Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Afrika Selatan memberikan suara dalam pemilu yang dapat membawa transformasi terbesar sejak tahun 1994

Afrika Selatan memberikan suara dalam pemilu yang dapat membawa transformasi terbesar sejak tahun 1994

JOHANNESBURG (AP) — Para pemilih di Afrika Selatan memberikan suaranya pada Rabu di sekolah-sekolah, pusat-pusat komunitas dan di tenda-tenda putih besar yang didirikan di lapangan terbuka. Dalam pemilu Mereka dipandang sebagai orang paling penting di negaranya selama 30 tahun. Hal ini dapat menempatkan demokrasi yang sedang berkembang di wilayah yang belum dipetakan.

Yang dipertaruhkan adalah dominasi selama tiga dekade Partai Kongres Nasional Afrikayang menyebabkan keluarnya Afrika Selatan dari Minoritas kulit putih yang brutal berkuasa di bawah apartheid pada tahun 1994. Kini ia menjadi sasaran ketidakpuasan generasi baru di negara berpenduduk 62 juta jiwa – setengah dari jumlah tersebut diperkirakan hidup dalam kemiskinan.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

Setelah memberikan suaranya, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan dia yakin ANC akan memenangkan mayoritas dan tetap berada di pemerintahan.

Perekonomian paling maju di Afrika memiliki beberapa perekonomian terbesar di dunia Masalah sosial dan ekonomi yang paling mendalam, termasuk salah satu tingkat pengangguran terburuk yaitu 32%. Ketimpangan yang terus berlanjut, dengan kemiskinan dan pengangguran yang mempengaruhi mayoritas warga kulit hitam secara tidak proporsional, mengancam akan menggulingkan partai yang berjanji untuk mengakhirinya dengan menggulingkan apartheid di bawah bendera kehidupan yang lebih baik untuk semua.

“Masalah utama kami di komunitas kami adalah kurangnya lapangan kerja,” kata Samuel Ratchalengwa, yang berada di barisan depan antrian di sekolah yang sama di kota Soweto, Johannesburg, tempat Ramaphosa memberikan suara.

“Kita harus menggunakan pemungutan suara agar suara kita didengar mengenai masalah ini,” kata Ratchalengwa, yang keluar sebelum jam 7 pagi pada suatu pagi di musim dingin.

READ  Penyintas festival musik bercerita tentang pelarian mengerikan dari teroris Hamas: 'Mereka mengejar kami selama berjam-jam'

Setelah memenangkan enam pemilu nasional berturut-turut, banyak jajak pendapat menunjukkan dukungan ANC kurang dari 50% menjelang pemilu saat ini, sebuah penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia mungkin akan kehilangan mayoritas di parlemen untuk pertama kalinya, meskipun dia diperkirakan akan memegang jumlah kursi terbanyak.

ANC memenangkan 57,5% suara pada pemilu nasional terakhir pada tahun 2019, yang merupakan hasil terburuk hingga saat ini dan turun dari angka tertinggi sekitar 70% suara pada 20 tahun lalu.

Para pemilih berbaris untuk memberikan suaranya pada Rabu, 29 Mei 2024, dalam pemilihan umum di Soweto, Afrika Selatan. (Foto AP/Penundaan Jerome)

Ramaphosa, pemimpin Kongres Nasional AfrikaDia berjanji untuk “berbuat lebih baik.” ANC telah meminta lebih banyak waktu dan kesabaran.

Ramaphosa, 71, duduk bersama pemilih lainnya di Soweto, tempat ia dilahirkan, sebelum berjabat tangan dengan dua petugas tersenyum yang mendaftarkannya dan kemudian memilih.

“Saya yakin dalam hati saya bahwa masyarakat akan sekali lagi menaruh kepercayaan pada ANC untuk terus memimpin negara ini,” kata Ramaphosa. Dia mengatakan dia yakin Afrika Selatan akan memberikan ANC “mayoritas yang luar biasa”.

Perubahan apa pun dalam cengkeraman kekuasaan ANC akan berdampak besar bagi Afrika Selatan. Jika partai ini kehilangan mayoritasnya, ANC kemungkinan besar akan menghadapi kemungkinan harus membentuk koalisi dengan partai lain untuk tetap berada di pemerintahan dan mempertahankan Ramaphosa sebagai presiden untuk masa jabatan kedua. ANC belum pernah berpartisipasi dalam pemerintahan sebelumnya.

Para pemilih menunggu di luar tempat pemungutan suara pada Rabu, 29 Mei 2024, saat pemilihan umum di Kwa Mfana, Afrika Selatan.  Para pemilih di Afrika Selatan memberikan suara mereka dalam pemilu yang dipandang sebagai pemilu paling penting di negara mereka dalam 30 tahun terakhir, sebuah pemilu yang mungkin akan menempatkan mereka di wilayah yang belum dipetakan dalam sejarah singkat demokrasi mereka, karena dominasi ANC selama tiga dekade telah menjadi sasaran penolakan awal. pemilu.  Generasi baru yang merasa tidak puas di negara berpenduduk 62 juta jiwa ini, separuhnya diperkirakan hidup dalam kemiskinan.  (Foto AP/Emilio Morenatti)

Para pemilih menunggu di luar tempat pemungutan suara pada Rabu, 29 Mei 2024, saat pemilihan umum di Kwa Mfana, Afrika Selatan. (Foto AP/Emilio Morenatti)

Warga Afrika Selatan memilih partai, bukan langsung memilih presidennya. Partai-partai kemudian mendapatkan kursi di parlemen sesuai dengan perolehan suara mereka, dan para legislator ini memilih presiden setelah pemilu. ANC selalu memegang mayoritas di Parlemen sejak tahun 1994.

Pemilihan dijadwalkan akan diadakan Dalam satu hari di sembilan provinsi di Afrika Selatan, hampir 28 juta orang mendaftar untuk memilih di lebih dari 23.000 TPS. Hasil akhir diharapkan akan dirilis pada hari Minggu.

Penentangan terhadap ANC dalam pemilu kali ini sangat sengit, tetapi terfragmentasi. Dua partai oposisi terbesar, Aliansi Demokratik dan Pejuang Kemerdekaan Ekonomi, diperkirakan tidak akan mampu meningkatkan suara mereka hingga cukup untuk mengalahkan ANC. DA merupakan bagian dari kesepakatan dengan partai-partai kecil lainnya untuk menggabungkan suara mereka dalam upaya menghapuskan ANC sepenuhnya, namun hal ini tampaknya tidak mungkin terjadi.

Warga Afrika Selatan yang tidak puas pindah ke sejumlah partai oposisi; Lebih dari 50 orang akan bersaing dalam pemilu nasional, banyak dari mereka baru. Salah satunya dipimpin oleh mantan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma, yang melakukan hal tersebut Dia berbalik melawan mantan sekutunya di ANC. Zuma telah didiskualifikasi dari pencalonannya sebagai anggota parlemen, namun partainya di Knesset masih mencalonkan diri dan merupakan kartu kemenangan.

ANC mengatakan mereka yakin dapat mempertahankan mayoritasnya, dan para analis tidak mengesampingkan hal ini, mengingat pengalaman partai tersebut selama puluhan tahun di pemerintahan dan mesin kampanye akar rumput yang tak tertandingi. Ia masih mendapat dukungan luas, terutama di kalangan pemilih berusia lanjut dan mereka yang tinggal di daerah pedesaan.

“Saya bangun jam 4 pagi ini, mandi dan keluar,” kata Velaphi Banda, 68 tahun, seraya menambahkan bahwa dia telah memilih ANC sejak tahun 1994 dan akan melakukannya lagi. “Saya tidak pernah ragu memilih partai mana. Saya selalu tahu.”

Seorang perempuan memberikan suaranya pada Rabu, 29 Mei 2024, saat pemilihan umum di Kwamfana, Afrika Selatan.  Para pemilih di Afrika Selatan memberikan suara mereka dalam pemilu yang dipandang sebagai pemilu paling penting di negara mereka dalam 30 tahun terakhir, sebuah pemilu yang mungkin akan menempatkan mereka di wilayah yang belum dipetakan dalam sejarah singkat demokrasi mereka, karena dominasi ANC selama tiga dekade telah menjadi sasaran penolakan awal. pemilu.  Generasi baru yang merasa tidak puas di negara berpenduduk 62 juta jiwa ini, separuhnya diperkirakan hidup dalam kemiskinan.  (Foto AP/Emilio Morenatti)

Seorang perempuan memberikan suaranya pada Rabu, 29 Mei 2024, saat pemilihan umum di Kwamfana, Afrika Selatan. (Foto AP/Emilio Morenatti)

Ramaphosa mencatat bahwa Afrika Selatan sekarang menjadi negara yang jauh lebih baik dibandingkan pada masa apartheid, ketika orang kulit hitam dilarang memilih, tidak diperbolehkan bergerak bebas, harus tinggal di wilayah yang ditentukan dan dianiaya dengan segala cara. Pemilu kali ini merupakan pemilu nasional ketujuh di Afrika Selatan yang memperbolehkan partisipasi masyarakat dari semua ras.

Kenangan era apartheid itu, dan Pemilihan umum yang menentukan yang mengakhirinya Pada tahun 1994, dia masih banyak memotret kehidupan sehari-hari di Afrika Selatan. Namun hanya sedikit yang mengingat bahwa seiring berjalannya waktu, pemilu ini mungkin akan memberikan suara bagi generasi muda yang tidak lahir ketika apartheid jatuh.

Pemungutan suara tersebut akan menyoroti perbedaan yang ada di negara tersebut, mulai dari pusat ekonomi Johannesburg – yang digambarkan sebagai kota terkaya di Afrika – hingga tujuan wisata Cape Town yang indah, hingga pemukiman informal di kota-kota kumuh di pinggirannya.

Pembukaan beberapa TPS sempat tertunda karena pemungutan suara dijadwalkan dimulai pukul tujuh pagi dan berakhir pukul sembilan malam. Afrika Selatan telah menyelenggarakan pemilu yang damai dan kredibel sejak kekerasan meningkat sebelum pemilu penting pada tahun 1994. Komisi Pemilihan Umum Independen mengatakan pemungutan suara awal khusus selama dua hari berjalan lancar pada hari Senin dan Selasa, meskipun dua orang ditangkap karena mengganggu proses pemungutan suara.

Para pemilih berbaris untuk memberikan suaranya pada Rabu, 29 Mei 2024, dalam pemilihan umum di Soweto, Afrika Selatan.  Para pemilih di Afrika Selatan memberikan suara mereka dalam pemilu yang dipandang sebagai pemilu paling penting di negara mereka dalam 30 tahun terakhir, sebuah pemilu yang mungkin akan menempatkan mereka di wilayah yang belum dipetakan dalam sejarah singkat demokrasi mereka, karena dominasi ANC selama tiga dekade telah menjadi sasaran penolakan awal. pemilu.  Generasi baru yang merasa tidak puas di negara berpenduduk 62 juta jiwa ini, separuhnya diperkirakan hidup dalam kemiskinan.  (Foto AP/Penundaan Jerome)

Para pemilih berbaris untuk memberikan suaranya pada Rabu, 29 Mei 2024, dalam pemilihan umum di Soweto, Afrika Selatan. (Foto AP/Penundaan Jerome)

Pihak berwenang di Afrika Selatan mengatakan mereka akan mengerahkan hampir 3.000 tentara di seluruh negeri untuk menjamin pemilu yang damai.

Meskipun 80% penduduk Afrika Selatan berkulit hitam, Afrika Selatan adalah negara multiras dengan banyak warga kulit putih, keturunan India, keturunan birasial, dan lain-lain. Ada 12 bahasa resmi.

Keberagaman itulah yang menjadi penyebabnya Nelson Mandela, presiden kulit hitam pertama di Afrika Selatan, disorot sebagai orang yang cantik dengan menyebut negaranya sebagai “Bangsa Pelangi”. Keberagaman inilah yang kini tercermin dalam politik negara tersebut, dengan munculnya beberapa partai oposisi baru.

___

Imray dilaporkan dari Cape Town, Afrika Selatan dan Motsaka dilaporkan dari Ishwe, Afrika Selatan.

___

Berita IP Afrika: https://apnews.com/hub/africa