November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebaliknya, AS telah menyetujui pembayaran iklim untuk negara-negara miskin

Sebaliknya, AS telah menyetujui pembayaran iklim untuk negara-negara miskin

Amerika Serikat dan Uni Eropa mendorong jaminan bahwa China akan berkontribusi pada dana apa pun yang disiapkan—dan bahwa negara tersebut tidak akan berhak menerima uang darinya. Perserikatan Bangsa-Bangsa saat ini mengklasifikasikan China sebagai “negara berkembang”, membuatnya memenuhi syarat untuk kompensasi iklim, meskipun sekarang menjadi penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia dan ekonomi terbesar kedua di dunia. China dengan keras menolak diperlakukan sebagai pelopor dalam pembicaraan iklim global.

Juga tidak ada jaminan bahwa negara-negara kaya akan menyetor uang ke dalam dana tersebut. Satu dekade yang lalu, Amerika Serikat, Uni Eropa, dan orang-orang kaya lainnya berjanji untuk memobilisasi $100 miliar setiap tahun dalam pembiayaan iklim pada tahun 2020 untuk membantu transisi negara-negara miskin ke energi bersih dan beradaptasi dengan risiko iklim di masa depan melalui langkah-langkah seperti membangun tembok laut. bahwa mereka masih gagal puluhan miliar dolar setiap tahunnya.

Sementara diplomat AS dapat menyetujui dana, dana tersebut harus disesuaikan oleh Kongres. Tahun lalu, pemerintahan Biden mencari $2,5 miliar untuk pendanaan iklim tetapi hanya mendapatkan $1 miliar, dan saat itulah Demokrat menguasai kedua kamar. Dengan Partai Republik siap untuk mengambil alih DPR pada bulan Januari, prospek Kongres menyetujui dana yang sama sekali baru untuk kerugian dan kerusakan tampak suram.

READ  Raja Charles dilaporkan mengatakan Pangeran Harry dan Meghan Markle tidak diterima di Balmoral

Untuk bagian mereka, banyak negara Eropa secara sukarela berjanji Lebih dari 300 juta dolar untuk mengatasi kerugian dan kerusakan, dengan sebagian besar uang itu digunakan untuk program asuransi baru guna membantu negara pulih dari bencana seperti banjir. Negara-negara miskin memuji upaya awal ini sambil mencatat bahwa mereka hanya sebagian kecil dari apa yang dibutuhkan.

“Perlu dicatat bahwa kami memiliki dana tetapi kami membutuhkan uang untuk membuatnya bermanfaat,” kata Mohamed Addo, direktur eksekutif Power Shift Africa, sebuah kelompok yang bertujuan untuk menggembleng aksi iklim di seluruh benua. “Yang kami miliki adalah ember kosong. Sekarang kami perlu mengisinya agar dukungan dapat mengalir ke orang-orang yang paling terkena dampak dan menderita saat ini akibat krisis iklim.”

Ada perselisihan hebat tentang apa yang mungkin disebut dana baru. Negara-negara berkembang melihatnya sebagai penyeimbang dan para aktivis iklim menyebutnya sebagai penyeimbang. Tetapi para diplomat AS bersikukuh bahwa uang itu harus disebut “sumber daya yang hilang dan rusak”.

Untuk Amerika Serikat, KTT iklim tahun ini, Dikenal sebagai COP27Itu adalah kebangkitan yang kasar. Presiden Biden dan utusan iklimnya, John Kerry, telah tiba di Mesir untuk mempromosikan undang-undang penting baru yang akan menginvestasikan $370 miliar dalam energi bersih dan membantu Amerika mengurangi emisi secara mendalam. Tuan Biden memberi tahu para menteri dan diplomat yang berkumpul bahwa Amerika Serikat Dia ingin memimpin dunia Dalam transisi dari bahan bakar fosil dan menuju masa depan di mana pemanasan global dibatasi pada tingkat yang relatif aman.