Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dolar AS jatuh dari level tertinggi lima minggu karena data dan plafon utang

Dolar AS jatuh dari level tertinggi lima minggu karena data dan plafon utang

  • Indeks manufaktur New York Fed jatuh pada bulan Mei, yang membebani dolar
  • Masalah plafon utang memasuki pekan kritis
  • Lira Turki jatuh mendekati rekor terendah terhadap dolar
  • Baht Thailand menguat setelah hasil pemilu

SINGAPURA (Reuters) – Dolar jatuh dari level tertinggi lima minggu pada hari Senin, terbebani oleh indeks manufaktur yang lemah di negara bagian New York, dan memperpanjang kenaikan yang dibuat minggu lalu di tengah kekhawatiran tentang plafon utang dan ekonomi AS.

Di pasar negara berkembang, lira Turki jatuh ke rekor terendah karena pemilu akhir pekan tampaknya menuju putaran kedua, sementara baht Thailand naik setelah hasil pemilu yang lebih menentukan.

Dolar jatuh lebih awal setelah data menunjukkan bahwa indeks manufaktur Empire State di New York turun menjadi -31,8 bulan ini dari pembacaan 10,8 pada bulan April.

Action Economics menulis di blognya bahwa kejatuhan Empire State adalah penurunan terbesar sejak April 2020 dan terendah sejak level terendah Januari di -32,9.

Penurunan dolar terjadi setelah membukukan kinerja mingguan terbaiknya pada hari Jumat sejak September tahun lalu.

“Saya pikir kami hanya berkonsolidasi hari ini setelah pergerakan besar dalam dolar minggu lalu,” kata Mark Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York.

“Hal-hal yang memengaruhi dolar baru-baru ini belum hilang, seperti plafon utang, meskipun beberapa kemajuan telah dicapai.”

Presiden Joe Biden dijadwalkan bertemu dengan para pemimpin kongres pada hari Selasa untuk pembicaraan tatap muka, sehari sebelum dia berangkat ke pertemuan G7 di Jepang.

READ  Dow Jones Futures: Pasar Menunggu Keputusan Rapat Fed: Terlalu Besar atau Terlalu Besar?

Meskipun kedua belah pihak tampaknya tidak mencapai kesepakatan, Gedung Putih tidak mengesampingkan batas pengeluaran tahunan yang menurut Partai Republik harus menyertai setiap peningkatan batas utang negara sebesar $31,4 triliun.

Pada perdagangan pagi, indeks dolar, yang melacak nilai greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,2% menjadi 102,48. Di awal sesi, dolar menyentuh level tertinggi lima minggu di 102,75.

Analis mengatakan beberapa faktor bisa berada di balik penguatan dolar baru-baru ini, termasuk kekhawatiran tentang inflasi AS dan pembelian safe-haven yang didorong oleh kekhawatiran menghadapi plafon utang dan pertumbuhan ekonomi global.

Alvin Tan, kepala strategi mata uang Asia di RBC Capital Markets, mengatakan kenaikan imbal hasil obligasi AS selama dua hari terakhir telah mendukung mata uang tersebut.

Imbal hasil AS naik pada hari Jumat dan Senin setelah survei University of Michigan tentang ekspektasi inflasi jangka panjang konsumen melonjak ke level tertinggi sejak 2011.

Hal ini membuat potensi kenaikan suku bunga Fed bulan depan kembali berlaku, dengan para pedagang menempatkan peluang tersebut pada 17%.

Euro naik 0,2% terhadap dolar pada $1,0875, rebound setelah jatuh 1,54% pada minggu sebelumnya.

Dolar naik 0,3% terhadap yen di 136,14, sementara pound Inggris naik 0,5% di $1,2513, rebound setelah penurunan 1,45% minggu lalu.

Di tempat lain, dolar bertahan naik 0,5% pada 19,67 lira Turki. Ini sebelumnya melonjak menjadi 19,7 untuk pertama kalinya sejak 10 Maret, ketika mencapai rekor tertinggi 19,8 pada hari perdagangan yang berombak.

Dolar turun 0,5% menjadi 33,81 baht di perdagangan darat Thailand. Partai oposisi Thailand mencetak kemenangan pemilu yang menakjubkan pada hari Minggu.

================================================== == ======

Harga penawaran koin pada 10:49 (1449 GMT)

READ  Dengan luas 40.000 kaki persegi dan 86 kamar, ini adalah rumah terbesar di Tennessee. Tapi pembongkaran dimulai pada hari Senin

Diedit oleh Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.