September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mencoba menjelaskan peningkatan perbatasan dengan mengklaim bahwa imigran 'melarikan diri dari komunisme'

Biden mencoba menjelaskan peningkatan perbatasan dengan mengklaim bahwa imigran ‘melarikan diri dari komunisme’

Presiden Biden membela manajemennya atas krisis perbatasan AS-Meksiko pada hari Selasa dengan mengklaim bahwa rekor penyeberangan perbatasan ilegal adalah karena “orang-orang yang melarikan diri dari komunisme” – terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar imigran tidak.

Biden berbicara setelah Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS mengatakan sekitar 158.000 imigran ditangkap pada Agustus, sehingga penghitungan 11 bulan sejauh ini untuk tahun fiskal 2022 menjadi Lebih dari 2,15 juta.

Biden menyebut “komunisme” terlepas dari kenyataan bahwa hanya 35% Dari imigran pada bulan Agustus meninggalkan pemerintah sosialis otoriter Kuba, Nikaragua dan Venezuela.

Ada lebih sedikit imigran dari Amerika Tengah dan Meksiko. “Ini adalah keadaan yang sama sekali berbeda,” kata Biden di Gedung Putih ketika seorang wartawan bertanya mengapa. [is] tenggelam di bawah jam tanganmu.”

“Apa yang saya lihat sekarang adalah Venezuela, Kuba, dan Nikaragua,” klaim Biden. “Dan bisa mengirim mereka kembali ke negara-negara itu tidak rasional.”

Sekretaris pers Gedung Putih Karen-Jean-Pierre juga menghubungkan masuknya imigran dengan “komunisme” – daripada “tarik” yang terkait dengan kebijakan perbatasan Biden yang lebih santai.

“Orang-orang ini melarikan diri dari komunisme,” kata Jean-Pierre. Jatuhnya rezim otoriter di Venezuela, Nikaragua, dan Kuba menciptakan tantangan baru bagi migrasi melintasi Belahan Barat. Jadi apa yang kita lihat adalah pola baru.”

Presiden Joe Biden membela krisis perbatasan AS-Meksiko, dengan mengatakan para imigran melarikan diri dari komunisme.
AP / Andrew Harnick
migran pencari suaka,
Biden percaya tidak masuk akal untuk mengirim kembali imigran, meskipun kota-kota besar sedang berjuang untuk memenuhi permintaan pendatang baru.
Foto: Jose Luis Gonzalez/Reuters

“Sementara itu, imigrasi dari Meksiko dan Amerika Tengah bagian utara telah turun selama tiga bulan berturut-turut dan telah turun hampir setengahnya dan kami telah melihat peningkatan dengan Nikaragua, Venezuela, dan Kuba sebesar 121%,” katanya kepada wartawan.

Data Agustus meningkatkan jumlah pemberontakan di perbatasan AS-Meksiko menjadi lebih dari 2 juta pada tahun fiskal pertama yang tercatat. Pada tahun fiskal 2021, ada sekitar 1,7 juta ketakutan perbatasan, naik dari sekitar 460.000 pada 2020 dan 980.000 pada 2019.

READ  Forum Ekonomi "Davos Rusia" Vladimir Putin di Saint Petersburg memang berantakan dan menyedihkan

Data tahun anggaran 2022 menunjukkan bahwa migran dari Kuba, Nikaragua dan Venezuela sudah lebih banyak, tetapi mereka masih hanya sebagian dari peningkatan di perbatasan.

Dalam 11 bulan terakhir, sekitar 154.000 orang Venezuela, 195.000 orang Kuba dan 146.000 orang Nikaragua ditemukan di perbatasan barat daya, secara kumulatif merupakan kurang dari 23% dari 2,15 juta migran sejauh ini pada tahun fiskal 2022, untuk saya data BPS.

Sekretaris Pers Gedung Putih Karen Jean-Pierre
Sekretaris pers Gedung Putih Karen Jean-Pierre mengkritik Partai Republik karena tidak setuju dengan seruan pemerintah untuk reformasi imigrasi.
AP / Andrew Harnick
kelompok imigran
Ada lebih sedikit imigran dari Amerika Tengah dan Meksiko. “Ini adalah keadaan yang sama sekali berbeda,” kata Biden.
Getty Images/Jordan Vonderhar

Setelah mengecualikan semua imigran dari tiga negara sosialis dari indeks, ada 1,43 juta migran di perbatasan dalam 11 bulan pertama tahun fiskal 2021 dan 1,66 juta dalam 11 bulan pertama tahun fiskal 2022 – yang berarti krisis perbatasan sedikit memburuk bahkan tanpa mengambil itu dalam pertimbangan. Bump imigran dari negara-negara tersebut.

Partai Republik menyalahkan kebijakan Biden, termasuk keputusannya untuk mengakhiri kebijakan “Tetap di Meksiko” pemerintahan Trump yang mengharuskan pencari suaka di perbatasan AS-Meksiko untuk tetap berada di Meksiko sementara pengadilan AS mengevaluasi tuduhan penganiayaan mereka.

Biden juga telah melonggarkan kebijakan COVID-19 yang digunakan pejabat Trump untuk mengusir sebagian besar orang yang telah melintasi perbatasan secara ilegal.

Seorang anggota parlemen Texas melemparkan air dingin ke Gedung Putih, mengklaim bahwa gelombang imigran dari Kuba, Venezuela dan Nikaragua yang harus disalahkan atas lonjakan tersebut, bukan kebijakan longgar Biden.

“Saya mengerti apa yang (Biden) katakan tetapi pada akhirnya karena perbatasan kami terbuka dan kami membiarkannya pergi dan itulah mengapa mereka masuk. Orang-orang ini memiliki masalah yang sama selamanya. Satu-satunya hal yang berubah adalah orang yang bertanggung jawab. ,” kata Robert Beau Nettleton, Komisi Wilayah Val Verde, Untuk The Post.

READ  Iran melamar untuk bergabung dengan China dan Rusia di klub BRICS

Dia mengatakan bahwa banyak imigran hanya menyalahgunakan sistem suaka untuk memasuki Amerika Serikat.

“Proses suaka tidak berarti Anda mengirim 20.000 (orang) menyeberangi sungai sekaligus dan mengatakan saya ingin suaka. Itu bukan prosesnya. Prosesnya adalah melalui pelabuhan masuk dan mengklaim suaka atau melakukannya di kedutaan di negara Anda,” kata Nettleton.

Kita harus mengendalikan sistem imigrasi kita. Dia memperingatkan bahwa kita harus menutup perbatasan.

imigran
Dalam setahun, sekitar 154.000 orang Venezuela, 195.000 orang Kuba, dan 146.000 orang Nikaragua dihentikan di perbatasan barat daya.
AFP / Gregory Poole

Partai Republik telah lama mengklaim bahwa pembongkaran kebijakan imigrasi mantan Presiden Donald Trump oleh Biden sama dengan tanda-tanda selamat datang di perbatasan.

Senator John F. Kennedy (R-Los Angeles) mengatakan presiden “berbohong” kepada rakyat Amerika tentang keamanan perbatasan, dan mencatat bahwa kebijakannya menciptakan kondisi di perbatasan yang menyebabkan krisis imigrasi.

Demokrasi didasarkan pada saling menerima aturan, norma, dan institusi. Kebijakan perbatasan selatan Presiden Biden telah merusak prinsip ini. Dia membuka seluruh perbatasan selatan, menatap mata orang-orang Amerika, berbohong dan mengatakan perbatasan ditutup, Kennedy memberi tahu Fox News Selasa.

Jean-Pierre mengakui jumlah pertemuan migran bersejarah di perbatasan selatan, tetapi mengatakan mereka yang tidak memiliki alasan hukum untuk memasuki Amerika Serikat diusir sebelum dia mengkritik Partai Republik karena tidak setuju dengan seruan pemerintah untuk reformasi imigrasi, mengklaim perubahan itu perlu. untuk memperbaiki sistem yang dirusak oleh pemerintahan Trump.

“Kami punya solusi. Kami membawa solusi pada hari pertama pemerintahan ini. Dan dia mengatakan presiden sangat jelas bahwa dia mengajukan RUU imigrasi yang komprehensif.

“Dan apa yang ingin kami lihat adalah bahwa Partai Republik memutuskan untuk datang ke meja perundingan dan membantu kami menangani masalah yang sangat sistemik yang telah kami lihat selama beberapa dekade ketika menyangkut sistem imigrasi kami, yang omong-omong telah dikelola dengan buruk. dan dihancurkan,” kata Jean-Pierre.

READ  Harris mengatakan komitmen AS untuk NATO adalah "tegas" karena bertujuan untuk meyakinkan sekutu Rumania

Dia terus mencelanya sebagai “taktik politik.” Gubernur Florida Ron DeSantis Dia memindahkan imigran dari Texas ke Martha’s Vineyard minggu lalu untuk menggambarkan konsekuensi dari kebijakan perbatasan yang longgar dari pemerintahan Biden.

imigran
Beberapa politisi tidak setuju dengan pendekatan Biden dan percaya dia membongkar kebijakan imigrasi.
Foto: Jose Luis Gonzalez/Reuters

Itu Gedung Putih juga menonton DeSantis, seorang Republikan, dilaporkan mengirim pesawat penuh imigran ke rumah liburan presiden di Delaware.

Nettleton mengatakan pola imigrasi yang sama akan berlanjut sampai pemerintahan Biden melakukan sesuatu untuk mengakhirinya.

Ini akan terus berlanjut selama kita memiliki manajemen yang kita miliki. Tidak ada yang akan berubah karena tidak ada keinginan untuk menghentikannya. Sampai Anda mulai mendeportasi semua orang ke seberang sungai, maka itu akan berhenti.”