Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank dan ekonom mengatakan ekonomi AS mungkin menuju ke resesi tahun depan

Bank dan ekonom mengatakan ekonomi AS mungkin menuju ke resesi tahun depan

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Ekonomi AS mungkin menuju resesi tahun depan, menurut peringatan yang meningkat dari bank dan ekonom, karena pesimisme ekonomi yang tiba-tiba menghantam pasar keuangan yang telah mengandalkan momentum ekonomi yang berkelanjutan.

Meskipun sektor-sektor besar ekonomi – termasuk pasar tenaga kerja dan belanja konsumen – tetap kuat, ada kekhawatiran yang berkembang bahwa kenaikan biaya pinjaman untuk konsumen dan bisnis, setelah bertahun-tahun suku bunga mendekati nol, dapat menyebabkan deflasi tiba-tiba. Federal Reserve telah menaikkan suku bunga sebesar 0,75 poin persentase sepanjang tahun ini, sementara para pejabat menunjukkan kenaikan yang lebih tajam yang mungkin diperlukan untuk mendinginkan perekonomian. Ketidakpastian persisten dari Virus corona Epidemi dan invasi Rusia ke Ukraina menambah kekhawatiran.

“Risiko resesi tinggi – sangat tinggi – dan meningkat,” kata Mark Zandi, kepala ekonom di Moody’s Analytics. “Agar ekonomi dapat bergerak tanpa mengalami deflasi, kita membutuhkan pembuatan kebijakan yang sangat cerdik dari The Fed dan sedikit keberuntungan.”

Negara-negara bergerak untuk mengatasi inflasi dan meningkatkan risiko terhadap ekonomi global

Minggu ini saja, mantan CEO Goldman Sachs Lloyd Blankfein memperingatkan a ‘Risiko sangat sangat tinggi’ Dari resesi Charlie Scharf, CEO Wells Fargo, mengatakan ada “tidak ada pertanyaan” Ekonomi AS sedang menuju deflasi. Mantan Ketua Federal Reserve Ben Bernanke memperingatkan bahwa negara itu juga bisa Mempersiapkan ‘stagflasi’ Perekonomian yang melambat disertai dengan inflasi yang tinggi.

Kekhawatiran ini muncul di tengah hamburan data baru yang menunjukkan pendinginan ekonomi, terutama di sektor sensitif suku bunga yang sudah merasakan beban janji Federal Reserve untuk terus memperketat kondisi moneter. Konstruksi rumah baru melambat pada bulan April. Permintaan hipotek terus menurun.

Beberapa pengecer terbesar dan paling berpengaruh di negara itu melaporkan penjualan dan keuntungan yang mengecewakan minggu ini karena kenaikan biaya dan peningkatan persediaan. Inventaris masalah, yang dirancang untuk menghindari gangguan rantai pasokan, Itu menyebabkan pasar saham jatuh. Saham Walmart turun lebih dari 11 persen pada hari Selasa, kerugian satu hari terburuk dalam 35 tahun. Pada hari Rabu, saham Target turun 26 persen, setelah penurunan laba kuartalan sebesar 52 persen, yang sebagian disebabkan oleh permintaan yang lebih rendah untuk barang-barang mahal seperti televisi, peralatan dapur, dan furnitur luar ruangan.

READ  Walmart, Vodafone, Getty Images, dan banyak lagi

Federal Reserve menaikkan suku bunga setengah poin persentase dalam perang melawan inflasi

“Meskipun kami memperkirakan perlambatan setelah stimulus dalam kategori ini … kami tidak memperkirakan besarnya perubahan ini,” kata Brian Cornell, Target CEO, mengatakan dalam panggilan pendapatan pada hari Rabu. “Ketika kami berbicara dengan tamu kami, mereka sering mengungkapkan keprihatinan mereka tentang berbagai keadaan yang berubah dengan cepat, dari geopolitik hingga inflasi yang terus-menerus tinggi yang mereka alami.”

Goldman Sachs minggu ini merevisi perkiraan pertumbuhan ekonomi AS kuartal kedua menjadi 2,5%, mengutip kenaikan harga dan gangguan rantai pasokan yang berkelanjutan. ikuti itu Kontraksi tak terduga dalam tiga bulan pertama 2022, ketika ekonomi menyusut 1,4 persen, sebagian besar karena ketidakseimbangan perdagangan dan pembelian inventaris yang lebih rendah.

Ekonomi berkontraksi 1,4% dalam tiga bulan pertama tahun ini, meningkatkan kekhawatiran resesi

Gejolak internasional, termasuk risiko resesi di Eropa dan China, menurunkan prospek ekonomi AS. Dan dolar AS yang lebih kuat – karena suku bunga yang lebih tinggi membuat investasi dolar lebih menarik – dapat mengurangi ekspor, meningkatkan kemungkinan resesi teknis di mana ekonomi menyusut selama dua kuartal berturut-turut.

Ketakutan akan ekonomi yang memburuk serta pergeseran kebiasaan belanja konsumen akibat pandemi telah menyebabkan sejumlah perusahaan teknologi tinggi termasuk Netflix dan Peloton mengumumkan PHK dalam beberapa pekan terakhir. Twitter dan Meta telah menghentikan sementara rencana perekrutan, sementara eksekutif Amazon baru-baru ini mengatakan perusahaan itu ‘Staf tambahan’ Setelah berbulan-bulan perekrutan cepat. Klaim nasional untuk asuransi pengangguran naik menjadi 218.000 minggu lalu, tertinggi dalam empat bulan meskipun masih mendekati posisi terendah dalam sejarah.

Sementara itu, inflasi, yang masih mendekati level tertinggi 40 tahun, telah menjadi tantangan besar bagi perekonomian dan pemerintahan Biden. Naiknya harga kebutuhan pokok seperti makanan, energi dan perumahan membebani anggaran orang Amerika dan mengaburkan pandangan mereka tentang ekonomi. Harga gas melonjak ke level tertinggi sepanjang masa minggu ini, dengan harga rata-rata $4,57 per galon secara nasional. Menonton dengan seksama Indeks Keyakinan Konsumen Dari University of Michigan menunjukkan bahwa pandangan orang Amerika tentang kondisi keuangan mereka saat ini dan prospek masa depan telah turun tajam dalam satu tahun terakhir.

READ  Wall St Week Ahead Investor bertanya-tanya kapan aksi jual di saham AS akan berakhir

Terlepas dari pandangan yang suram ini, orang Amerika terus menghabiskan dengan penuh semangat. Penjualan pakaian, mobil dan furnitur naik di bulan April, berkontribusi pada peningkatan 0,9 persen dalam penjualan ritel secara keseluruhan dari bulan sebelumnya, menurut data Departemen Perdagangan yang dirilis minggu ini.

Ada risiko 35 persen resesi di tahun depan, kata Beth Ann Bovino, kepala ekonom AS di S&P Global. “Orang-orang membelanjakan, perusahaan masih mencoba merekrut. Tetapi tentu saja ada tantangan di depan. Tindakan The Fed akan memperlambat ekonomi, tetapi pertanyaannya adalah apakah mereka juga dapat menggulingkan kereta musik aplikasi.”

Menteri Keuangan Janet L. Yellen memperingatkan Rabu bahwa pertumbuhan melambat dan inflasi “Ini memiliki efek inflasiyaitu mengurangi produksi dan pengeluaran dan meningkatkan inflasi di seluruh dunia.” Dia mengatakan bahwa harga gas kemungkinan akan tetap tinggi dalam jangka pendek, tetapi dia tidak mengharapkan ekonomi AS memasuki resesi.

Yellen memperingatkan risiko “stagflasi” global dari harga gas dan makanan

Bahkan jika AS dapat menghindari resesi dalam jangka pendek, beberapa ekonom mengatakan laju inflasi yang eksplosif, dengan harga naik 8,3 persen pada tahun lalu, berlanjutnya ketidakseimbangan penawaran dan permintaan yang disebabkan oleh pandemi, dan respons kebijakan. Selain itu, bisa berubah menjadi krisis yang lebih parah di masa depan.

kata Jason Furman, profesor ekonomi di Universitas Harvard, yang menjabat sebagai penasihat selama pemerintahan Obama. “Tapi itu semua membuat saya khawatir tentang satu tahun, dua atau tiga tahun dari sekarang – karena itu bisa berarti The Fed perlu menaikkan suku bunga lebih banyak, dan itu bisa berarti Anda menciptakan resesi yang lebih besar lagi nanti.”

Zandi, dari Moody’s, mengatakan meroketnya harga gas dan komoditas rantai pasokan terkait dengan pandemi dan perang Ukraina telah meningkatkan momok penurunan ekonomi. Dia sekarang memperkirakan kemungkinan resesi AS selama 24 bulan ke depan di sekitar 50%.

“Kami bepergian di dekat tepi,” katanya. Pasar perumahan adalah hal berikutnya yang akan bergulir; Pertanyaannya adalah seberapa sulitnya.”

Konstruksi rumah baru jatuh pada bulan April, karena perlambatan di rumah keluarga tunggal. Menurut data, izin mendirikan bangunan juga telah menurun, yang memberikan gambaran sekilas tentang pekerjaan konstruksi di masa depan Ini dirilis minggu ini oleh Biro Statistik dan Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan.

READ  Kerusakan di New York Stock Exchange menyebabkan perubahan ekstrim dalam harga saham

“Sentimen pembangun rumah merosot ke level terendah dua tahun di bulan Mei,” Yelena Maleyev, ekonom Grant Thornton, mengatakan dalam sebuah catatan analis. “Pembangun melihat lalu lintas pejalan kaki lebih sedikit dan mengharapkan penjualan menjadi lebih lembut saat musim pembelian rumah yang sibuk memasuki.”

Tingkat hipotek sedang meningkat, tetapi pasar perumahan yang panas lambat untuk mendingin

Pelunakan ini sudah menyebar dalam perekonomian. Pemberi pinjaman hipotek besar di seluruh negeri, termasuk Wells Fargo dan Better.com, telah memberhentikan ribuan orang dalam beberapa pekan terakhir sebagai akibat dari berkurangnya permintaan untuk pinjaman rumah dan pembiayaan kembali.

Di Alexandria, Virginia, pemberi pinjaman hipotek Kevin Richer mengatakan ada volatilitas yang jelas di antara calon pembeli rumah. Pembiayaan kembali mulai menurun akhir tahun lalu, tepat ketika Federal Reserve mulai memberi sinyal kenaikan suku bunga yang akan datang. Pada bulan-bulan berikutnya, kombinasi dari kenaikan suku bunga hipotek – sekarang masuk 5,3 persen dengan tingkat bunga tetap Dia mengatakan bahwa hipotek adalah untuk 30 tahun, hampir dua kali lipat tingkat awal 2021 – dan harga rumah yang sangat tinggi mulai menghalangi pembeli. Dia menambahkan bahwa setidaknya tiga klien telah “masuk angin” dan menarik diri dari kontrak yang disetujui dalam dua minggu terakhir.

“Ada perasaan gugup yang intens di sana,” kata Richer, presiden First Meridian Mortgage. “Jarang bagi orang untuk memenangkan kontrak dan kemudian mundur, tapi itulah yang terjadi.”

Jenis usaha kecil lainnya mengatakan mereka juga melihat penurunan permintaan konsumen, karena pelanggan bergulat dengan kenaikan biaya. Aaron Mulheren, yang memiliki bisnis perbaikan kaca di Marion, Iowa, mengatakan bahwa sementara pemilik rumah terus mengejar kebutuhan seperti memperbaiki jendela yang pecah, mereka mulai berpikir dua kali untuk menghabiskan barang mewah seperti kamar mandi khusus.

“Konsumen kelas menengah biasa mulai ragu-ragu,” kata Mulheren. “Semuanya menjadi mahal, jadi mereka mendapatkan perkiraan, dan kemudian mereka menundanya.”

Jeff Stein berkontribusi pada laporan ini