April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemogokan dokter di Korea Selatan: Beberapa jam tersisa sebelum batas waktu untuk kembali bekerja

Pemogokan dokter di Korea Selatan: Beberapa jam tersisa sebelum batas waktu untuk kembali bekerja

SEOUL, Korea Selatan (AP) — Ketika pemerintah Korea Selatan membuat permohonan terakhir kepada dokter junior untuk mengakhiri penyakit ini KELUAR Beberapa jam yang lalu A Batas waktu KamisBanyak dari mereka diperkirakan akan menentang perintah untuk kembali bekerja, sehingga berisiko penangguhan izin medis dan penuntutan.

Ribuan peserta pelatihan medis dan warga berpartisipasi Dia memukul Selama sekitar 10 hari sebagai protes terhadap upaya pemerintah untuk meningkatkan angka pendaftaran di perguruan tinggi kedokteran. Pejabat pemerintah memperingatkan bahwa para pemogok akan menghadapi dampak hukum jika mereka tidak kembali ke rumah sakit pada hari Kamis.

Hingga Rabu malam, sekitar 9.076 dari 13.000 peserta pelatihan medis dan penduduk di negara tersebut telah dipastikan meninggalkan rumah sakit mereka setelah… Kirimkan pengunduran diri, menurut Kementerian Kesehatan. Dia menambahkan, 294 orang yang mogok kembali bekerja.

Tidak ada kabar orang lain kembali bekerja pada pukul 22.00 (13.00 GMT) Kamis.

Para pengamat mengatakan banyak pemogok yang cenderung melanggar tenggat waktu dan terus memboikot pekerjaan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Pemerintah diperkirakan akan memulai langkah resmi Menuju sanksi Senin, karena Jumat adalah hari libur nasional.

“Kami mengatakan kami tidak akan meminta pertanggungjawaban mereka karena meninggalkan lokasi kerja jika mereka kembali hari ini,” kata Wakil Menteri Kesehatan Park Min-soo pada konferensi pers. “Dokter ada di sana untuk melayani pasien, dan pasien-pasien ini sudah tidak sabar menunggu Anda. Ini bukan cara untuk memprotes pemerintah.”

Pada hari Kamis, Park bertemu dengan beberapa dokter yang telah melakukan aksi mogok selama lebih dari tiga jam, namun tidak ada laporan mengenai terobosan. Para pejabat mengundang 94 perwakilan pemogok ke pertemuan tersebut, namun Park mengatakan kurang dari 10 orang yang hadir dan mereka adalah pemogok biasa, bukan pemimpin. Park mengatakan mereka bertanya kepadanya tentang rencana ketenagakerjaan pemerintah dan meminta mereka untuk mengakhiri pemogokan.

Seorang wanita berdiri di depan pusat gawat darurat di Rumah Sakit Universitas Nasional Seoul di Seoul, Korea Selatan, Kamis, 29 Februari 2024. Pemerintah Korea Selatan telah melakukan panggilan terakhir kepada dokter junior untuk mengakhiri pemogokan, dengan beberapa jam tersisa sebelum pemogokan. dimulai.  Kamis adalah tanggal terakhir ancamannya untuk mencabut izin medis dan mengadili para pemogok.  (Foto AP/Ahn Young Joon)

Seorang wanita berdiri di depan pusat gawat darurat di Rumah Sakit Universitas Nasional Seoul di Seoul, Korea Selatan, Kamis, 29 Februari 2024. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Ryu Ok Hada, salah satu dokter yang mogok, mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak akan menghadiri pertemuan tersebut. Dia menuduh pemerintah memperlakukan para dokter muda yang mogok tersebut “seperti penjahat dan mempermalukan mereka.”

READ  Uni Eropa eksklusif mendekati kesepakatan penyelesaian untuk meredakan konfrontasi dengan Rusia atas Kaliningrad

Kim Chung-hwan, pejabat senior Kementerian Kesehatan, mengatakan bahwa mulai tanggal 4 Maret, pemerintah akan memberi tahu para dokter yang melewatkan tenggat waktu bahwa pemerintah berencana untuk menangguhkan izin mereka dan akan memberi mereka kesempatan untuk merespons.

Berdasarkan undang-undang Korea Selatan, pemerintah dapat memerintahkan dokter untuk kembali bekerja jika mereka melihat adanya risiko serius terhadap kesehatan masyarakat. Mereka yang menolak untuk mematuhi perintah ini dapat ditangguhkan izin medisnya hingga satu tahun dan juga menghadapi hukuman hingga tiga tahun penjara atau denda sebesar 30 juta won (sekitar $22.500). Mereka yang dijatuhi hukuman penjara akan dicabut izin medisnya.

Beberapa pengamat mengatakan pihak berwenang mungkin hanya menghukum para pemimpin pemogokan untuk menghindari tekanan lebih lanjut terhadap operasional rumah sakit.

Inti dari perselisihan ini adalah rencana pemerintah untuk menerima tambahan 2.000 pelamar ke sekolah kedokteran mulai tahun depan, meningkat dua pertiga dari jumlah saat ini yaitu 3.058. Pemerintah mengatakan pihaknya bertujuan untuk menambah hingga 10.000 dokter baru pada tahun 2035. menangani populasi penuaan yang cepat di negara ini. Para pejabat mengatakan rasio dokter terhadap populasi di Korea Selatan adalah salah satu yang terendah di antara negara-negara industri.

Namun banyak dokter yang menolak rencana tersebut, dengan alasan bahwa universitas tidak siap memberikan pendidikan berkualitas kepada mahasiswa baru dalam jumlah besar. Mereka juga mengatakan rencana pemerintah juga akan gagal mengatasi kekurangan kronis dokter di bidang spesialis penting namun bergaji rendah seperti dokter anak dan unit gawat darurat.

Namun para pengkritik mereka mengatakan bahwa para dokter junior yang melakukan pemogokan ini hanya khawatir akan penurunan pendapatan yang diharapkan akibat peningkatan tajam jumlah rekan dokter. Sebuah jajak pendapat menunjukkan bahwa rencana pemerintah tersebut diterima secara luas oleh masyarakat Korea Selatan.

“Dokter harus merawat pasien. Jika mereka semua pergi, siapa yang akan merawat mereka? Semua orang akan mati,” kata Kim Young Ja, seorang ibu rumah tangga berusia 89 tahun, di dekat sebuah rumah sakit di Seoul.

13.000 dokter terlatih di negara ini mewakili sebagian kecil dari 140.000 dokter di Korea Selatan, namun mereka mewakili sekitar 30% hingga 40% dari total dokter di beberapa rumah sakit besar dan menjalankan banyak fungsi penting untuk mendukung staf medis senior.

Pemogokan para dokter menyebabkan pembatalan atau penundaan beberapa ratus operasi dan perawatan medis lainnya di rumah sakit mereka, menurut Kementerian Kesehatan. Kementerian mengatakan penanganan kasus-kasus darurat dan pasien kritis di negara tersebut sebagian besar tetap stabil, karena institusi medis publik telah memperpanjang jam kerja mereka dan rumah sakit militer telah membuka ruang gawat darurat untuk umum.

Namun para ahli mengatakan jika dokter-dokter senior ikut mogok kerja dengan dokter-dokter yang masih dalam masa pelatihan, layanan medis Korea Selatan akan mengalami kerusakan serius. Asosiasi Medis Korea, yang mewakili 140.000 dokter di negara tersebut, mengatakan demikian Mendukung dokter peserta pelatihanNamun dia belum memutuskan apakah dia akan ikut serta dalam pemogokan atau tidak.

Seorang pasien berusia 60 tahun, yang didiagnosis mengidap kanker payudara enam minggu lalu, mengatakan dia berharap mogok kerja ini akan diakhiri lebih awal sehingga pengobatannya dapat berjalan lancar.

“Agar kanker saya tidak bertambah parah, saya perlu mendapat perawatan tepat waktu. Saya berharap para dokter peserta pelatihan dapat kembali bekerja sesegera mungkin, untuk menormalkan operasional rumah sakit,” kata wanita yang hanya meminta untuk disebutkan namanya itu. dengan nama belakangnya, Yu, karena masalah privasi. .

___

Jurnalis Associated Press Ahn Young-joon, Young-ho Kim dan Young-jun Chang berkontribusi pada laporan ini.