Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Upaya kudeta di Bolivia: penarikan pasukan dan kendaraan lapis baja dari istana presiden

Upaya kudeta di Bolivia: penarikan pasukan dan kendaraan lapis baja dari istana presiden

LA PAZ, Bolivia (AP) — Kendaraan lapis baja menyerbu pintu istana pemerintah Bolivia pada Rabu dalam upaya kudeta terhadap Presiden Luis Arce, namun ia berjanji untuk berdiri teguh dan menunjuk panglima militer baru yang memerintahkan pasukan untuk mundur.

Para prajurit kemudian mundur sementara para pendukung Arce mengibarkan bendera Bolivia dan meneriakkan yel-yel di alun-alun.

Dalam video Arce yang dikelilingi oleh para menteri di istana, pemimpin Bolivia tersebut berkata: “Di sini kami berdiri teguh di Casa Grande untuk menghadapi segala upaya kudeta. Kami membutuhkan rakyat Bolivia untuk berorganisasi.

Arce berhadapan dengan panglima tertinggi angkatan darat — Juan José Zúñiga, yang tampaknya memimpin pemberontakan — di pintu masuk istana, seperti yang terlihat dalam video di televisi Bolivia. “Saya komandan Anda, saya memerintahkan Anda untuk menarik tentara Anda, dan saya tidak akan membiarkan ketidaktaatan ini,” kata Arce.

Sebelum memasuki gedung pemerintahan, Zuniga mengatakan kepada wartawan di alun-alun: “Yang pasti akan segera ada kabinet baru; “Negara dan negara kita tidak bisa terus seperti ini.” Namun dia mengatakan bahwa “untuk saat ini” dia mengakui Arce sebagai panglima tertinggi.

Zuniga tidak secara eksplisit mengatakan dia memimpin kudeta, namun dia mengatakan di istana, di tengah ledakan keras yang terjadi di belakangnya, bahwa tentara sedang berusaha untuk “memulihkan demokrasi dan membebaskan tahanan politik kami.”

Dalam pesan di akun X-nya, Ars menyerukan “penghormatan terhadap demokrasi.” Hal ini terjadi ketika televisi Bolivia menayangkan dua tank dan sejumlah pria berseragam militer di depan istana pemerintah.

“Kita tidak bisa lagi membiarkan upaya kudeta yang merenggut nyawa rakyat Bolivia,” katanya dari dalam istana, dikelilingi oleh pejabat pemerintah, dalam pesan video yang dikirimkan ke media.

Satu jam kemudian, Arce mengumumkan komandan baru Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara yang disambut sorak-sorai para pendukungnya. Sebuah klip video menunjukkan pasukan mendirikan barikade di luar istana pemerintah.

“Saya memerintahkan semua yang berkumpul untuk kembali ke unit mereka,” kata komandan militer yang baru diangkat Jose Wilson Sanchez. “Tak seorang pun menginginkan gambaran yang kita lihat di jalanan.”

Tak lama kemudian, pasukan dan kendaraan lapis baja mulai ditarik dari istana kepresidenan Bolivia.

Pimpinan serikat pekerja terbesar Bolivia mengutuk tindakan tersebut dan mengumumkan pemogokan tanpa batas waktu terhadap organisasi sosial dan buruh di La Paz untuk membela pemerintah.

Insiden tersebut disambut dengan gelombang kemarahan dari para pemimpin regional lainnya, termasuk Organisasi Negara-negara Amerika; Gabriel Buric, presiden negara tetangga Chile; Pemimpin Honduras, dan mantan pemimpin Bolivia.

Bolivia, negara berpenduduk 12 juta jiwa, dilanda protes hebat dalam beberapa bulan terakhir akibat merosotnya perekonomian dari salah satu negara dengan pertumbuhan tercepat di benua itu dua dekade lalu menjadi salah satu negara yang paling rawan krisis.

Negara ini juga menyaksikan perselisihan besar di tingkat tertinggi partai yang berkuasa. Arce dan mantan sekutunya, ikon sayap kiri dan mantan presiden Evo Morales, berjuang untuk masa depan Gerakan pembangkang untuk Sosialisme di Bolivia, yang dikenal dengan akronim bahasa Spanyol MAS, sebelum pemilu yang dijadwalkan pada tahun 2025.

READ  Pemilu Rwanda: Paul Kagame mencalonkan diri untuk masa jabatan keempat sebagai presiden