Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengadilan Hong Kong memvonis 14 dari 16 aktivis demokrasi karena subversi |  Berita Pengadilan

Pengadilan Hong Kong memvonis 14 dari 16 aktivis demokrasi karena subversi | Berita Pengadilan

pengembangan cerita,

Dua orang dibebaskan dalam persidangan bersejarah mengenai keamanan nasional yang menargetkan aktivis demokrasi dan politisi.

Pengadilan Hong Kong memutuskan 14 dari 16 aktivis dan politisi bersalah atas subversi dalam persidangan terbesar yang pernah ada di wilayah Tiongkok berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh Beijing.

Para hakim, yang ditunjuk untuk mendengarkan kasus-kasus yang diajukan berdasarkan undang-undang keamanan tahun 2020, yang tidak mengizinkan persidangan juri, menyampaikan alasan keputusan mereka dalam dokumen setebal 319 halaman yang diposting online.

Kelompok ini termasuk di antara 47 orang, termasuk beberapa pendukung demokrasi paling terkemuka di Hong Kong, yang ditugaskan pada pemilihan pendahuluan tidak resmi tahun 2020 untuk memilih kandidat dari kubu Demokrat untuk pemilihan Dewan Legislatif yang kemudian ditunda.

Banyak dari mereka telah ditahan sejak penangkapan mereka dalam penggerebekan dini hari pada Januari 2021.

Dua terdakwa – pengacara dan mantan anggota dewan distrik Lawrence Lau serta pekerja sosial dan sesama mantan anggota dewan distrik Li Yu Xun – dibebaskan, menjadikan mereka orang pertama yang dibebaskan dari dakwaan undang-undang keamanan nasional sejak undang-undang tersebut mulai berlaku hampir empat tahun lalu. . Lau, salah satu dari sedikit terdakwa yang dibebaskan dengan jaminan, mengatur pembelaannya sendiri.

Terdakwa yang tersisa mengaku bersalah.

Jaksa menuduh kelompok tersebut berencana menggunakan posisi mereka di Dewan Legislatif – jika terpilih – untuk memblokir anggaran tahunan Hong Kong, dalam sebuah tindakan yang akan memaksa pemimpin tertinggi kota tersebut untuk mundur dan membubarkan Dewan Legislatif.

Para hakim mengatakan mereka telah mengadopsi interpretasi yang luas terhadap undang-undang keamanan, dan mereka setuju dengan jaksa penuntut bahwa dugaan rencana kelompok tersebut akan menyebabkan “ketidakstabilan politik yang mengarah pada krisis konstitusional.”

READ  Rusia menuntut Polandia permintaan maaf resmi atas protes anti-perang di Warsawa
Sebagian besar terdakwa telah ditahan sejak penangkapan mereka pada Januari 2021 [Chan Long Hei/AP Photo]

Dalam sebuah pernyataan setelah keputusan tersebut, Maya Wang, penjabat direktur Human Rights Watch di Tiongkok, mengatakan bahwa keputusan tersebut menunjukkan “penghinaan total” Hong Kong terhadap proses politik demokratis dan supremasi hukum.

“Demokrasi bukanlah kejahatan, tidak peduli apa yang dikatakan oleh pemerintah Tiongkok dan pengadilan Hong Kong yang dipilih dengan cermat,” kata Wang. Beijing telah menjanjikan hak pilih universal kepada rakyat Hong Kong. Beijinglah yang harus memikul tanggung jawab karena berulang kali mengingkari janji-janji tersebut, dan karena secara terang-terangan menghapus hak asasi manusia yang dijamin dalam undang-undang dan konstitusi fungsional Hong Kong.

Sementara itu, Direktur Amnesty International di Tiongkok, Sarah Brooks, mengatakan keputusan tersebut adalah “gambaran paling keras” bahwa undang-undang keamanan “digunakan sebagai senjata untuk membungkam perbedaan pendapat.”

Pertimbangan

Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional setelah protes massal pada tahun 2019 yang dipicu oleh rencana pemerintah untuk mengizinkan ekstradisi ke daratan, di mana pengadilan berada di bawah kendali Partai Komunis, namun berkembang menjadi seruan untuk demokrasi yang lebih besar dan penyelidikan terhadap kebrutalan polisi.

Dalam pemilihan dewan distrik tahun itu, kandidat pro-demokrasi menang telak, dan mereka berharap dapat memanfaatkan dukungan tersebut untuk memenangkan lebih banyak kursi dalam pemilihan Dewan Legislatif yang dijadwalkan pada September 2020. Pemerintah kemudian menggunakan undang-undang darurat untuk menunda pemungutan suara ini. sampai di kemudian hari. Setahun yang lalu, sebelum Beijing mengubah peraturan pemilu untuk lebih membatasi jumlah kursi yang dipilih secara langsung dan memastikan bahwa hanya kandidat yang dianggap “patriotik” yang dapat mencalonkan diri.

Hampir 300 orang telah ditangkap berdasarkan undang-undang keamanan atau penghasutan era kolonial, dan Hong Kong pada bulan Maret mendorong rancangan undang-undang keamanan nasional dalam negeri, yang dikenal sebagai Bagian 23, yang menurut mereka diperlukan untuk “menutup celah.”

READ  Penyeberangan perbatasan ilegal dari Meksiko telah menurun setelah mencapai rekor tertinggi pada bulan Desember, dengan jumlah migran dari Venezuela yang menurun

Persidangan terhadap 47 orang tersebut sekarang akan berpindah ke tahap hukuman dan mitigasi ketika hakim mempertimbangkan keadaan masing-masing terdakwa.

Para ahli sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa proses ini bisa memakan waktu hingga enam bulan, dan setiap terdakwa yang diberikan jaminan dapat dicabut.

Lawrence Lau berbicara kepada media.  Dia mengenakan setelan bergaris dan memegang dokumen.  Jurnalis ada di sekelilingnya.  Beberapa dilengkapi dengan kamera.
Pengacara dan mantan anggota dewan distrik Lawrence Lau (tengah) adalah salah satu dari dua orang yang dibebaskan. Dia membela diri [Peter Parks/AFP]

Mereka yang dianggap sebagai “penjahat utama” atau diidentifikasi sebagai pemimpin menghadapi hukuman maksimum penjara seumur hidup berdasarkan undang-undang keamanan. “Pelanggar” tingkat rendah dapat dijatuhi hukuman tiga hingga sepuluh tahun penjara karena partisipasi “aktif”, sementara “peserta lain” dapat dijatuhi hukuman hingga tiga tahun penjara.

Mengaku bersalah biasanya menghasilkan pengurangan hukuman bagi terdakwa, namun tidak jelas apakah Pengadilan Keamanan Nasional akan mengikuti konvensi tersebut.

Ke-47 orang tersebut berusia antara 20-an hingga akhir 60-an, dan termasuk beberapa tokoh oposisi paling terkemuka di Hong Kong termasuk Benny Tai, 59, seorang sarjana hukum dan salah satu yang diduga sebagai penyelenggara; Aktivis Demokrat Joshua Wong, 27; Jurnalis dan mantan anggota parlemen Claudia Mo, 67; dan aktivis seumur hidup Leung Kwok Hong, 68, yang dikenal sebagai “Rambut Panjang”.

Owen Chow, yang mengaku tidak bersalah, tetap menantang setelah putusan tersebut.

“Masa depan tidak bisa diprediksi, dan hidup masih penuh ketidakpastian, namun satu-satunya prinsip yang tidak berubah adalah iman dan keyakinan,” tulisnya dalam pesan di Facebook.