Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan Perang Rusia-Ukraina: Rudal ditembakkan di Kiev selama kunjungan para pemimpin Afrika

Pembaruan Perang Rusia-Ukraina: Rudal ditembakkan di Kiev selama kunjungan para pemimpin Afrika

video

teks

teks

Para pemimpin Afrika mengunjungi Ukraina dalam misi perdamaian

Kunjungan delegasi pemimpin Afrika termasuk singgah di sebuah monumen untuk memperingati kekejaman Rusia di pinggiran Kiev, Buka.

Orang-orang yang tinggal di sana, perumahan, telah dibom, pesawat yang sengaja dibom. Hidup ini global dan global dan kita harus melindungi kehidupan. Kehidupan Ukraina. Kehidupan orang Rusia. Kehidupan semesta. Ini penting untuk melindungi kehidupan dan fokus pada pembangunan.

Kunjungan delegasi pemimpin Afrika termasuk singgah di sebuah monumen untuk memperingati kekejaman Rusia di pinggiran Kiev, Buka.kreditkredit…Brendan Hoffman untuk The New York Times

Para pemimpin empat negara Afrika tiba di Kiev pada hari Jumat, kunjungan mereka sempat terganggu oleh serangan rudal Rusia, dan telah merencanakan untuk melakukan perjalanan ke Rusia pada hari Sabtu dalam dorongan yang tidak biasa untuk menengahi perdamaian antara negara-negara yang telah berperang selama lebih dari setahun. .

Misi diplomatik yang meliputi para pemimpin Afrika Selatan, Zambia, Komoro, dan Senegal, serta perwakilan dari tiga orang lainnya, menimbulkan rasa ingin tahu dan kecurigaan.

Banyak negara Afrika berselisih dengan Amerika Serikat dan sekutunya – yang berusaha mengisolasi Moskow dengan sanksi ekonomi – sejak invasi habis-habisan ke Ukraina, dengan banyak yang menolak mengutuk tindakan Rusia. Rusia telah bekerja keras untuk mengkonsolidasikan aliansinya di benua itu sejak perang dimulai.

Sementara beberapa analis mempertanyakan apakah misi ini dapat membuahkan hasil secara realistis, para pendukungnya menunjukkan bahwa di antara para pendukung berbagai prakarsa perdamaian, delegasi Afrika akan menjadi yang pertama bertemu dengan para pemimpin Rusia dan Ukraina.

Para pemimpin, yang melakukan perjalanan dengan kereta api dari Polandia, akan bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelensky di Kiev sebelum berangkat ke Rusia untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin di St Petersburg. Rekaman Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa tiba di stasiun kereta api di Kiev dan disambut oleh pejabat Ukraina telah dibagikan Di akun Twitter resmi presiden di Jumat pagi.

Dalam sebuah video yang dirilis saat peringatan serangan udara masih aktif di ibu kota, Vincent Magwenya, juru bicara Kantor Kepresidenan Afrika Selatan, mengatakan Ramaphosa telah “tiba di sini dengan selamat”.

Presiden Afrika Selatan mengunjungi Buka di pinggiran kota Kiev, tempat The New York Times dan lainnya mendokumentasikan kekejaman Rusia setelah invasi ke Moskow, dan menunggu untuk memulai pembicaraan dengan Tuan Zelensky.

Lyubov Abravitova, duta besar Ukraina untuk Afrika Selatan, mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Jumat bahwa dia berharap kunjungan itu akan menyentuh perasaan emosional.

“Saya berharap apa yang mereka lihat hari ini di Bucha akan selalu ada di depan mata mereka saat berjabat tangan dengan Putin,” katanya. “Saya berharap apa yang mereka rasakan hari ini ketika mereka mendengar peringatan rudal memberi mereka pemahaman tentang bagaimana orang Ukraina telah hidup selama lebih dari 15 bulan.”

Ms Abravitova mengatakan dia yakin kunjungan para pemimpin Afrika sebagian besar adalah “misi pencarian fakta” dan ragu itu akan mengarah pada kesepakatan perdamaian besar. Namun dia mengatakan langkah besar dapat dilakukan pada isu-isu penting, seperti keamanan terhadap senjata nuklir.

Risiko perang sangat tinggi untuk Afrika, yang telah melihat rantai pasokan kritis, terutama untuk produk pertanian, terganggu oleh pertempuran tersebut.

“Seperti yang Anda ketahui, Afrika sangat terpengaruh oleh konflik ini dalam hal kerawanan pangan, harga gandum, harga pupuk, tetapi juga, misi ini mencari jalan menuju perdamaian yang akan meningkatkan tingkat penderitaan yang dialami oleh orang-orang di Ukraina. ,” kata Pak Magwenya. .

Inisiatif perdamaian diumumkan bulan lalu oleh Ramaphosa, hanya beberapa hari setelah duta besar AS untuk Afrika Selatan menuduh negara itu memasok senjata ke Rusia untuk perang. Pejabat Afrika Selatan membantah tuduhan itu.

Lebih dari selusin negara Afrika abstain dari pemungutan suara di Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengutuk Rusia atau menyerukan penarikannya dari Ukraina, dengan sedikit suara mendukung Rusia.

Afrika Selatan dan negara-negara lain di benua itu dengan tegas menyatakan bahwa yang terbaik adalah mengambil sikap netral dalam perang, dengan mengatakan bahwa mereka dapat melayani situasi dengan lebih baik dengan mencoba menengahi perdamaian.

Para pemimpin Republik Kongo, Mesir, dan Uganda juga telah merencanakan untuk melakukan perjalanan ke Ukraina tetapi akan mengirim perwakilan sebagai gantinya, kata juru bicara presiden Afrika Selatan kepada News24, outlet berita Afrika Selatan, meskipun tidak ada penjelasan mengapa.

Megan Spaceia Laporan kontribusi dari Lviv, Ukraina.

READ  Kekuatan Badai Tropis Earl, Daniel melemah di atas Atlantik