September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liz Truss menjadi Perdana Menteri Inggris yang baru saat Boris Johnson mengucapkan selamat tinggal: Pembaruan langsung

(Hannah McKay/Reuters)

Perdana Menteri baru Inggris Liz Truss mengatakan mengembangkan ekonomi, menanggapi krisis energi dan meningkatkan Layanan Kesehatan Nasional adalah tiga prioritas utamanya dalam pekerjaan itu.

“Saya akan membuat Inggris bekerja lagi,” katanya, menjanjikan rencana ekonomi untuk memotong pajak yang memprioritaskan “pertumbuhan yang dipimpin bisnis”. Truss menjanjikan pemotongan pajak selama kampanye pemilihannya untuk menjadi pemimpin Partai Konservatif, meskipun saingannya dan mantan kanselir Rishi Sunak memperingatkan bahwa rencananya akan memicu inflasi.

“Kami akan meletakkan sekop di lantai untuk memastikan orang tidak menghadapi tagihan energi yang terlalu tinggi,” tambahnya.

Prioritas kedua Truss adalah mengatasi krisis energi, dan dia berjanji untuk “mengambil tindakan minggu ini untuk menangani tagihan energi.” Warga Inggris menghadapi kenaikan besar-besaran dalam tagihan energi mereka selama 2022, dan oposisi Partai Buruh mendesak pemerintah untuk membekukan harga sampai musim semi berikutnya, mendorong mereka dengan pajak tak terduga pada perusahaan gas.

Dan layanan kesehatan, yang berjuang melalui krisis pekerjaan yang membuat banyak orang tidak bisa mendapatkan janji dan perawatan, melengkapi agenda Truss. Dia berjanji untuk memastikan bahwa “orang bisa mendapatkan janji dengan dokter dan layanan NHS yang mereka butuhkan.”

“Kami akan menempatkan layanan kesehatan kami pada pijakan yang kokoh,” kata Truss.

READ  Meninggalnya Presiden Uni Emirat Arab, Sheikh Khalifa bin Zayed, pada usia 73 tahun