Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Enam anak meninggal karena kekurangan gizi di rumah sakit Gaza: Kementerian Kesehatan |  Berita perang Israel di Gaza

Enam anak meninggal karena kekurangan gizi di rumah sakit Gaza: Kementerian Kesehatan | Berita perang Israel di Gaza

Rumah Sakit Kamal Adwan di Gaza utara juga tidak berfungsi karena kekurangan bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengoperasikan generator.

Kementerian Kesehatan di wilayah Palestina yang terkepung mengatakan enam anak meninggal karena dehidrasi dan kekurangan gizi di rumah sakit di Gaza utara, seiring dengan memburuknya situasi bencana kemanusiaan di wilayah kantong yang terkepung tersebut.

Kementerian mengatakan pada hari Rabu bahwa dua anak meninggal di Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza. Sebelumnya, empat anak dilaporkan meninggal di RS Kamal Adwan di Gaza utara, sementara tujuh lainnya masih dalam kondisi kritis.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf Al-Qudra mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami menyerukan kepada badan-badan internasional untuk segera melakukan intervensi untuk menghindari bencana kemanusiaan di Gaza utara,” ketika serangan Israel di Gaza terus berlanjut.

Dia menambahkan: “Komunitas internasional sedang menghadapi ujian moral dan kemanusiaan untuk menghentikan genosida di Gaza.”

Direktur Rumah Sakit Kamal Adwan, Ahmed Al-Kahlot, mengatakan rumah sakit tersebut tidak dapat beroperasi karena kekurangan bahan bakar untuk mengoperasikan generator listrik. Rumah Sakit Al-Awda di Jabalia juga tidak beroperasi pada hari Selasa karena alasan yang sama.

Dalam klip video yang diposting di Instagram dan diverifikasi oleh Unit Verifikasi Sanad di Al Jazeera, jurnalis Ibrahim Muslim menunjukkan seorang bayi di tempat tidur di bagian anak-anak di Rumah Sakit Kamal Adwan, dengan listrik menyala dan padam.

Muslim mengatakan bahwa anak-anak di departemen tersebut menderita kekurangan gizi dan kekurangan susu formula, dan peralatan yang diperlukan tidak berfungsi karena pemadaman listrik terus-menerus akibat kekurangan bahan bakar.

Gerakan Perlawanan Islam Palestina (Hamas) mengatakan pada hari Rabu bahwa penutupan Rumah Sakit Kamal Adwan akan memperburuk krisis kesehatan dan kemanusiaan di Gaza utara, yang sudah berada di ambang kelaparan karena Israel terus memblokir atau mengganggu misi bantuan di sana.

READ  Biden mengatakan Swedia akan "segera" bergabung dengan NATO dalam pidato Angkatan Udara AS

“Pembunuhan dan kelaparan”

Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa konvoi 31 truk berisi makanan memasuki Gaza utara. Kantor militer Israel yang mengawasi urusan sipil Palestina, yang mengoordinasikan kegiatan pemerintah di wilayah tersebut, mengatakan sekitar 20 truk lagi memasuki wilayah utara pada hari Senin dan Selasa.

Ini adalah pengiriman bantuan besar pertama dalam sebulan ke wilayah yang hancur dan terisolasi, dimana PBB telah memperingatkan akan terjadinya kelaparan yang semakin parah.

Israel menghentikan masuknya bantuan ke Gaza selama berminggu-minggu, ketika para demonstran Israel berpartisipasi dalam demonstrasi yang menuntut agar bantuan tidak diizinkan masuk ke Jalur Gaza, bahkan ketika kelaparan dan penyakit menyebar.

Para pejabat PBB mengatakan, perang yang dilancarkan Israel selama berbulan-bulan, yang telah menewaskan hampir 30.000 orang di Gaza, juga telah mendorong seperempat dari populasi 2,3 juta orang ke ambang kelaparan.

Project Hope, sebuah organisasi kemanusiaan yang menjalankan klinik di Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, mengatakan bahwa 21 persen wanita hamil dan 11 persen anak di bawah usia lima tahun yang dirawat dalam tiga minggu terakhir menderita kekurangan gizi. .

“Orang-orang melaporkan hanya makan roti putih, karena buah-buahan, sayuran, dan makanan padat nutrisi lainnya hampir tidak mungkin ditemukan atau sangat mahal,” kata Project Hope.

Dalam pernyataan bersama pada hari Rabu, Qatar dan Prancis menekankan penolakan mereka terhadap serangan militer Israel di kota Rafah di Jalur Gaza selatan, dan menekankan “penolakan mereka terhadap pembunuhan dan kelaparan yang dialami rakyat Palestina di Jalur Gaza. .”

READ  Utusan Rusia: Tempatkan Senjata Nuklir di Belarus Dekat Perbatasan NATO | Berita Senjata Nuklir

Mereka menyerukan pembukaan semua penyeberangan ke Gaza, termasuk di utara, “untuk memungkinkan para aktivis kemanusiaan melanjutkan aktivitas mereka, khususnya pengiriman pasokan makanan, dan bersama-sama menjanjikan upaya senilai $200 juta untuk mendukung penduduk Palestina.”

Jan Egeland, Sekretaris Jenderal Dewan Pengungsi Norwegia, mengatakan Israel harus mengizinkan truk bantuan masuk ke Gaza untuk mengatasi krisis kemanusiaan yang serius.

“Ratusan truk bantuan mengantri untuk menyeberang ke Gaza di penyeberangan Rafah dan Kerem Shalom.” [Karem Abu Salem] “Menyeberang ke penduduk sipil yang kelaparan,” kata Egeland dalam sebuah postingan di media sosial, bersama dengan video yang menunjukkan puluhan truk bantuan berbaris.

“Tidak satu hari pun berlalu sampai kami dapat mengirimkan 500 truk yang dibutuhkan. Sistem ini rusak dan Israel dapat memperbaikinya demi orang-orang yang tidak bersalah.”

Sementara itu, organisasi bantuan medis Doctors Without Borders, juga dikenal sebagai Doctors Without Borders, mengatakan para pekerja medis berjuang untuk melayani ratusan ribu pengungsi di Gaza yang hidup dalam kondisi kumuh dan tidak punya tempat tujuan.

“Layanan kesehatan telah diserang, layanan kesehatan telah runtuh. Seluruh sistem telah runtuh. Kami bekerja dari tenda-tenda dan berusaha melakukan apa yang kami bisa. Kami merawat yang terluka. Dengan adanya pengungsian, luka-luka masyarakat telah sembuh. Dan saya bahkan tidak bisa pulih.” berbicara tentang luka mental. Masyarakat putus asa. MSF: “Mereka tidak lagi tahu apa yang harus dilakukan.”

READ  Pangeran Charles menyampaikan pidato Ratu untuk pertama kalinya