Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina minta Turki sita kapal kargo berbendera Rusia  berita perang antara rusia dan ukraina

Ukraina minta Turki sita kapal kargo berbendera Rusia berita perang antara rusia dan ukraina

Pejabat Kyiv mengatakan Zhibek Zholy membawa 4.500 ton gandum Ukraina ke pelabuhan Berdyansk yang diduduki Rusia.

Ukraina telah meminta Turki untuk menyita kapal kargo berbendera Rusia Zebek Zuli yang membawa gandum yang diambil dari pelabuhan Berdyansk yang diduduki Rusia, menurut seorang pejabat Ukraina dan sebuah dokumen yang dilihat oleh Reuters.

Seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Ukraina, mengutip informasi yang diterima dari Administrasi Maritim negara itu, mengatakan bahwa Zybek Zuli telah membawa pengiriman pertama sekitar 4.500 ton biji-bijian dari Berdyansk, yang menurut pejabat itu milik Ukraina.

Dalam sebuah surat tertanggal 30 Juni kepada Kementerian Kehakiman Turki, Kantor Kejaksaan Agung Ukraina mengatakan secara terpisah bahwa Zebek Zuli terlibat dalam “ekspor ilegal gandum Ukraina” dari Berdyansk dan menuju ke Karasu, Turki, dengan 7.000 ton kargo – pengiriman yang lebih besar dari pejabat yang dikutip.

Kementerian Luar Negeri Turki tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari kedatangan Zuhaibek Zhouli.

KTZ Express yang berbasis di Kazakhstan mengkonfirmasi bahwa perusahaan itu dimiliki oleh Zhibek Zholy, tetapi mengatakan itu disewa oleh Jalur Hijau Rusia, yang tidak terdaftar di bawah sanksi apa pun.

KTZ Express menambahkan bahwa pihaknya sedang berkonsultasi dengan pihak terkait dan akan mematuhi semua sanksi dan pembatasan.

Ukraina menuduh Rusia mencuri gandum dari tanah yang dikuasai pasukan Rusia sejak memulai invasi mereka pada akhir Februari. Kremlin membantah bahwa Rusia telah mencuri gandum Ukraina.

Duta Besar Kyiv di Ankara, Vasily Bodnar, mengatakan pada awal Juni bahwa pembeli Turki termasuk di antara mereka yang menerima gandum yang dicuri Rusia dari Ukraina, menambahkan bahwa ia telah meminta bantuan Turki dalam mengidentifikasi dan menangkap orang-orang yang bertanggung jawab atas dugaan pengiriman.

READ  Biden dan Yoon bersumpah untuk menghalangi Korea Utara dan memberikan bantuan untuk memerangi virus Corona

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan bulan lalu bahwa Ankara sedang menyelidiki tuduhan itu, tetapi penyelidikan belum menemukan pengiriman yang dicuri sejauh ini.

Ukraina dan Barat menuduh Moskow mempersenjatai pasokan makanan. Rusia mengatakan bahwa ranjau yang ditanam di laut Ukraina dan sanksi internasional yang dijatuhkan pada Moskow harus disalahkan.

Konflik di Ukraina telah memicu krisis pangan global, mendorong PBB untuk mengajukan rencana untuk membuka kembali rute pengiriman dari Odessa dan pelabuhan Ukraina lainnya.

Turki telah berjanji untuk bekerja sama dalam menciptakan jalur yang dilindungi di Laut Hitam untuk memungkinkan Ukraina mengekspor produknya.

Para kritikus khawatir Rusia akan menggunakan koridor itu untuk melancarkan serangan ke pelabuhan strategis Odessa.