Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjualan rumah turun di bulan November

Penjualan rumah yang ada turun 7,7% pada November dibandingkan dengan Oktober, menurut National Association of Realtors.

Kecepatan yang disesuaikan secara musiman adalah 4,09 juta unit. Ini lebih lemah dari perkiraan analis perumahan 4,17 juta unit, dan merupakan penurunan yang jauh lebih dalam daripada penurunan bulanan biasanya.

Penjualan turun 35,4% dari tahun ke tahun, menandai penurunan kesepuluh bulan berturut-turut. Ini adalah laju terlemah sejak November 2010, kecuali Mei 2020, ketika penjualan turun tajam, meski sebentar, selama hari-hari awal pandemi Covid. Pada November 2010, negara itu terperosok dalam resesi besar serta krisis penyitaan.

Tuduhan didasarkan pada penutupan, sehingga kontrak kemungkinan akan ditandatangani pada bulan September dan Oktober, ketika tingkat hipotek terakhir memuncak sebelum turun sedikit bulan lalu. Harga sekarang sekitar satu poin persentase lebih rendah daripada pada akhir Oktober, tetapi masih sedikit lebih dari dua kali lipat harga pada awal tahun ini.

“Pada dasarnya, pasar real estat perumahan membeku di bulan November, serupa dengan aktivitas penjualan yang terlihat selama penutupan ekonomi akibat Covid-19 pada tahun 2020,” kata Lawrence Yoon, kepala ekonom di NAR. “Faktor utamanya adalah kenaikan suku bunga hipotek yang cepat, yang telah merusak keterjangkauan perumahan dan mengurangi insentif bagi pemilik rumah untuk mendaftarkan rumah mereka. Selain itu, stok perumahan yang tersedia tetap mendekati posisi terendah dalam sejarah.”

Baca lebih lajut: Permintaan pembiayaan kembali hipotek naik 6% minggu lalu

Pada akhir November, ada 1,14 juta rumah untuk dijual, yang merupakan kenaikan 2,7% dari November tahun lalu, namun pada tingkat penjualan saat ini, ini adalah penawaran terendah dalam 3,3 bulan.

Kekurangan pasokan Itu mempertahankan harga lebih tinggi dari tahun lalu, naik 3,5% ke harga jual rata-rata $ 370.700, tetapi keuntungan tahun ini menyusut dengan cepat, jauh dari keuntungan dua digit yang terlihat awal tahun ini. Itu masih merupakan harga tertinggi yang pernah dicatat Realtors pada bulan November, dan pada 129 bulan berturut-turut, ini merupakan kenaikan harga terpanjang dari tahun ke tahun sejak agen penjual mulai melacaknya pada tahun 1968. Sekitar 23% rumah terjual Di atas adalah daftar harga karena kurangnya pasokan.

READ  Apa yang Dimiliki Warner Bros. Discovery? Dalam saluran dan merek agregat

“Kami telah melihat harga rumah turun dari puncak musim panas mereka selama lima bulan terakhir. Pada saat yang sama, kami juga melihat pertumbuhan sewa melambat selama 10 bulan berturut-turut,” tulis Georges Ratiu, kepala ekonom di Realtor.com, dalam sebuah penyataan. “Namun, biaya real estat tetap menjadi tantangan bagi banyak keluarga yang mencari tempat tinggal, terutama karena inflasi yang tinggi dan suku bunga yang terus-menerus tinggi telah mengikis daya beli.”

Penjualan turun di semua wilayah tetapi paling banyak turun di wilayah Barat, di mana harga-harga berada pada level tertinggi, turun hampir 46% dari tahun lalu.

Rumah bertahan di pasar lebih lama di bulan November, rata-rata 24 hari, naik dari 21 hari di bulan Oktober dan 18 hari di bulan November 2021. Meskipun terjadi perlambatan pasar, 61% rumah memasuki kontrak dalam waktu kurang dari sebulan.

Dengan harga yang masih naik dan tingkat hipotek mencapai puncak siklus, pembeli pertama kali tetap berada di sela-sela. Mereka bertanggung jawab atas 28% penjualan di bulan November, yang tidak berubah dari bulan Oktober, dan naik sedikit dari 26% di bulan November 2021. Secara historis, pembeli pertama menguasai sekitar 40% pasar. Survei terpisah dari broker menempatkan saham tahunan sebesar 26%, terendah sejak mereka mulai melacak.

Penjualan turun di semua kategori harga, tetapi mengalami penurunan terbesar di segmen mewah senilai lebih dari $1 juta, turun 41% dari tahun ke tahun. Sektor ini memperoleh keuntungan terbesar di tahun-tahun awal pandemi.

Tingkat hipotek telah mundur dari tertinggi baru-baru ini, tetapi masih harus dilihat apakah mereka akan cukup untuk mengimbangi tingkat yang lebih tinggi.

READ  Warren Buffett menjelaskan sumbangan amalnya sebesar $750 juta pada Malam Thanksgiving

“Pasar mungkin mencair karena tingkat hipotek telah menurun selama lima minggu berturut-turut,” tambah Yoon. “Rata-rata pembayaran hipotek bulanan sekarang hampir $200 lebih rendah daripada beberapa minggu yang lalu ketika suku bunga memuncak untuk tahun ini.”