April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setelah 10 tahun mencoba, seorang wanita Palestina melahirkan anak kembar.  Mereka terbunuh oleh serangan Israel

Setelah 10 tahun mencoba, seorang wanita Palestina melahirkan anak kembar. Mereka terbunuh oleh serangan Israel

RAFAH, Jalur Gaza (AP) — Butuh waktu 10 tahun dan tiga putaran fertilisasi in vitro agar Rania Abu Anza bisa hamil, dan hanya beberapa detik kemudian ia kehilangan anak kembarnya yang berusia lima bulan, laki-laki dan perempuan.

Serangan Israel menghantam rumah keluarga besarnya di kota Rafah, Jalur Gaza selatan, Sabtu malam, menewaskan anak-anaknya, suaminya dan 11 kerabat lainnya, dan menyebabkan sembilan orang lainnya hilang di bawah reruntuhan, menurut korban selamat dan pejabat kesehatan setempat.

Dia bangun sekitar jam 10 malam untuk menyusui anak laki-lakinya, Naim, dan kembali tidur dengan dia di satu tangan dan Wisam, si anak perempuan, di tangan lainnya. Suaminya sedang tidur di sebelah mereka.

Ledakan terjadi satu setengah jam kemudian. Rumah itu runtuh.

“Saya berteriak memanggil anak-anak dan suami saya,” katanya pada hari Minggu sambil menangis dan memegang selimut bayi di dadanya. Mereka semua sudah mati. “Ayah mereka mengambil mereka dan meninggalkanku.”

Dia memejamkan mata, menyandarkan kepalanya ke dinding, dan menepuk bungkusan itu dengan sikap menenangkan yang akhirnya bisa dia berikan.

Serangan udara Israel secara rutin membom rumah-rumah keluarga yang penuh sesak sejak awal tahun Perang di GazaBahkan di Rafah, yang dinyatakan Israel sebagai zona aman pada bulan Oktober, namun kini menjadi target serangan darat berikutnya yang menghancurkan.

Serangan sering terjadi tanpa peringatan, biasanya pada tengah malam.

Israel mengatakan pihaknya berusaha menghindari kerugian terhadap warga sipil dan menyalahkan kelompok bersenjata Hamas atas kematian tersebut karena mereka mengerahkan pesawat tempur, terowongan, dan peluncur roket di daerah pemukiman padat penduduk. Namun pihak militer jarang berkomentar mengenai serangan individu yang seringkali membunuh perempuan dan anak-anak.

READ  Para pejabat Ukraina mengatakan 13 orang tewas dan puluhan terluka dalam serangan rudal di kota Zaporizhia

Tentara tidak segera mengomentari serangan ini.

Di antara 14 orang yang tewas di rumah Abu Anza adalah enam anak-anak dan empat wanita, menurut Dr. Marwan Al-Hams, direktur rumah sakit tempat jenazah tersebut dibawa. Selain suami dan anak, Rania juga kehilangan adiknya, keponakannya, sepupunya yang sedang hamil, dan kerabat lainnya.

Farouk Abu Anza, salah satu kerabatnya, mengatakan ada sekitar 35 orang yang menghuni rumah tersebut, beberapa di antaranya merupakan pengungsi dari daerah lain. Ia menambahkan bahwa mereka semua adalah warga sipil, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak, dan tidak satupun dari mereka bersenjata.

Rania dan suaminya Wissam, keduanya berusia 29 tahun, menghabiskan satu dekade mencoba untuk hamil. Dua putaran IVF gagal, namun setelah putaran ketiga, dia mengetahui bahwa dia hamil awal tahun lalu. Si kembar lahir pada 13 Oktober.

Dia menambahkan bahwa suaminya, seorang buruh harian, sangat bangga sehingga dia bersikeras untuk menamai gadis itu dengan namanya.

“Saya tidak mendapatkan cukup banyak,” katanya. “Aku bersumpah aku tidak pernah merasa cukup dengan mereka.”

Kurang dari seminggu yang lalu, militan pimpinan Hamas menyerbu Israel selatan dalam serangan mendadak, mendatangkan malapetaka pada masyarakat lokal, menewaskan sekitar 1.200 orang – sebagian besar warga sipil – dan menyandera sekitar 250 orang, termasuk Anak-anak dan bayi baru lahir.

Israel merespons b Salah satu yang paling berdarah dan paling merusak Kampanye militer dalam sejarah modern. Perang tersebut mengakibatkan kematian lebih dari 30.000 warga Palestina, menurut statistik Kementerian Kesehatan di Gaza. Sekitar 80% dari 2,3 juta penduduk Gaza telah meninggalkan rumah mereka, dan seperempat penduduknya menghadapi kelaparan.

Kementerian tersebut mengatakan bulan lalu bahwa lebih dari 12.300 anak-anak dan remaja Palestina tewas dalam perang tersebut. Sekitar 43% dari total tol. Perempuan dan anak-anak merupakan tiga perempat dari korban tewas. Kementerian tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan dalam statistiknya.

READ  Putin berharap Xi segera mengunjungi China; Xi memegang rencananya di Ukraina

Israel mengklaim telah membunuh lebih dari 10.000 pejuang Hamas, namun belum memberikan bukti.

Pekerja kemanusiaan mengatakan bahwa perang telah mengubah kehidupan anak-anak yang masih hidup menjadi seperti neraka, dan beberapa dari mereka di Gaza utara kini tidak lagi mendapat perawatan.

“Perasaan tidak berdaya dan putus asa di antara para orang tua dan dokter ketika mereka menyadari bahwa bantuan yang menyelamatkan jiwa, yang jaraknya hanya beberapa kilometer, berada di luar jangkauan, pasti tidak tertahankan, namun yang lebih buruk lagi adalah tangisan kesakitan anak-anak yang perlahan-lahan sekarat. di bawah pengawasan dunia,” kata Direktur Regional UNICEF, Adele Khader, dalam pernyataannya, Minggu.

Hingga Sabtu, keluarga Abu Anza tergolong beruntung. Rafah selamat Kehancuran besar-besaran di Gaza utara dan kota selatan Khan Yunis, tempat tank dan pasukan darat Israel bentrok dengan militan setelah gelombang serangan udara.

Rafah juga terletak di wilayah Jalur Gaza yang menyusut, dimana Bantuan kemanusiaan masih bisa disalurkan.

Namun Israel mengatakan bahwa penyeberangan Rafah akan menjadi penyeberangan berikutnya, dan hampir 1,5 juta orang yang mengungsi di sana akan dipindahkan, tanpa menyebutkan secara spesifik keberadaan mereka.

“Kami tidak punya hak,” kata Rania. “Saya kehilangan orang-orang yang saya sayangi. Saya tidak ingin tinggal di sini. Saya ingin keluar dari negara ini. Saya lelah dengan perang ini.”

___

Magdy melaporkan dari Kairo.

___

Lengkapi cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war.