Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembeli berurusan dengan hutang liburan

Pembeli berurusan dengan hutang liburan

Namun kini setelah bulan Januari tiba dan pembayaran lainnya telah dimulai, Andersen tidak yakin bagaimana dia akan membayarnya. Dia mendapati dirinya terkubur di bawah tumpukan pembayaran kecil, bertanya-tanya bagaimana dia akan menutupi tagihannya.

“Saya benar-benar menjual pakaian,” kata Andersen kepada CNBC tentang $1.700 yang dia hasilkan dari Beli Sekarang. “Jika saya harus menjual sepasang sepatu untuk melakukan pembayaran, saya akan melakukannya.” “Saya jelas khawatir [the payments]. “Ini benar-benar mengkhawatirkan dan saya pasti harus menemukan cara untuk mendapatkan uang itu.”

Andersen adalah salah satu dari banyak orang Amerika yang beralih membeli sekarang, membayar nanti untuk membiayai belanja liburan mereka tahun lalu guna menghindari utang kartu kredit, namun kini mengalami kesulitan membayar tagihan tersebut.

Di era di mana inflasi yang terus-menerus dan tingkat suku bunga yang mencapai rekor tinggi mempengaruhi keputusan keuangan banyak pembeli, layanan ini telah membantu mendorong lonjakan belanja online secara keseluruhan yang mencapai $222 miliar dari tanggal 1 November hingga akhir Desember. Musim ini, penggunaan beli sekarang, bayar nanti mencapai titik tertinggi sepanjang masa, meningkat secara mengejutkan sebesar 14% dari tahun sebelumnya dan menyumbang $16,6 miliar dalam belanja online.

Adobe mengatakan pada Cyber ​​​​Monday saja, penggunaan beli sekarang dan bayar nanti meningkat hampir 43%.

“Penjualan, terutama penjualan online, kemungkinan besar terkena dampak dari penggunaan beli sekarang, bayar nanti,” kata Ted Rossman, analis senior di Bankrate. “Banyak orang tertarik pada metode pembiayaan ini sebagai alternatif dari kartu kredit yang tingkat suku bunga rata-ratanya mencapai rekor tertinggi sebesar 20,74%. Saya mengingatkan bahwa Anda masih bisa mendapat masalah jika membeli sekarang dan membayar nanti. … Ini masih bisa mendorong Anda mengeluarkan uang berlebihan dan menipu diri sendiri.”

Meningkatnya penggunaan opsi beli sekarang, bayar nanti terjadi karena utang kartu kredit telah mencapai rekor tertinggi dan tingkat tunggakan meningkat hampir dua kali lipat selama dua tahun terakhir. Meskipun tunggakan berada pada titik terendah dalam sejarah selama pandemi COVID-19, jumlah orang yang tidak membayar tagihan kartu kreditnya selama lebih dari 30 hari Baru-baru ini, angka tersebut telah mencapai tingkat sebelum pandemimenurut Federal Reserve.

Sulit untuk mengatakan apakah beli sekarang, bayar nanti cocok dengan gambaran utang negara secara keseluruhan. Penyedia layanan yang menawarkan layanan ini biasanya tidak mengungkapkan seberapa sering tagihan tersebut tidak dibayar, dan utangnya tidak dilaporkan ke biro kredit. Klarna, PayPal dan Afirm menolak membagikan tingkat tunggakan mereka kepada CNBC.

READ  Rumah Sakit Terbaik di Dunia 2022 - 250 Rumah Sakit Terbaik

Sifat beli sekarang, layanan bayar nanti yang berjangka pendek dan berkecepatan tinggi membuat metrik kredit tradisional menjadi kurang penting, kata Affirm. Perusahaan menghapuskan pinjaman yang belum dibayar tersebut dalam waktu 120 hari, itulah sebabnya perusahaan tidak mengungkapkan tingkat tunggakannya. Perusahaan mengungkapkan metrik kredit lainnya untuk pinjaman jangka panjangnya.

Klarna dan Affirm sebelumnya mengatakan kepada CNBC bahwa strategi penjaminan mereka memastikan bahwa hanya orang yang dapat membayar kembali pinjaman jangka pendek yang memiliki akses ke layanan tersebut karena model bisnis mereka tidak akan berfungsi jika orang berulang kali melewatkan pembayaran. Meskipun Klarna mengenakan biaya keterlambatan hingga 25% dari harga pembelian, menurut peninjauan syarat dan ketentuannya, Affirm tidak.

Klarna mengatakan tingkat gagal bayar global untuk keseluruhan bisnisnya termasuk beli sekarang, bayar nanti kurang dari 1%. Di Amerika Serikat, 35% konsumen membayar perusahaan lebih awal.

Ketidakpastian seputar layanan baru ini telah menciptakan fenomena utang hantu yang membuat para ekonom, regulator, dan bahkan konsumen khawatir akan dampaknya terhadap perekonomian.

Andersen bercanda. “Ini adalah mitos yang dijual oleh Klarna dan PayPal kepada Anda, yaitu Anda dapat memiliki gaya hidup ini, Anda dapat memiliki hal-hal ini, tetapi kenyataannya Anda tidak bisa.”

Alina Fingal, pelatih keuangan yang berbasis di New Orleans dan pendiri The Organized Money, biasanya menerima lima atau enam email pada awal Januari dari orang-orang yang mengeluarkan uang terlalu banyak selama liburan dan membutuhkan bantuan untuk mengelola keuangan mereka.

Tahun ini, jumlahnya mendekati 20 atau 25.

“Kebanyakan orang telah menggunakan semua uang tunai mereka, kemudian mereka kehabisan uang, kemudian mereka menaruhnya pada kartu kredit, dan kemudian jika kartu kredit mereka sudah maksimal, mereka akan beralih ke layanan lain seperti beli sekarang, bayar nanti,” kata Fingal. CNBC.

Fingal mengatakan dia berbicara dengan seorang pelanggan yang memiliki dua kartu kredit yang sudah habis masa berlakunya dan menggunakan dua kartu beli sekarang, bayar nanti, sehingga dia kesulitan melakukan pembayaran.

READ  Dow naik lebih dari 700 poin pada hari Jumat karena Wall Street mengakhiri minggu terbaiknya sejak Juni

“Karena dia tidak mampu membayarnya, pembayaran minimum ini membuat dia harus berjuang keras untuk menutupi biaya makanan dan tagihan rutinnya pada bulan tersebut,” kata Fingal. “Jadi hal ini menciptakan siklus yang semakin sulit untuk dihentikan.”

Meskipun tidak jelas seberapa sering beli sekarang bayar nanti tagihan tidak terbayar, orang yang menggunakannya memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk gagal bayar pada produk kredit lain, seperti pinjaman mobil, pinjaman pribadi, atau hipotek, menurut sebuah studi tahun 2023 dari Consumer Financial Biro Perlindungan. Orang yang menggunakan layanan ini juga cenderung memiliki saldo lebih tinggi pada produk kredit lain dan nilai kredit lebih rendah, menurut CFPB.

Semakin banyak pembeli yang menggunakan produk ini, konsumen menjadi bingung bagaimana perasaan mereka terhadap produk tersebut. Pada minggu-minggu setelah Natal, beberapa di platform media sosial

Yang lain menyebutnya “berbahaya” dan bersumpah untuk berhenti menggunakannya sebagai resolusi Tahun Baru. Setidaknya satu pembeli mengatakan dia harus menggunakan uang sewa untuk membayar tagihan untuk membeli sekarang, dan membayar tagihannya nanti.

“Beli sekarang, bayar nanti itu brutal. Memang benar. Tapi Anda harus menjadi monster yang lebih besar.” Hensley Resiere, pengguna setia Klarna, mengatakan sebagai tanggapan atas kesulitan yang dialami beberapa pembeli dengan layanan ini.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC, spesialis pengungsi berusia 34 tahun dari Jersey City, New Jersey, mengatakan: Dia mengatakan Klarna membantunya memberikan Natal yang “luar biasa” untuk keluarganya. Namun ketika dia pertama kali mulai menggunakan opsi beli sekarang, bayar nanti selama pandemi COVID-19, dia kesulitan melacak pembayaran dan mendapati dirinya menarik ratusan dolar secara berlebihan dan terbebani oleh biaya.

“Ketika saya menyadari bahwa saya masih bisa mendapatkan apa yang saya inginkan, seperti barang-barang desainer, dan tidak harus langsung membayar seluruh harga pembelian, saya kehilangan akal. … Rasanya seperti anak kecil di toko permen,” kenang Rezier. “Misalnya Klarna memberi saya $1.000. Dan dalam pikiran saya, saya berkata, 'Ya Tuhan, ini uang gratis.' Jadi saya menghabiskan uang seribunya, dan saya lupa bahwa saya punya uang sewa, kwitansi mobil, asuransi mobil, semua tagihan, belanjaan, semuanya.”

READ  Rumah besar di Florida adalah rumah termahal untuk dijual di Amerika Serikat, dengan harga $295 juta

Resiere berada dalam siklus di mana dia harus menunggu uang untuk menutupi biaya cerukannya. Saat ini, dia memiliki sistem untuk mengelola pembayaran sehingga tidak mengganggu tagihan lainnya.

“Meskipun saya sedang berkarir sekarang dan tentu saja saya menghasilkan lebih banyak uang, saya pastinya mendukung cara apa pun agar saya dapat membagi pembayaran saya dan tidak perlu khawatir tentang tagihan,” kata Rizieri. “Ini membagi pembayarannya jadi saya tidak terlalu merasakannya. Ya, saya membayar dengan jumlah yang sama tetapi kenyataan bahwa pembayarannya tersebar, tidak terlalu merugikan.”

Pranica Pride, ibu dari tiga anak yang tinggal di Birmingham, Alabama, dan bekerja di pendidikan tinggi, mengatakan kepada CNBC bahwa dia menggunakan layanan beli sekarang, bayar nanti dari Afterpay dan Block pada Natal ini untuk membeli pembuat es, PlayStation 5, dan tiket Drake konser. . Mereka menggunakan berbagai penyedia, tergantung pada apa yang ditawarkan pengecer. Pride mengatakan layanan ini berguna pada Natal ini karena dia menunggu hingga menit terakhir untuk mulai berbelanja dan enggan membayar seluruh biaya pembelian sekaligus.

“Saya pernah menggunakannya di masa lalu, dan tidak seberat saat ini,” katanya, sambil menambahkan bahwa dia menghasilkan sekitar $1.300 dari beli sekarang, lunasi utangnya nanti selama liburan. “Saya baru benar-benar merasakan semangat liburan pada minggu Natal. Jadi, agak lucu pada akhirnya ketika saya melakukan semua pembelian, saya berpikir, 'Oh, saya akan menyesalinya dalam dua minggu.' ”

Pride mengatakan dia tidak pernah memiliki masalah dalam membayar pembeliannya sekarang dan pembayaran selanjutnya, dan biasanya menggunakan layanan ini sekitar hari gajian, jadi dia tahu dia akan memiliki uang pada saat pembayaran berikutnya tiba. Dia menghargai fleksibilitas yang diberikannya, namun mengakui hal itu dapat mendorong pengeluaran berlebihan atau menghalangi tujuan keuangannya yang lebih besar. Tanpanya, Anda mungkin tidak akan membeli barang-barang pilihan sebanyak yang Anda bisa.

“Setiap tahun saya mengatakan saya tidak ingin memasuki tahun baru,” kata Pride. “Tapi entah kenapa, dia selalu ikut denganku.”

Jangan lewatkan cerita ini dari CNBC PRO: