Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“Pembebasan bersyarat” imigrasi adalah alat yang sering digunakan oleh presiden AS.  Ia menghadapi ujian besar pada pemilu 2024

“Pembebasan bersyarat” imigrasi adalah alat yang sering digunakan oleh presiden AS. Ia menghadapi ujian besar pada pemilu 2024

Joe Biden Dia mendapatkan lebih banyak manfaat darinya Imigrasi Dia menerima lebih banyak “pembebasan bersyarat” dibandingkan presiden AS mana pun karena mengabaikan Kongres yang tidak kooperatif, namun dia bukan yang pertama.

Otoritas kepresidenan telah menjadi landasan strategi Biden untuk membimbing para migran melalui jalur hukum yang baru dan diperluas serta mencegah penyeberangan ilegal, sebuah perbedaan radikal dari pesaingnya. Donald Trump.

Biden memberikan setidaknya 1 juta kunjungan sementara, yang umumnya mencakup kelayakan kerja. Trump mengatakan selama kampanyenya untuk kembali ke Gedung Putih bahwa ia akan mengakhiri “pelanggaran pembebasan bersyarat yang terang-terangan”.

Pembebasan bersyarat, yang dibuat berdasarkan undang-undang tahun 1952, memungkinkan presiden untuk menerima orang “hanya berdasarkan kasus per kasus karena alasan kemanusiaan yang mendesak atau untuk mencapai manfaat publik yang signifikan.” Hal ini telah diminta sebanyak 126 kali oleh setiap presiden sejak saat itu kecuali Trump, menurut David Burr dari Cato Institute yang pro-imigrasi.

Associated Press berbicara dengan para imigran yang tiba selama empat gelombang besar pembebasan bersyarat selama 72 tahun terakhir.

___

Hongaria, 1956

Edith Lauer adalah seorang pelajar berusia 14 tahun ketika dia meninggalkan Budapest bersama orang tuanya dan kakak perempuannya Nora pada bulan November 1956. Orangtuanya merasa tidak aman setelah tank-tank Soviet menyerbu, menghancurkan pemberontakan yang berumur pendek melawan pemerintah yang dikuasai Moskow. Banyak yang melarikan diri, termasuk sekitar 32.000 orang yang dibebaskan bersyarat di AS.

“Mereka tahu bahwa jika mereka menunggu, mereka akan ditangkap, (mungkin) diadili di pengadilan komunis…atau dieksekusi,” kenang Lauer, 81 tahun, dari rumahnya di Cleveland.

Keempatnya pergi ke pangkalan militer di Munich, di mana mereka tinggal selama berminggu-minggu sampai sepupu ibunya mensponsori mereka dan menawari mereka rumahnya di Silver Spring, Maryland.

Edith Lauer tiba dengan pesawat militer di Camp Kilmer, New Jersey, bekas kamp tentara yang diubah menjadi perumahan bagi pengungsi Hongaria.

“Ya Tuhan, ini adalah kebebasan dan demokrasi, ini adalah dunia yang benar-benar berbeda,” kenangnya sambil berpikir. “Saya segera menyadarinya, dan semua orang sangat ramah dan menyenangkan.”

Ayahnya, seorang pengacara dan satu-satunya yang bisa berbahasa Inggris di keluarganya, menjadi pustakawan di Perpustakaan Kongres. Ibunya memulai pekerjaannya sebagai pencuci piring dan kemudian pindah bekerja di laboratorium yang memproduksi serum dari monyet.

READ  Camilla memberi hormat kepada Ratu di siaran TV | Camilla (Ratu Ratu)

Pada tahun 1963, Lauer menikah dengan seorang mahasiswa Amerika yang ia temui di Universitas Maryland yang kemudian menjadi CEO perusahaan tersebut. Dia lulus dari Texas A&M University dan menjadi guru. Dia memiliki dua putri dan dua cucu, dan mendirikan organisasi nirlaba untuk meningkatkan pemahaman terhadap masyarakatnya.

___

Vietnam, 1975

Era Perang Vietnam menghasilkan eksodus massal dari Asia Tenggara yang menyebabkan sekitar 340.000 orang dibebaskan bersyarat.

Kim Trang Dang adalah seorang mahasiswa hukum berusia 25 tahun yang bekerja sebagai guru ketika dia meninggalkan Saigon bersama suaminya, dua saudara laki-lakinya, dan lima anggota keluarga lainnya. Ayah dan dua saudara perempuannya telah pergi beberapa hari sebelumnya. Saat itu bulan April 1975, tepat sebelum ibu kota Vietnam Selatan jatuh ke tangan pasukan komunis Vietnam Utara.

Mereka berkendara setengah jam di tengah malam ke pelabuhan sungai tempat perahu sudah menunggu mereka. Ada bom dan kebakaran di jalanan, namun mereka diberitahu bahwa kapal militer Amerika akan menjemput mereka di laut.

Mereka pergi ke Subic Bay, Filipina, lalu Guam, sebelum dipindahkan ke kamp di Fort Chaffee, sebuah instalasi militer di Arkansas barat, di mana mereka tinggal selama sekitar satu bulan menunggu sponsor yang dapat membawa mereka untuk tinggal di Amerika Serikat.

Penggembala menawari mereka rumahnya di Tampa, Florida. Kim Trang mendapat pekerjaan di pabrik udang, di mana dia menghabiskan delapan jam sehari menguliti udang, dan mengambil pelajaran bahasa Inggris di malam hari. Dia pindah ke San Diego pada tahun 1980-an dan mendapat pekerjaan sebagai pekerja sosial di sebuah organisasi Katolik, di mana dia pensiun 23 tahun kemudian.

Kim Trang, 73, memiliki tiga anak yang lahir di Amerika Serikat dan lima cucu.

“Saya senang karena saya mempunyai kebebasan di sini, dan saya tidak hidup di bawah komunisme,” katanya. Dia menambahkan: “Ketika saya bertemu mereka, orang-orang Amerika sangat baik… Mereka membuka tangan mereka kepada kami. “Jika mereka tidak membuka tangan, kami tidak tahu harus ke mana.”

Dia memiliki bisnis sendiri yang merawat orang tua. Dia sekarang menjadi sukarelawan sebagai presiden sebuah organisasi layanan Vietnam. Dia menjadi warga negara Amerika pada tahun 1980.

READ  Prancis: Lebih dari satu juta protes menentang kenaikan usia pensiun

___

Kuba, 1980

Mabel Junco, yang tiba di Key West, Florida dengan kapal nelayan yang disewa oleh pamannya, adalah salah satu dari sekitar 125.000 warga Kuba yang diberikan pembebasan bersyarat pada tahun 1980. Mereka diproses di kamp pengungsi di Florida Selatan.

Keluarga Junco menolak pemerintah Kuba, dan pada bulan April 1980 pemimpin Fidel Castro tiba-tiba mengumumkan bahwa siapa pun yang ingin meninggalkan pulau itu dari kota pesisir Mariel.

Mabel, yang saat itu berusia 11 tahun, bergantung pada pamannya, yang telah tinggal di Miami selama sekitar 10 tahun. Dia menyewa perahu nelayan untuknya, orang tuanya, dan kakak perempuannya, yang berusia 16 tahun. Mereka meninggalkan rumah mereka di Havana menuju kota pesisir Mariel dan menemukan perahu itu dalam kondisi buruk dan penuh orang.

Mabel, ibunya, dan saudara perempuannya menaiki perahu lain yang membawa perempuan dan anak-anak. Ayah dan pamannya tetap berada di perahu yang rusak, yang sedang ditarik oleh perahu lain, sampai mereka diselamatkan oleh kapal Penjaga Pantai AS. Setelah berlayar semalaman, mereka berkumpul kembali di Key West sebagai bagian dari apa yang dikenal sebagai Mariel Boat Lift.

Setelah sekitar tiga bulan di rumah pamannya, keluarga tersebut pindah ke apartemen sewaan dengan satu kamar tidur. Orang tuanya memiliki izin kerja dan akan berangkat pagi-pagi dan kembali pada malam hari. Kedua gadis itu berjalan ke dan dari sekolah sendirian, memasak dan melakukan pekerjaan rumah tangga.

Sang ibu adalah seorang penjahit di Kuba dan bekerja di sebuah pabrik pakaian di Miami. Sang ayah mengemudikan truk, seperti yang dilakukannya di Kuba, hingga beberapa tahun kemudian ia membuka perusahaan transportasi untuk para lansia. Empat tahun kemudian, keluarga tersebut memiliki rumah sendiri, dengan satu kamar untuk setiap orang.

“Di Kuba, keadaannya sangat sulit, sangat buruk,” kata Junco, yang kini berusia 55 tahun dan seorang guru di Jacksonville, Florida. “Di sini, kehidupan memberi kami banyak peluang, kami berjuang untuk maju… Orang tua saya selalu mengajarkan kami bahwa Anda datang untuk bekerja, dan Anda tidak mendapatkan apa pun secara cuma-cuma dari pemerintah.”

Junko menikah dengan seorang warga Kuba yang meninggalkan pulau itu ketika dia berusia tiga tahun. Mereka memiliki dua anak perempuan, berusia 30 dan 26 tahun.

READ  Putin Menantang Hari Kemenangan Rusia: Pembaruan Langsung

___

Venezuela, 2023

Berriocha Guevara tidak bisa berkata-kata untuk menggambarkan kebahagiaannya tinggal di Amerika Serikat. Setelah berpuluh-puluh tahun dilanda ketakutan sebagai seorang oposisi politik di Venezuela dan berjuang untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok seperti susu dan roti, ahli kimia berusia 53 tahun ini merasa seperti sedang bermimpi.

Guevara dan ayahnya yang berusia 86 tahun datang ke Amerika Serikat di bawah sponsor saudara laki-lakinya yang seorang apoteker, yang pergi setelah Hugo Chavez mengambil alih kekuasaan pada tahun 1999.

“Kami sekarang seperti surga,” kata Guevara, yang tiba pada Juli 2023. “Saya tidak bisa berhenti tersenyum dan membuat rencana serta berterima kasih kepada Tuhan karena tanpa pembebasan bersyarat saya tidak akan bisa mewujudkan impian saya seperti yang saya jalani sekarang.” “.

Lebih dari 7,7 juta warga Venezuela Mereka meninggalkan negara itu Negara ini memasuki keadaan kekacauan ekonomi selama dekade terakhir. Jumlah mereka yang semakin banyak menuju Amerika Serikat, mendorong pemerintahan Biden untuk menawarkan pembebasan bersyarat kepada 30.000 orang setiap bulannya dari Kuba, Haiti, Nikaragua, dan Venezuela.

Texas dan 20 negara bagian lainnya telah menggugat, dengan mengatakan bahwa pemerintah “secara efektif menciptakan program visa baru – tanpa formalitas undang-undang dari Kongres” tetapi tidak menentang pembebasan bersyarat secara luas terhadap warga Afghanistan dan Ukraina. Belum diadili Setelah sidang Agustus.

Di Venezuela, Guevara lulus pada tahun 2003 dengan gelar sarjana kimia dan telah bekerja selama dekade terakhir di sebuah perusahaan minyak swasta asing dengan gaji $200 per bulan. Gaji tersebut relatif baik bagi rakyat Venezuela, namun inflasi sangat tinggi dan makanan langka. Dia khawatir ditangkap karena menjadi penentang pemerintah.

Di Amerika Serikat, empat bulan setelah mengajukan izin kerja, dia mendapat pekerjaan di supermarket. Dia mencari pekerjaan yang akan menggunakan latar belakang kimianya saat tinggal bersama ayahnya di apartemen satu kamar kakaknya di Orlando, Florida.

___

Penulis Associated Press Elliot Spagat di San Diego berkontribusi.