Juni 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Vatikan menegaskan larangan umat Katolik berpindah ke Freemasonry

Vatikan menegaskan larangan umat Katolik berpindah ke Freemasonry

Paus Fransiskus memberi isyarat ketika dia pergi setelah audiensi umum mingguan, di Lapangan Santo Petrus di Vatikan, 15 November 2023. REUTERS/Remo Caselli Memperoleh hak lisensi

VATICAN CITY (Reuters) – Vatikan telah mengonfirmasi larangan terhadap umat Katolik untuk berpindah ke Freemasonry, sebuah perkumpulan rahasia berusia berabad-abad yang telah lama dipandang dengan permusuhan oleh Gereja Katolik yang keanggotaan globalnya diperkirakan mencapai enam juta orang.

“Keanggotaan aktif dalam Freemasonry oleh umat beriman dilarang, karena kurangnya rekonsiliasi antara iman Katolik dan Freemasonry,” kata kantor doktrin Vatikan dalam sebuah surat yang diterbitkan oleh media Vatikan pada hari Rabu.

Departemen tersebut, yang dikenal sebagai Departemen Ajaran Iman, mengeluarkan pendapatnya pada tanggal 13 November dan ditandatangani oleh Paus Fransiskus, sebagai tanggapan terhadap seorang uskup dari Filipina yang menyatakan kekhawatirannya atas meningkatnya jumlah Freemason di negaranya.

Kantor yang sama mengatakan pekan lalu bahwa kaum transgender dapat dibaptis, menjadi wali baptis, dan menjadi saksi di pernikahan Katolik.

Surat tentang Freemason mengutip deklarasi tahun 1983, yang ditandatangani oleh mendiang Paus Benediktus

Pondok-pondok Masonik biasanya merupakan perkumpulan khusus laki-laki, dan dikaitkan dengan simbol dan ritual misterius. Mereka juga terkadang dikaitkan dengan teori konspirasi yang menyatakan adanya pengaruh yang tidak semestinya terhadap urusan dunia.

Menurut United Grand Lodge of England, Freemasonry modern “adalah salah satu organisasi sosial dan amal tertua di dunia,” dan berakar pada tradisi tukang batu abad pertengahan.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka memiliki 180.000 anggota laki-laki, di samping dua kelompok paralel untuk perempuan di Inggris yang mencakup 5.000 anggota lainnya, dan keanggotaan Freemasonry global diperkirakan berjumlah sekitar enam juta.

READ  Gempa melanda Nepal, menewaskan sedikitnya 6

Ini mencantumkan mendiang suami Ratu Elizabeth, Pangeran Philip, mantan Perdana Menteri Winston Churchill, mendiang aktor Peter Sellers, mantan pelatih sepak bola Inggris Alf Ramsay, dan penulis Rudyard Kipling dan Arthur Conan Doyle sebagai Freemason terkenal dari masa lalu.

Laporan oleh Elvis Armellini, Penyuntingan oleh Nick Macfie

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru