Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengadilan Turki menghukum saingan Erdogan ke penjara dengan larangan politik

Pengadilan Turki menghukum saingan Erdogan ke penjara dengan larangan politik

  • Walikota Istanbul dijatuhi hukuman 2 tahun 7 bulan penjara
  • Imamoglu dituduh menghina pegawai negeri dalam pidatonya
  • Ia dipandang sebagai kandidat potensial yang kuat pada pemilu 2023
  • Pendukung meneriakkan slogan-slogan di luar markas kotamadya

ISTANBUL (Reuters) – Pengadilan Turki menjatuhkan hukuman penjara kepada Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoglu pada Rabu dan memberlakukan larangan politik terhadap politisi oposisi yang dipandang sebagai penantang potensial kuat Presiden Tayyip Erdogan dalam pemilihan tahun depan.

Imamoglu dijatuhi hukuman dua tahun tujuh bulan penjara bersama dengan larangan, yang keduanya harus dikonfirmasi oleh pengadilan banding, karena menghina pejabat publik dalam pidatonya setelah memenangkan pemilihan kota Istanbul pada 2019.

Polisi anti huru hara ditempatkan di luar ruang sidang di sisi Asia dari kota berpenduduk 17 juta jiwa itu, meskipun Imamoglu melanjutkan bisnis seperti biasa dan membatalkan proses pengadilan.

Di balai kotanya di seberang Bosphorus di sisi Eropa Istanbul, dia mengatakan kepada ribuan pendukungnya bahwa putusan tersebut merupakan “pelanggaran hukum yang mendalam” yang “membuktikan bahwa tidak ada keadilan di Turki saat ini”.

Dia mengatakan, pemilih akan menjawabnya dalam pemilihan presiden dan parlemen yang dijadwalkan pada Juni mendatang.

Pemungutan suara dapat menghadirkan tantangan politik terbesar bagi Erdogan, yang berusaha untuk memperpanjang kekuasaannya hingga dekade ketiga dalam menghadapi mata uang yang runtuh dan inflasi yang merajalela yang telah mendorong biaya hidup orang Turki lebih tinggi dari sebelumnya.

Aliansi oposisi enam partai belum menyetujui calon presiden mereka, dan Imamoglu telah diajukan sebagai pesaing potensial utama untuk mencalonkan diri melawan Erdogan.

Kemal Kilicdaroglu, ketua oposisi Partai Rakyat Republik Imamoglu, mengatakan dia telah mempersingkat kunjungan ke Jerman dan kembali ke Turki sebagai tanggapan atas apa yang dia sebut sebagai “pelanggaran serius terhadap hukum dan keadilan”.

READ  China mengatakan AS "tidak berhak" untuk ikut campur dalam kesepakatan pelabuhan Hamburg

Vedant Patil, wakil juru bicara senior Departemen Luar Negeri AS, mengatakan Departemen Luar Negeri AS “bermasalah dan sangat kecewa” dengan keputusan tersebut. “Keputusan yang tidak adil ini bertentangan dengan penghormatan terhadap hak asasi manusia sehubungan dengan kebebasan dasar dan supremasi hukum,” tambahnya.

“hari yang sangat menyedihkan”

Pelapor Parlemen Eropa di Turki, Nacho Sánchez Amor, menyatakan ketidakpercayaannya pada keputusan yang “tak terbayangkan”.

“Keadilan di #Turki dalam keadaan malapetaka, digunakan secara kasar untuk tujuan politik. Hari yang sangat menyedihkan,” tulisnya di Twitter.

Imamoglu dituntut atas pidatonya setelah pemilihan Istanbul ketika dia mengatakan mereka yang membatalkan pemilihan utama – di mana dia mengalahkan kandidat dari Partai Keadilan dan Pembangunan Erdogan – adalah “bodoh”. Imamoglu mengatakan bahwa pernyataan tersebut merupakan tanggapan terhadap Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu karena menggunakan bahasa yang sama terhadapnya.

Setelah hasil awal dibatalkan, dia dengan nyaman memenangkan pemilihan putaran kedua, mengakhiri kekuasaan AKP selama 25 tahun dan pendahulunya Islamis di kota terbesar Turki.

Hasil pemilu tahun depan dilihat sebagai kemampuan CHP dan partai oposisi lainnya untuk bersatu di sekitar satu kandidat untuk menantang Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan, yang telah memerintah Turki sejak 2002.

Erdogan, yang juga menjabat sebagai walikota Istanbul sebelum bangkit untuk mengendalikan politik nasional Turki, sempat dipenjara pada tahun 1999 karena membaca puisi yang diputuskan pengadilan untuk menghasut kebencian agama.

READ  Tahanan bersenjata setelah penembakan di kantor wajib militer Rusia di Siberia

Selahattin Demirtas, mantan pemimpin Partai Rakyat Demokratik (HDP) pro-Kurdi yang dipenjara, menulis di Twitter bahwa Imamoglu harus dikurung di penjara yang sama dengan Erdogan sehingga dia akhirnya bisa mengejar jalannya ke kursi kepresidenan.

Hukuman penjara atau larangan politik terhadap Imamoglu harus ditegakkan di pengadilan banding, yang dapat mengarah pada perpanjangan hasil kasus di luar tanggal pemilihan.

Kritikus mengatakan pengadilan Turki tunduk pada kehendak Erdogan. Pemerintah mengatakan peradilan itu independen.

Temusin Koprulu, seorang profesor hukum pidana di Universitas Atilim di Ankara, mengatakan kepada Reuters setelah putusan tersebut.

Pelaporan tambahan oleh Ecji Toksabay dan Hüseyin Hayatcifer di Ankara, Hamira Pamuk di Washington, dan Darren Butler di Istanbul. Ditulis oleh Darren Butler dan Dominic Evans; Diedit oleh Gareth Jones dan William Maclean

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.