Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia belum siap menjadi hub kabel bawah laut Asia

Indonesia belum siap menjadi hub kabel bawah laut Asia

Kabel bawah laut — untaian kaca tipis yang dilindungi plastik dan pelindung kawat baja setebal selang taman — merupakan jalan raya super informasi dunia. 99 persen Lalu lintas internet termasuk kabel diplomatik, perintah militer, jaringan pesan keuangan SWIFT, dan banyak lagi $10 triliun Dalam transaksi global sehari-hari. Namun, Menurut para pejabat ASSebagian dari jalan raya super bawah air ini berisiko disusupi oleh intelijen Tiongkok: Beijing dapat mengakses data sensitif dan menyadap komputer yang melewati kabel buatan Tiongkok. Lacak kapal selam.

Sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk “mengurangi risiko” terhadap Tiongkok, AS sedang menggambar ulang peta kabel bawah lautnya di sepanjang garis patahan geopolitik di Asia-Pasifik. Hingga saat ini, banyak kabelnya yang terhubung ke Hong Kong dan melintasi Laut Cina Selatan. Kini, para pengambil kebijakan dan perusahaan-perusahaan AS mengalihkan kabel melalui Laut Jawa yang berlokasi strategis sebagai alternatif terhadap Indonesia yang tidak selaras dan demokratis serta wilayah-wilayah yang dikuasai Tiongkok.

Pada tahun 2021, Meta dan Google Dia berjanji Hal ini secara efektif melibatkan “buddy-shoring” sistem kabel sekutu dan mitra AS dengan menempatkan proyek-proyek di dalam wilayah mereka untuk melanjutkan “diversifikasi titik koneksi di Asia.” Beberapa kabel Amerika sudah beroperasi Jepang Dan SingapuraNamun perluasan lebih lanjut sedang dilakukan dengan tiga kabel baru proyek Di Indonesia. Empat Di antara 10 sistem serat optik kapal selam trans-Pasifik dan intra-Asia yang direncanakan selesai pada tahun 2025 akan memiliki titik pendaratan di kepulauan ini, dan investasi tersebut dapat menguntungkan: Indonesia juga akan ditambahkan. $59 miliar Hanya melalui kabel meta-investasi ke PDB antara tahun 2023 dan 2025.

berada di Washington Direkomendasikan Titik diversifikasi lainnya berada di negara sekutu dekat AS seperti Filipina, Thailand, dan Vietnam. Namun di luar geopolitik, kombinasi peluang dan kemudahan yang dimiliki Indonesia menjadikannya lokasi yang sangat menarik untuk kabel bawah laut. Meskipun merupakan negara terpadat keempat di dunia, negara ini memiliki satu negara Populasi offline yang besar Dan menjadi primadona dalam transformasi digital—nilai ekonomi digitalnya diperkirakan akan tercapai $130 miliar Pada tahun 2025. Menghadapi meningkatnya permintaan akan kecepatan broadband yang lebih tinggi, Jakarta Prioritas diberikan Infrastruktur internet berkecepatan tinggi Perkembangan dan perluasan kabel bawah laut. Washington sudah berinvestasi dalam keberhasilan upaya ini: Pada bulan Juli, Badan Perdagangan dan Pembangunan AS asalkan Hibah kepada perusahaan Indonesia untuk mendukung studi kelayakan sistem kabel baru untuk melayani daerah terpencil dan kurang terlayani di nusantara.

Meskipun Indonesia tampaknya siap menjadi pusat kabel bawah laut berikutnya di Asia, namun hal ini mungkin tidak terjadi. Tanpa reformasi, ada dua hambatan besar yang menghalangi keberhasilannya: geografi dan lingkungan peraturannya. Ketika pemerintah AS dan perusahaan multinasional seperti Meta dan Google semakin banyak menyalurkan kabel melalui Indonesia, konsekuensi dari kurangnya reformasi bisa berdampak luas: investasi bernilai miliaran dolar—belum lagi komunikasi trans-Pasifik yang aman—dipertaruhkan.

READ  Nanas segar Indonesia diizinkan untuk diekspor ke China

Mengutip Napoleon, mengetahui geografi suatu negara mungkin berarti mengetahui kabel bawah lautnya. Memancing, berlabuh, dan gempa bumi bawah air Alasan terbesar Kesalahan kabel. Indonesia merupakan negara tujuan wisata dengan risiko tertinggi untuk ketiga negara tersebut, dengan peringkat tertinggi Tingkat kesalahan Secara global, tertinggal dari Inggris, Taiwan, dan Tiongkok. Indonesia adalah salah satu pusat penangkapan ikan paling aktif di dunia, dengan armada penangkapan ikan yang melimpah 719.000 Negara ini mempunyai seperlima jumlah kapal di dunia – nomor dua setelah Tiongkok. Wilayah ini berbatasan dengan salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia, Selat Malaka, yang dikunjungi lebih dari 100.000 kapal setiap tahunnya. Ketika kapal-kapal ini menarik jaring ikan melewati kabel atau menjatuhkan jangkar langsung ke kabel tersebut, kabel tersebut putus. Hal serupa juga terjadi pada gempa bumi, yang dapat memicu arus pusaran air yang cepat sehingga merusak tanah longsor dan garis-garis bawah laut. Sayangnya karena kabelnya, kepulauan ini memiliki gunung berapi yang tidak seperti negara mana pun di dunia.

Lebih dari 100 kabel bawah laut untuk istirahat Setiap tahun di seluruh dunia, biaya perbaikan rata-rata sangat tinggi $1 juta dan $3 juta untuk suatu kesalahan. Namun konsekuensi terbesar dari kesalahan ini seringkali bergantung pada ketersediaan tautan yang berlebihan. Beberapa kabel melayani suatu area dan jika ada yang putus, area tersebut dapat mengalihkan lalu lintas Internet ke rute lain dalam hitungan milidetik. Bagi masyarakat pedesaan yang tidak memiliki redundansi seperti itu, kerusakan yang ditimbulkan bisa lebih parah, karena hilangnya bandwidth akibat kabel yang putus kadang-kadang hanya dapat dipulihkan dengan memperbaiki kabel tersebut. Sebanyak 14.000 penduduk pulau terluar menderita setelah dua kapal Tiongkok merusak dua kabel yang menghubungkan Taiwan ke Matsu. 50 hari Tanpa internet.

Kurangnya penegakan peraturan terhadap pembajakan juga melemahkan ekosistem kabel di Indonesia. Penjahat sering kali mencoba menjual kembali komponen kabel yang dicuri ke pedagang besi tua untuk mendapatkan keuntungan. Misalnya saja pada tahun 2018, 12 ton Suku cadang dicuri di dekat Kepulauan Riau, namun pencurian tersebut tidak diketahui atau pelakunya ditangkap hingga penyedia layanan serat optik lokal menerima keluhan dari warga tentang lambatnya kecepatan broadband.

READ  'Prajurit energi' bawa listrik ke desa-desa terpencil di Indonesia

Tata kelola kabel yang rumit di Jakarta menambah tantangan ini, sehingga semakin sulit untuk memperbaiki kabel jika dicuri atau rusak. Investor, pemasok, dan pemilik kabel asing harus memenuhi persyaratan ketat untuk beroperasi di perairan Indonesia, dan proses perizinannya bisa memakan waktu lama. Berdasarkan kebijakan cabotage yang dikehendaki pemerintah, perbaikan kabel harus dilakukan oleh kapal berbendera Indonesia yang awak kapalnya berkewarganegaraan Indonesia. Pada tahun 2021, Kementerian Komunikasi dan Informatika dikenakan Setidaknya 5 persen investasi kabel yang melintasi perairan Indonesia harus dimiliki oleh operator telekomunikasi lokal yang memiliki pengalaman minimal lima tahun.

Undang-undang ini membantu meningkatkan armada kapal kabel dalam negeri, namun menunda perbaikan karena terbatasnya jumlah kapal perbaikan di Indonesia. Pada tahun 2022, dibutuhkan Dua bulan Sebagian Sistem Kabel Sulawesi-Maluku-Papua (SMPCS) rusak saat kapal perbaikan mulai melakukan perbaikan. Kapal yang sama harus melakukan perbaikan terlebih dahulu pada jalur kabel lain, menuju titik pengisian bahan bakar di Pulau Batam dan kemudian berlayar hampir 3.000 mil laut ke Merak untuk mencapai SMPCS. Melebihi waktu perbaikan standar di Indonesia 30 hari, salah satu yang paling lambat di dunia. Negara kepulauan tertinggal dibandingkan negara-negara lain di kawasan: waktu untuk melakukan perbaikan Rata-rata 27 hari di Malaysia, 20 hari di Filipina, 19 hari di Singapura, 12 hari di Vietnam.

Agar kebijakan cabotage yang ketat dapat berhasil, maka harus ada sumber daya dan keahlian yang memadai. Namun hal tersebut tidak selalu terjadi di Indonesia. Pada tahun 2008, ketika Jakarta pertama kali menetapkan bahwa hanya kapal berbendera Indonesia dan berawak yang dapat memperbaiki kabelnya, pada saat itu belum ada kapal seperti itu. Empat Diketahui terdapat kapal-kapal berbendera Indonesia yang beroperasi saat ini, namun hal tersebut belum cukup untuk melayani 217 bagian kabel bawah laut Di perairan Indonesia.

Baru-baru ini, Jakarta telah mengakui perlunya reformasi. Pada tahun 2021, mereka memulai restrukturisasi kabel bawah laut selama beberapa tahun agar dapat saling terhubung di dalam perairannya guna mengembangkan jaringan lebih lanjut.tertib.” Tahun berikutnya, Jakarta mengambil tindakan petugas Kolaborasi interaktif dalam aplikasi lisensi kabel. Ada juga Liberalisasi Rezim investasi telekomunikasi akan memungkinkan peningkatan kepemilikan asing atas kapal selam yang mendarat di Indonesia. Namun, apakah pemerintah benar-benar menerima investasi asing dalam hal ini masih menjadi pertanyaan terbuka. Dulu, Indonesia sering melakukan hal tersebut Nasionalisme ekonomiMelindungi perusahaan dalam negeri dari persaingan asing – di industri-industri penting; Kabel bawah laut, “Objek penting nasional”tidak akan ada bedanya.

READ  ADM mengakuisisi produsen Trouw Nutrition Premix di Indonesia

Seiring dengan semakin pentingnya peran Indonesia dalam jaringan kabel bawah laut global, banyak hal yang harus dilakukan untuk melindungi sistem serat optik di perairannya. Meskipun negara ini tidak dapat mengubah geografinya dan tidak menerima keterlibatan asing yang signifikan dalam telegramnya, negara ini dapat melakukan reformasi lainnya.

Pertama, pemerintah harus menunjuk badan pengatur yang mengawasi seluruh kegiatan terkait kabel bawah laut. Hal ini akan mendorong terbentuknya struktur pemerintahan yang terpadu dan terintegrasi secara nasional, menggantikan sistem fragmentasi kekuasaan yang ada saat ini di antara beberapa lembaga, termasuk Kementerian Kelautan dan Perikanan, Badan Keselamatan Maritim, Kementerian Perhubungan dan Kementerian Pertahanan. Sejumlah negara dengan rezim tata kelola kabel yang maju telah melakukan hal ini, seperti State Oceanic Administration di Tiongkok, Infocomm Media Development Authority di Singapura, dan Oceanic Management Organization di Inggris.

Kedua, Jakarta harus mengembangkan sistem pemantauan terpusat untuk meningkatkan pertukaran informasi mengenai ancaman kabel di antara otoritas penegak hukum terkait seperti TNI Angkatan Laut, Kepolisian, dan Badan Keamanan Laut. Meskipun upaya hukum di Indonesia untuk mengatasi gangguan kabel sudah relatif maju dan dapat mencegah orang-orang yang berpotensi melakukan pengacau dan pencuri, contoh penegakan hukum yang efektif masih sulit didapat. Perubahan ini akan meningkatkan implementasi Peraturan yang Ada Pada kabel yang dicuri dan rusak.

Ketiga, Indonesia harus menciptakan layanan terpadu untuk perizinan pemasangan kabel dan permohonan perbaikan untuk mengurangi hambatan peraturan bagi pemilik kapal kabel yang beroperasi di perairannya. Itu setuju pedoman Dikeluarkan oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada tahun 2019, resolusi tersebut mendesak negara-negara anggota untuk memperbaiki kapal dan mengeluarkan izin dalam waktu tujuh hingga 10 hari kerja. Rencana Induk Digital ASEAN 2025 Panggilan Menetapkan praktik peraturan terbaik dan menstandardisasi hak akses untuk kabel bawah laut di seluruh Asia Tenggara akan mengurangi penundaan izin dan biaya perbaikan. Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di ASEAN dan pemimpin de facto, Jakarta harus bertindak untuk mengimplementasikan rekomendasi-rekomendasi ini dan memajukan negosiasi lebih lanjut di antara anggota untuk menciptakan kerangka regional tersebut. Indonesia mungkin akan mengangkat topik ini ketika menjadi tuan rumah KTT ASEAN pada bulan September.

AS telah memutuskan untuk mengamankan kabel-kabelnya ke kepulauan tersebut. Sekarang giliran Jakarta – untuk melakukan reformasi peraturan atau menyerahkan nasib infrastruktur penting mereka kepada kondisi geografis.