Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengembang Call of Duty menangani “perjodohan berbasis keterampilan” dalam pembaruan yang panjang

Pengembang Call of Duty menangani “perjodohan berbasis keterampilan” dalam pembaruan yang panjang

Perjodohan berbasis keterampilan di Call of Duty selalu menjadi topik kontroversial, dan musim gugur yang lalu, tim di balik seri penembak Activision yang masih dominan Dia berjanji untuk lebih terbuka tentang bagaimana dia mencocokkan pemain Dalam permainan Panggilan tugas peperangan modern 3. di dalam Sebuah blog baru menjelaskan masalahnya secara mendalamtampaknya tim Call of Duty berharap untuk mengungkap keluhan pertama para pemain tentang mode multipemain utama game tersebut dan menjelaskan cara kerja perjodohan sebenarnya.

Salah satu kesimpulan terpenting dari blog Call of Duty terbaru: Perjodohan dalam game multipemain mungkin tidak berjalan seperti yang Anda pikirkan.

“Prioritas terbesar dalam perjodohan multipemain adalah memberikan pengalaman yang menyenangkan bagi para pemain kami,” kata para pengembang dalam uraian panjang lebar tentang bagaimana pemain diurutkan ke dalam tim dalam game online.

“Kami sering melihat komunitas mengacu pada sistem perjodohan kami sebagai 'penjodohan berbasis keterampilan.'” Call of Duty menganggap keterampilan (atau lebih khusus lagi kinerja pemain) sebagai sebuah elemen, seperti yang dilakukan sebagian besar perusahaan di industri ini, namun keterampilan bukanlah variabelnya, kata pengembang. Dominan. “Kami mempertimbangkan beberapa faktor dan memprioritaskannya untuk menciptakan lobi.”

Faktor-faktor ini didorong oleh komunikasi (“faktor paling penting dan penting dalam proses perjodohan”) dan waktu untuk mencocokkan, kata pengembang. Dan ya, keterampilan adalah komponen kriteria perjodohan, begitu pula keragaman playlist, yang memastikan pemain melihat beragam peta dan mode.

Karena pemain kemungkinan besar memiliki pemahaman umum tentang bagaimana koneksi dan waktu memengaruhi perjodohan, cara pengembang Call of Duty mendefinisikan keterampilan mungkin merupakan wawasan yang paling mencerahkan.

Menurut pengembangnya, keterampilan ditentukan berdasarkan kinerja pemain secara keseluruhan, dengan mempertimbangkan pembunuhan, kematian, kemenangan, kekalahan, pemilihan mode, dan pertandingan terkini sebagai metrik keseluruhan di semua pengalaman multipemain. “Ini adalah pengukur mulus yang terus memperbarui dan berinteraksi dengan cara Anda bermain,” kata pengembang. “Skill tidak hanya menjadi faktor dalam mencocokkan pemain melawan musuh yang tepat, tetapi juga dalam menemukan rekan satu tim.”

READ  Dunkey meluncurkan video game YouTube perusahaan penerbitan independennya sendiri

Definisi keterampilan ini diterapkan dalam beberapa bentuk sejak awal Call of Duty Bagian 4 Perang Modern“Peningkatan berkelanjutan diperlukan untuk memberikan pengalaman terbaik bagi para pemain kami,” kata para pengembang, seraya mencatat bahwa “perbaikan berkelanjutan diperlukan untuk memberikan pengalaman terbaik bagi para pemain kami.”

“Kami menggunakan performa pemain untuk memastikan bahwa perbedaan antara pemain paling terampil di lobi dan pemain paling tidak terampil di lobi tidak terlalu besar sehingga pemain merasa pertandingan mereka hanya membuang-buang waktu,” kata pengembang. “Data kami mengenai hasil pemain dengan jelas menunjukkan bahwa memasukkan keterampilan dalam… Panggilan tugasPerjodohan multipemain (seperti yang terjadi saat ini) meningkatkan variasi hasil yang dihadapi oleh pemain dari semua tingkat keahlian. Dengan kata lain, semua pemain (terlepas dari tingkat keahliannya) lebih mungkin mengalami kemenangan dan kekalahan secara lebih proporsional.

Beberapa pemain dan streamer Call of Duty lama sudah tidak lagi menggunakan perjodohan berbasis keterampilan, terutama dalam mode permainan kasual atau cepat. Mereka mengatakan hal itu membuat pertandingan menjadi terlalu kompetitif (atau “berkeringat”), dan menghilangkan kesenangan dalam mengalahkan tim lawan yang lebih lemah.

Para pengembang mengatakan data menunjukkan bahwa pemain berketerampilan rendah lebih cenderung keluar dari pertandingan (atau berhenti bermain sama sekali) jika mereka “terus-menerus berada di pihak yang kalah.” Memiliki lebih sedikit pemain berarti lebih sedikit pemain yang bersaing dengan pemain lain, dan lebih sedikit variasi dalam keterampilan. “Pada akhirnya, ketika pemain berketerampilan tinggi tetap bertahan hanya karena pemain yang kurang berketerampilan mengundurkan diri karena frustrasi, akibatnya adalah ekosistem yang secara keseluruhan lebih buruk bagi semua orang,” kata para pengembang.

Mereka menambahkan: “Kami juga menyadari bahwa banyak pemain berketerampilan tinggi menginginkan pengalaman yang lebih beragam, namun sering kali merasa mereka hanya mendapat 'keringat terbanyak' dari lobi. Kami mendengar masukan ini dengan jelas dan akan terus menguji dan mencari cara efektif untuk mengatasi kekhawatiran ini .” .

READ  Berikutnya Nintendo Direct mengklaim 'berfokus pada game pihak ketiga'

Dalam FAQ yang menyertai blog tersebut, pengembang juga menguraikan beberapa asumsi dan kesalahpahaman yang berulang tentang cara kerja perjodohan di multipemain Call of Duty. Mereka mengatakan bahwa partisipasi pemain (waktu bermain) tidak diperhitungkan dalam proses matchmaking. Mereka juga mengatakan bahwa membelanjakan uang di Call of Duty tidak memengaruhi cara pemain dipasangkan dengan pemain lain, juga tidak memengaruhi status “Mitra” atau “Pencipta” mereka.

Tim Call of Duty juga mengatakan mereka tidak berencana untuk menghapus pengukuran keterampilan sebagai faktor dalam perjodohan, juga tidak memberikan opsi kepada pemain untuk tidak ikut serta dalam algoritma perjodohan.

Masih harus dilihat apakah penjelasan ini akan memuaskan para pemain Call of Duty yang mengeluh tentang ledakan, lobi yang “berkeringat”, atau manipulasi keterlibatan. Namun bagi pemain yang mencari lebih banyak wawasan tentang cara mereka bertanding, berdasarkan keterampilan, dan banyak lagi, ada baiknya membaca dan mempertimbangkan untuk pertandingan Anda berikutnya.