Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan Topan Hinnamnor: Badai menuju ke laut setelah menenggelamkan Korea

Pembaruan Topan Hinnamnor: Badai menuju ke laut setelah menenggelamkan Korea

diatribusikan padanya…Chang W. Lee / The New York Times
diatribusikan padanya…Chang W. Lee / The New York Times
diatribusikan padanya…Chang W. Lee / The New York Times

Korea Selatan dilanda hujan lebat dan angin kencang pada hari Selasa, tetapi menghindari kehancuran besar yang ditakuti banyak orang dari Topan Hinnamnor, salah satu badai paling kuat yang mencapai pantainya, dan membuat jalan keluar ke laut lebih cepat dari yang diperkirakan para ahli meteorologi.

Pada Selasa sore, dua orang dilaporkan tewas dan sepuluh hilang, menurut pihak berwenang. Kerusakan properti di seluruh negeri tampaknya terbatas. Terisolasi – meskipun parah – banjir terjadi, pohon tumbang, lampu jalan hancur, dan sekitar 66.000 rumah kehilangan listrik.

Chung Tae Song, seorang ahli banjir di Institut Penelitian Manajemen Bencana Nasional, sebuah lembaga pemerintah, mengatakan bahwa Banjir maut yang melanda Korea Selatan bulan lalu Itu membuat publik dan pihak berwenang lebih peka terhadap bahaya badai besar.

“Dibandingkan di masa lalu, kami melakukan lebih banyak persiapan sebelum badai ini, meliburkan sekolah, menunda hari kerja, menutup jalan – dan hanya menyebarkan berita,” katanya.

Tapi badai itu sendiri, meskipun kuat, tidak meninggalkan kerusakan sebanyak yang dikhawatirkan. Ketika matanya mencapai pantai selatan pada pukul 4:50 pagi, Hinnamnor memiliki angin berkelanjutan maksimum 89 mil per jam — menjadikannya topan terkuat kedelapan dalam sejarah Korea Selatan, dengan skala ini, tetapi bukan yang terkuat yang pernah dicapai.

Ini melintasi sudut tenggara negara itu lebih cepat dari yang diharapkan, dan meluncur kembali ke laut pada pukul 07:10, membawa angin kencang dan hujan di atas negara itu untuk periode waktu yang lebih singkat daripada yang ditakutkan oleh para peramal cuaca.

READ  Camilla memberi hormat kepada Ratu di siaran TV | Camilla (Ratu Ratu)

Menjelang sore, Hinnamnor berada sekitar 270 mil di lepas pantai timur Korea Selatan dan berlanjut ke arah timur laut. Badan Meteorologi Korea mengatakan itu diperkirakan akan melewati sekitar 240 mil barat laut Sapporo, Jepang, sekitar jam 9 malam Selasa.

Banjir besar yang memecahkan rekor yang melanda Korea Selatan sebulan yang lalu menewaskan 15 orang di seluruh negeri, termasuk a Sebuah keluarga dengan tiga orang tenggelam Di apartemen semi-bawah tanah mereka. Presiden Yoon Seok Yeol, yang telah dikritik karena tanggapannya, berjanji untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah terulangnya kembali. Saat Hinnamnor mendekat, pemerintah sangat fokus pada kebutuhan untuk mengungsi. Ini mengirimkan 412 peringatan keamanan terkait badai bergerak, termasuk perintah evakuasi, di berbagai daerah selama periode lima hari.

Pihak berwenang mengatakan lebih dari 14.000 orang telah meninggalkan rumah mereka di bawah perintah pemerintah untuk mengungsi dari daerah berisiko tinggi. Setelah topan mendarat, sekitar 3.500 orang tambahan dievakuasi, menurut Departemen Dalam Negeri dan Keamanan. Selama akhir pekan, pemerintah mengeluarkan peringatan badai paling mendesak, tertinggi yang telah dikirim dalam lima tahun.

Peramal telah memperingatkan bahwa kekuatan Hinnamore mungkin sebanding dengan dua badai dahsyat dari dua dekade lalu, Rosa dan Maimi. pada tahun 2002, badai rosa Itu menyapu Korea Selatan, menyebabkan puluhan orang tewas dan lebih dari satu juta rumah hancur. tahun berikutnya, Badai Maemi Ini menewaskan lebih dari 100 orang dan menyebabkan kerusakan $1,6 miliar.

Istilah badai dan badai mengacu pada badai tropis Ini diterapkan pada badai Tergantung di mana Anda dibesarkan. Badai berkembang di Pasifik Barat Laut dan biasanya mempengaruhi Asia. Badai terbentuk di Atlantik Utara, Pasifik Timur Laut, Laut Karibia, atau Teluk Meksiko.

READ  Salam kartun menyentuh yang menggambarkan Ratu bersatu kembali dengan Pangeran Philip dan Paddington Bear

di Samudera Atlantik, badai besar Mereka didefinisikan sebagai siklon tropis dengan angin berkelanjutan maksimum 111 mph atau lebih tinggi, dan didefinisikan sebagai badai Kategori 3, 4, dan 5. Namun di kawasan Asia Pasifik, ada perbedaan dalam cara negara mengklasifikasikan siklon.

Hubungan antara badai tropis dan perubahan iklim adalah menjadi lebih jelas. Para peneliti menemukan bahwa pemanasan meningkatkan frekuensi badai besar karena lautan yang lebih hangat menyediakan lebih banyak energi yang menjadi bahan bakarnya.