Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemimpin Hamas: Perjanjian gencatan senjata dengan Israel “segera”

Pemimpin Hamas: Perjanjian gencatan senjata dengan Israel “segera”

  • Perkembangan terkini:
  • Televisi Israel melaporkan bahwa gencatan senjata hampir tercapai, namun tanpa rincian lebih lanjut
  • Pihak berwenang Gaza mengatakan 20 orang tewas dalam pemboman Nusseirat

GAZA/YERUSALEM (Reuters) – Sekretaris Jenderal Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) mengatakan kepada Reuters pada Selasa bahwa gerakan Palestina hampir mencapai kesepakatan gencatan senjata dengan Israel, meskipun serangan berdarah terus berlanjut di Gaza dan penembakan roket ke arah Gaza. Israel.

Ismail Haniyeh mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikirim oleh ajudannya kepada Reuters bahwa para pejabat Hamas “hampir mencapai kesepakatan gencatan senjata” dengan Israel dan bahwa gerakan tersebut telah menyampaikan tanggapannya kepada mediator Qatar.

Pernyataan itu tidak menyebutkan rincian lebih lanjut, namun seorang pejabat Hamas mengatakan kepada Al Jazeera bahwa negosiasi tersebut berfokus pada berapa lama gencatan senjata akan berlangsung, pengaturan pengiriman bantuan ke Gaza, dan pertukaran sandera Israel yang ditahan oleh Hamas dengan tahanan Palestina di Israel.

Pejabat tersebut, Aissat Al-Rishq, mengatakan bahwa kedua pihak akan membebaskan perempuan dan anak-anak tersebut, dan Qatar, yang menjadi mediator negosiasi, akan mengumumkan rinciannya.

Israel umumnya menghindari mengomentari status perundingan yang dipimpin Qatar. Saluran TV Israel 12 mengutip sumber senior pemerintah yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan, “Mereka dekat,” namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Hamas menyandera sekitar 240 orang selama serangannya terhadap Israel pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang.

ICRC yang berbasis di Jenewa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Mirjana Spoljaric, kepala Komite Palang Merah Internasional, bertemu dengan Haniyeh di Qatar pada hari Senin untuk “mengajukan masalah kemanusiaan” terkait konflik tersebut. Dia juga bertemu secara terpisah dengan pihak berwenang Qatar.

READ  Dalam pertukaran tahanan antara Rusia dan Ukraina, orang Amerika bertanya-tanya apakah kematian akan datang

Komite Internasional Palang Merah mengatakan bahwa hal tersebut bukan bagian dari perundingan yang bertujuan untuk membebaskan para sandera, namun sebagai mediator netral mereka siap untuk “memfasilitasi pembebasan di masa depan yang disepakati oleh para pihak.”

Ada pembicaraan tentang kesepakatan penyanderaan selama berhari-hari. Reuters melaporkan pekan lalu bahwa mediator Qatar berusaha mencapai kesepakatan yang memungkinkan Hamas membebaskan 50 sandera dengan imbalan Israel membebaskan beberapa tahanan dan gencatan senjata tiga hari.

Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat Michael Herzog mengatakan dalam program ABC “Minggu Ini” pada hari Minggu bahwa ia berharap untuk mencapai kesepakatan “dalam beberapa hari mendatang,” sementara Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan poin-poin penting yang tersisa adalah “sangat penting”. Kecil.” Presiden AS Joe Biden dan pejabat AS lainnya mengatakan pada hari Senin bahwa kesepakatan sudah hampir tercapai.

Serangan Hamas pada 7 Oktober, hari paling berdarah dalam 75 tahun sejarah Israel, mendorong Israel menyerbu Gaza untuk melenyapkan kelompok militan yang berkuasa di sana sejak 2007.

Sejak itu, pemerintahan Hamas di Gaza mengatakan sedikitnya 13.300 warga Palestina, termasuk 5.600 anak-anak, dipastikan tewas dalam pemboman Israel yang telah mengubah sebagian besar Gaza, terutama bagian utaranya, menjadi tanah tandus.

Sekitar dua pertiga dari 2,3 juta penduduk Gaza adalah tunawisma, dan ribuan orang masih melakukan perjalanan ke selatan setiap hari dengan berjalan kaki, membawa barang-barang dan anak-anak mereka dalam gendongan mereka. Bagian tengah dan selatan Jalur Gaza, tempat Israel meminta mereka untuk pergi, juga sering menjadi sasaran serangan.

20 orang dilaporkan tewas dalam serangan Nuseirat

Otoritas kesehatan di Gaza mengatakan pada hari Selasa bahwa setidaknya 20 warga Palestina tewas dalam pemboman Israel di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah pada tengah malam. Belum ada komentar langsung dari Israel.

READ  Perang Antara Rusia dan Ukraina: Berita Terbaru - The New York Times

Distrik Nuseirat yang sudah padat, yang merupakan bekas kamp pengungsi Palestina akibat Perang Israel-Arab tahun 1948, terletak di selatan lahan basah yang membagi Jalur Gaza, dan merupakan titik kedatangan pertama bagi sejumlah besar orang yang melarikan diri dari pertempuran di utara.

Puluhan ribu warga sipil diyakini tetap tinggal di wilayah utara meskipun ada perintah Israel untuk melarikan diri. Semua rumah sakit di sana telah berhenti beroperasi secara normal, meskipun banyak dari rumah sakit tersebut masih menampung pasien dan pengungsi dari Gaza. Israel mengatakan bahwa Hamas menggunakan rumah sakit sebagai tameng bagi para pejuangnya, namun hal ini dibantah oleh Hamas dan rumah sakit.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Senin bahwa sedikitnya 12 warga Palestina tewas dan puluhan lainnya luka-luka akibat tembakan di sebuah rumah sakit yang dibangun oleh Indonesia dan dikepung oleh tank-tank Israel. Israel mengatakan pihaknya merespons pejuang yang melepaskan tembakan dari dalam.

Pejabat kesehatan mengatakan 700 pasien dan staf terkena tembakan Israel, dan menyangkal adanya pejuang.

Kepala departemen keperawatan, Issam Nabhan, mengatakan kepada Al Jazeera Mubasher pada hari Selasa bahwa pasien sedang sekarat dan ada 60 jenazah yang perlu dikuburkan di halaman. Dia menyerukan evakuasi pasien dan staf.

“Tidak ada oksigen untuk memasok pasien. Semua yang menggunakan ventilator telah meninggal. Kita berbicara dengan dunia bebas. Rumah sakit di Indonesia telah menjadi kuburan, bukan rumah sakit.”

Laporan dari kantor Reuters; Ditulis oleh Idrees Ali, Raju Gopalakrishnan, Peter Graff; Diedit oleh Cynthia Osterman, Simon Cameron-Moore dan Alex Richardson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Seorang koresponden senior dengan pengalaman hampir 25 tahun meliput konflik Palestina-Israel, termasuk beberapa perang dan penandatanganan perjanjian perdamaian bersejarah pertama antara kedua belah pihak.

READ  Sinan Ogan mendukung Erdogan dalam putaran kedua Türkiye | Berita pemilu