September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemimpin Donetsk yang memproklamirkan diri menjanjikan ‘kerja sama bilateral’ dengan Korea Utara | Ukraina

Korea Utara dan wilayah Donetsk yang diduduki Rusia di Ukraina akan mengembangkan “kerja sama bilateral yang sama-sama menguntungkan,” kata pemimpin yang memproklamirkan diri dalam sebuah surat kepada Kim Jong Unmenurut media pemerintah.

Dennis Pushlin bersumpah dalam pesan ucapan selamat Kim pada 15 Agustus Hari Pembebasan Korea, kantor berita resmi Korea Utara. KCN Ini terjadi dua hari setelah Kim melaporkan pesan serupa dari Presiden Rusia Vladimir Putin.

Laporan itu mengutip pesan Pushlin yang mengatakan: “Orang-orang di wilayah Donbas juga berjuang untuk memulihkan kebebasan dan keadilan sejarah mereka hari ini seperti yang dilakukan orang-orang Korea 77 tahun yang lalu.”

Badan tersebut menambahkan: “Surat itu menyatakan keyakinannya bahwa kerja sama bilateral yang sama-sama menguntungkan dan konsisten dengan kepentingan rakyat kedua negara akan dicapai antara Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Demokratik Korea.” Korea Utara.

Pushlin sebelumnya mengatakan dia mengharapkan “kerja sama yang bermanfaat” dan meningkatkan perdagangan dengan Korea Utara.

Bulan lalu, duta besar Rusia untuk Pyongyang, Alexander Matsegora, mengatakan pekerja Korea Utara dapat dikirim ke sana. Membantu membangun kembali infrastruktur yang hancur akibat perang Di republik rakyat Donetsk dan Luhansk yang diproklamirkan secara sepihak.

Matsegora mengatakan kemungkinan ada “banyak peluang” untuk kerja sama ekonomi antara Korea Utara dan republik-republik yang dideklarasikan secara sepihak di wilayah Donbas Ukraina, meskipun ada sanksi PBB.

Dia mengatakan kepada surat kabar Rusia Izvestia dalam sebuah wawancara, menurut situs web yang berbasis di Seoul NK.beritabahwa “pembangun Korea yang berkualifikasi tinggi dan pekerja keras, yang mampu bekerja dalam kondisi yang paling sulit, dapat membantu kami memulihkan fasilitas sosial, infrastruktur, dan industri kami.”

Korea Utara secara tradisional memperoleh mata uang asing yang sangat dibutuhkan Mengirim warganya untuk bekerja di luar negeri. Di bawah sanksi PBB, mereka seharusnya dipulangkan pada akhir 2019, tetapi sejumlah besar pekerja Korea Utara dilaporkan terus bekerja di Rusia dan China, serta di Laos dan Vietnam, setelah batas waktu.

Awal pekan ini, Putin mengatakan kepada penguasa Korea Utara bahwa Rusia Korea Utara akan memperluas hubungan bilateral yang komprehensif dan konstruktif dengan upaya bersama, menurut pesan yang dibawa oleh Kantor Berita Pusat Korea pada hari Senin.

Surat itu mengklaim bahwa hubungan yang lebih erat akan menjadi kepentingan kedua negara, dan akan membantu dalam meningkatkan keamanan dan stabilitas di Semenanjung Korea dan Asia Timur Laut.

Selama pidato di Konferensi Keamanan Internasional di Moskow pada hari Selasa, Putin mengatakan Rusia akan menyediakan sekutu dan mitranya dengan “senjata canggih dan peralatan militer” serta bekerja untuk menciptakan “mekanisme baru untuk keamanan internasional.”

Kim dilaporkan mengirim surat balasan kepada Putin di mana dia mengatakan persahabatan antara Rusia dan Korea Utara telah mengkristal dalam Perang Dunia II dengan kemenangannya atas Jepang. Dalam surat itu, Kim mengatakan “kerja sama, dukungan, dan solidaritas strategis dan taktis” mereka telah mencapai tingkat baru dalam upaya bersama mereka untuk menggagalkan ancaman dan provokasi dari pasukan militer yang bermusuhan. Kantor Berita Pusat Korea tidak mengidentifikasi kekuatan musuh, tetapi biasanya menggunakan istilah itu untuk merujuk pada Amerika Serikat dan sekutunya.

Kim memperkirakan bahwa kerja sama antara Rusia dan Korea Utara akan tumbuh berdasarkan kesepakatan yang ditandatangani pada 2019 ketika dia bertemu Putin.

Pada bulan Juli, Korea Utara mengakui Republik Rakyat Donetsk (DPR) dan Republik Rakyat Luhansk (LPR) di wilayah Donbass di Ukraina timur, sebagai negara merdeka.

Langkah itu membuat Korea Utara menjadi negara ketiga, setelah Rusia dan Suriah, yang mengakui dua entitas separatis tersebut.

Dalam sebuah pernyataan untuk mendukung republik yang memproklamirkan diri, Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengatakan Ukraina “tidak memiliki hak untuk mengangkat masalah atau memperdebatkan pelaksanaan kedaulatan kami yang sah setelah melakukan tindakan yang sangat tidak adil dan adil antara negara-negara dengan secara aktif bergabung dengan negara tersebut. Amerika Serikat yang tidak adil dan sah.” ilegal di masa lalu.”

Sebagai tanggapan, Ukraina segera memutuskan hubungan dengan Pyongyang atas langkah tersebut.

Reuters berkontribusi pada laporan ini.

READ  Sanya Covid lock: Ribuan turis terdampar di Hawaii China