Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin mengatakan bahwa Rusia dan China tidak menciptakan aliansi militer

Putin mengatakan bahwa Rusia dan China tidak menciptakan aliansi militer

  • Konten ini diproduksi di Rusia, di mana liputan operasi militer Rusia di Ukraina dibatasi oleh undang-undang

MOSKOW (Reuters) – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dalam komentar yang disiarkan pada Minggu, beberapa hari setelah menjamu Presiden China Xi Jinping di Kremlin, bahwa Rusia dan China tidak menciptakan aliansi militer dan bahwa kerja sama antara angkatan bersenjata mereka “transparan”.

Putin dan Xi mengumumkan persahabatan mereka dan menjanjikan hubungan yang lebih dekat, termasuk di bidang militer, selama KTT 20-21 Maret, ketika Rusia berjuang untuk memperoleh keuntungan di medan perang dalam apa yang disebutnya sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina.

“Kami tidak membuat aliansi militer dengan China,” kata Putin di televisi pemerintah. “Ya, kami memiliki kerja sama di bidang interaksi militer-teknis, kami tidak menyembunyikannya.

“Semuanya transparan, tidak ada rahasia.”

China dan Rusia menandatangani perjanjian kemitraan “tanpa batas” pada awal 2022, hanya beberapa minggu sebelum Putin mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina. Beijing menahan diri untuk tidak mengkritik keputusan Putin dan mempromosikan rencana perdamaian untuk Ukraina. Barat menolak proposalnya sebagai taktik untuk memberi Putin lebih banyak waktu untuk membangun kembali pasukannya di Ukraina.

Washington baru-baru ini mengatakan khawatir Beijing dapat mempersenjatai Rusia, sesuatu yang dibantah China.

Dalam sambutannya yang disiarkan televisi, Putin menepis anggapan bahwa hubungan Moskow yang berkembang dengan Beijing di bidang-bidang seperti energi dan keuangan berarti Rusia menjadi terlalu bergantung pada China, dengan mengatakan bahwa ini adalah opini dari “orang-orang yang cemburu”.

“Selama beberapa dekade, banyak yang ingin membuat China melawan Uni Soviet dan Rusia, dan sebaliknya,” katanya. “Kami memahami dunia tempat kami tinggal. Kami sangat menghargai hubungan timbal balik kami dan level yang telah mereka capai dalam beberapa tahun terakhir.”

READ  Hakim Iran memerintahkan hukuman berat untuk 'elemen kerusuhan utama' | Berita protes

“NATO Global”

Putin juga menuduh Amerika Serikat dan NATO berusaha membangun “poros” global baru yang menurutnya mirip dengan aliansi Perang Dunia Kedua antara Nazi Jerman, Fasis Italia, dan Kekaisaran Jepang.

Putin mengatakan Australia, Selandia Baru, dan Korea Selatan siap bergabung dengan “NATO global” dan mengacu pada pakta pertahanan yang ditandatangani Inggris dan Jepang awal tahun ini.

“Untuk alasan ini, analis Barat berbicara … tentang Barat yang mulai membangun poros baru yang serupa dengan poros yang didirikan pada 1930-an oleh rezim fasis di Jerman, Italia, dan Jepang yang militeristik,” katanya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengunjungi Jepang dan Korea Selatan tahun ini dan menekankan pentingnya NATO bekerja sama dengan mitra di kawasan Indo-Pasifik. Dia juga berbicara tentang meningkatnya ketegangan antara Barat dan China dan mendesak lebih banyak dukungan militer untuk Ukraina.

Tindakan Rusia di Ukraina telah digambarkan oleh Putin sebagai tanggapan defensif terhadap musuh Barat yang agresif, dan digabungkan dengan perjuangan Moskow melawan pasukan Nazi Jerman selama Perang Dunia II.

Kiev dan sekutu Baratnya menolak proposal semacam itu sebagai tidak masuk akal, mengatakan Moskow berusaha merebut wilayah dan melumpuhkan kemampuan Ukraina untuk berfungsi sebagai negara merdeka.

Ukraina mengatakan tidak akan ada pembicaraan damai sampai semua pasukan Rusia mundur dari wilayahnya. Rusia mengatakan Ukraina harus menerima hilangnya petak-petak wilayah yang diklaim Moskow telah dianeksasi.

Pernyataan Putin datang sehari setelah dia mengumumkan bahwa Rusia akan mengerahkan senjata nuklir taktis di Belarusia, sebagai peringatan yang jelas kepada NATO tentang dukungan militernya ke Ukraina.

Ditulis oleh Alexandre Marrow dan Gareth Jones; Diedit oleh Louise Heavens, Frances Kerry dan Hugh Lawson

READ  Mesir menemukan 250 mumi dalam antrian di pemakaman Saqqara

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.