April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemerintahan Biden mengumumkan batas emisi mobil terberat yang pernah ada di AS untuk meningkatkan kendaraan listrik

Pemerintahan Biden mengumumkan batas emisi mobil terberat yang pernah ada di AS untuk meningkatkan kendaraan listrik

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Biden di Detroit Auto Show 2022

Presiden Joe Biden mengumumkan peraturan paling ketat mengenai emisi knalpot mobil yang pernah diberlakukan di Amerika Serikat dalam upaya mempercepat peralihan industri otomotif ke kendaraan listrik.

Hal ini mencakup target 56% dari semua mobil baru Amerika yang dijual adalah mobil listrik pada tahun 2032, sebuah peningkatan besar dari tingkat saat ini.

Sebagai bentuk konsesi kepada produsen mobil, peraturan tersebut dilonggarkan dari rancangan tahun lalu.

Namun pemerintahan Biden mengatakan mereka akan terus mengurangi gas rumah kaca secara signifikan.

Peraturan yang dikeluarkan pada hari Rabu ini akan mencegah emisi tujuh miliar ton karbon dioksida selama 30 tahun ke depan, menurut Badan Perlindungan Lingkungan.

Langkah tersebut disambut baik oleh kelompok lingkungan hidup, meskipun beberapa aktivis menyatakan kekecewaannya karena tindakan tersebut tidak lebih kuat.

Amerika Serikat mengambil pendekatan yang lebih moderat dibandingkan Uni Eropa dan Inggris, karena akan melarang semua penjualan mobil bertenaga bensin mulai tahun 2035.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak tahun lalu mengumumkan bahwa ia akan menunda larangan Inggris selama lima tahun dari batas waktu semula pada tahun 2030.

Industri otomotif Amerika menyebut lambatnya pertumbuhan penjualan kendaraan listrik (EV) dalam keberatannya terhadap rancangan peraturan tahun lalu yang akan memastikan kendaraan tersebut menyumbang 67% dari seluruh mobil baru yang terjual pada tahun 2032.

Mobil listrik menyumbang kurang dari 8% dari total penjualan mobil baru tahun lalu.

Tahun demi tahun, peraturan akhir semakin membatasi jumlah polusi yang diperbolehkan dari gas buang kendaraan. Produsen mobil yang tidak memenuhi standar baru akan dikenakan denda yang berat.

Perusahaan masih bisa membuat kendaraan bertenaga bensin, asalkan persentasenya menyusut dari total lini produknya.

Aturan ini diperkirakan akan menghadapi tantangan hukum dari industri minyak dan negara-negara yang dipimpin Partai Republik. Hal ini pada akhirnya bisa diselesaikan oleh Mahkamah Agung.

Aliansi untuk Inovasi Otomotif, sebuah kelompok perdagangan yang mewakili industri otomotif, menyambut baik lambatnya peluncuran teknologi ini, namun mengatakan bahwa tujuan tersebut masih “sangat ambisius.”

Kebijakan ini menyoroti kesulitan politik yang harus dijalani Biden.

Saat ia mencalonkan diri kembali melawan rivalnya dari Partai Republik Donald Trump, presiden tersebut berusaha memenangkan hati para pekerja otomotif di negara bagian Michigan yang berpotensi menjadi wilayah penting, sambil juga mengambil langkah-langkah untuk mengatasi perubahan iklim, yang merupakan isu utama bagi banyak anggota Partai Demokrat.

Trump telah berjanji, jika dia memenangkan pemilu November, akan mencabut peraturan lingkungan hidup yang diberlakukan oleh Biden.

Carolyn Levitt, juru bicara tim kampanye Trump, mengatakan peraturan itu “akan memaksa warga Amerika membeli mobil mahal yang tidak mereka inginkan dan tidak mampu mereka beli, sekaligus menghancurkan industri otomotif Amerika.”

Harga jual rata-rata kendaraan listrik adalah sekitar $53.500 tahun lalu, menurut publikasi perdagangan Kelley Blue Book, sekitar $5.000 lebih mahal daripada mobil bertenaga bensin.

Gaji tahunan rata-rata di Amerika Serikat adalah sekitar $59,000.

Ketua DPR dari Partai Republik Mike Johnson juga mengkritik kebijakan tersebut, menyebutnya sebagai “kampanye anti-energi radikal lainnya yang akan membatasi pilihan konsumen, meningkatkan biaya bagi keluarga Amerika dan menghancurkan produsen mobil.”

READ  Administrasi Penerbangan Federal mengatakan panggilan dekat antara dua pesawat di Bandara JFK New York sedang diselidiki