putin terhadap negara tetangganya, memperumit upaya UE untuk menghadirkan front persatuan melawannya.

Tetapi meskipun jajak pendapat memprediksi persaingan yang lebih ketat, partai Fidesz Orbán dengan nyaman memenangkan sebagian besar negara. Pemimpin oposisi Peter Markie Zee bahkan gagal menang di distriknya sendiri, menjabat sebagai walikota.

“Kami telah mencapai kemenangan seperti itu dan itu dapat dilihat dari bulan, tetapi tentu saja dapat dilihat dari Brussel,” kata Orban dalam pidatonya pada Minggu malam, menyoroti ketegangan lama antara pemerintahnya dan para pemimpin Uni Eropa.

“Kami akan mengingat kemenangan ini sampai akhir hidup kami karena kami harus melawan begitu banyak lawan,” kata Orbán, mengutip sejumlah musuh politiknya termasuk kiri Hongaria, “birokrat” di Brussel, dan media internasional. “Dan presiden Ukraina juga – kami tidak memiliki banyak lawan pada saat yang bersamaan.”

Hubungan yang sulit dengan Uni Eropa

Orbán mengontrol ketat lembaga peradilan, media, dan pendidikan Hongaria selama 12 tahun masa jabatannya, yang sekarang akan diperpanjang hingga 2026. Dia telah mendorong undang-undang yang menargetkan imigran dan komunitas LGBTQ+, dan telah berbicara tentang niatnya untuk melakukannya. Membangun negara “tidak liberal” di dalam Uni Eropa.

Kritikus telah lama mengeluh bahwa dia memiringkan lapangan permainan politik melawan lawan-lawannya. Bulan lalu, Kantor Eropa untuk Lembaga Demokratik dan Hak Asasi Manusia (OSCE) merekomendasikan proses pemantauan internasional skala besar untuk jajak pendapat 3 April – sebuah langkah langka untuk negara Uni Eropa – setelah menilai tuduhan “kemerosotan umum dalam kondisi”. untuk pemilu yang demokratis.

READ  China mengatakan Xi Jinping telah memberikan pukulan terhadap Covid domestik karena berusaha meredakan masalah keamanan vaksin | Virus corona

“Seluruh dunia dapat melihat malam ini di Budapest bahwa kebijakan Demokrat Kristen, politik konservatif dan politik nasionalis telah menang,” kata Orban pada Minggu malam. “Pesan kami ke Eropa adalah bahwa ini bukan masa lalu tapi masa depan. Ini akan menjadi masa depan Eropa kita bersama.”

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, Orban telah berkampanye terutama pada platform untuk menjaga pasukan Hungaria dan senjata mereka keluar dari konflik. Dia telah mendukung sebagian besar sanksi UE terhadap Rusia sejak invasinya ke Ukraina, tetapi menolak melangkah lebih jauh dan memposisikan dirinya sebagai pembawa damai bagi para pemilih.

Pada hari Rabu, menteri luar negerinya menuduh pemerintah Ukraina berkoordinasi dengan partai-partai oposisi di Hongaria, tanpa mengutip bukti.

Oposisi mengkritiknya karena posisinya. “Putin sedang membangun kembali kekaisaran Soviet dan Orban mengawasinya dengan ketenangan strategis,” kata pemimpin oposisi Marky Zay seperti dikutip Reuters pada rapat umum Maret.

Tetapi Marke-Zay mengakui kekalahan Minggu malam, mengatakan kepada para pendukungnya: “Kami tidak membahas kemenangan Fidesz, tetapi kami mendiskusikan bahwa pemilihan ini demokratis dan seimbang.

“Kami akan tinggal di negara ini, saling membela, berpegangan tangan dan tidak pernah melepaskan satu sama lain. Masa-masa sulit akan datang, tidak peduli apa hasil pemilihannya. Kami tahu mereka akan menyalahkan kami, kami akan menjadi kambing hitam, jadi lebih penting dari sebelumnya bahwa kita berpegangan tangan satu sama lain dan tidak meninggalkannya.”

Bahkan sebelum invasi, Urban memiliki hubungan yang sulit dengan Uni Eropa. Tokoh-tokoh terkemuka di blok itu telah mengkritik pemerintahannya tentang masalah aturan hukum. Awal tahun ini, Mahkamah Agung Eropa Izinkan Uni Eropa untuk menahan dana dari Hongaria dan Polandia karena melanggar hak-hak demokrasi.

Referendum hari Minggu juga diadakan pada undang-undang kontroversial Urban yang melarang materi dan program pendidikan untuk anak-anak yang dianggap mempromosikan homoseksualitas dan mendefinisikan kembali seks.

READ  Perdana Menteri baru Inggris: siapa dia dan kapan masa jabatannya akan dimulai?