April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jepang berharap untuk meningkatkan pertahanan Filipina di tengah kekhawatiran konflik Taiwan

Jepang berharap untuk meningkatkan pertahanan Filipina di tengah kekhawatiran konflik Taiwan

TOKYO (Reuters) – Jepang sedang mempersiapkan bantuan militer untuk Filipina untuk membantu mengamankan pendekatan angkatan laut dan melindungi sisi barat Taiwan, kata para pejabat, memperdalam hubungan keamanan yang dapat membawa pasukan Jepang kembali ke sana untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia Kedua.

Karena mundur dari dekade perdamaian, Tokyo khawatir bahwa Filipina adalah mata rantai yang lemah dalam rangkaian pulau yang membentang dari kepulauan Jepang ke Indonesia yang harus dilalui kapal menuju atau dari Pasifik.

Yang paling dikhawatirkan militer Jepang adalah serangan China ke negara tetangga Taiwan yang dapat memicu konflik yang lebih luas, dengan peringatan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bahwa Ukraina hari ini bisa menjadi Asia Timur besok. Untuk membantu mengatasi hal ini, Tokyo mengatakan pada bulan April akan menawarkan kepada negara-negara yang berpikiran sama termasuk radar, yang menurut para pejabat akan membantu Filipina menutup celah pertahanan.

“Sangat berguna untuk memberikan radar ke Filipina karena itu berarti kita dapat berbagi informasi tentang Selat Bashi,” kata pensiunan Laksamana Katsutoshi Kawano, mengacu pada jalur air yang memisahkan Filipina dan Taiwan. Ini adalah titik tersendat bagi kapal-kapal yang bergerak di antara Samudra Pasifik bagian barat dan Laut China Selatan yang disengketakan.

Tiga pejabat pemerintah Jepang yang terlibat dalam perencanaan strategi keamanan nasional mengatakan kepada Reuters bahwa Washington menasihati Jepang tentang apa yang harus ditawarkan karena memiliki hubungan militer yang erat dengan Filipina. Namun, salah satu dari mereka mengatakan bahwa upaya bantuan tersebut merupakan inisiatif Jepang dan bukan sesuatu yang ditekan oleh Amerika Serikat.

READ  China mengirim pasukan ke Rusia untuk berpartisipasi dalam latihan "Vostok"

Para pejabat menolak untuk diidentifikasi karena sensitivitas masalah ini.

“Kami sedang dalam proses memilih peralatan yang dapat digunakan untuk pengawasan dan keamanan maritim. Kami belum tahu persisnya seperti apa,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Jepang.

Kementerian Luar Negeri Filipina mengatakan tidak dapat mengomentari bantuan keamanan dari Jepang atau menampung pasukan Jepang.

Penasihat keamanan nasional Presiden AS Joe Biden, Jake Sullivan, bertemu pada hari Jumat dengan rekan-rekannya dari Jepang dan Filipina, Takeo Akiba dan Eduardo Ano, di Tokyo, dalam pertemuan pertama dari serangkaian pertemuan reguler untuk membahas kerja sama keamanan.

Siaran pers bersama menyatakan bahwa ketiganya “membahas berbagai tantangan keamanan regional, termasuk yang berkaitan dengan Laut Cina Selatan dan Laut Cina Timur, serta Korea Utara.” Selain itu, mereka menegaskan kembali pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Berbicara setelah pertemuan, Sullivan mengatakan bahwa mereka “berfokus pada lingkungan keamanan yang mudah berubah.”

Bongkar aturan

Ruang lingkup bantuan militer Jepang dibatasi oleh larangan ekspor peralatan mematikan yang diberlakukan sendiri.

Perdana Menteri Fumio Kishida berjanji pada bulan Desember untuk meninjau pembatasan itu ketika dia mengumumkan pembangunan militer lima tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya yang akan menggandakan pengeluaran pertahanan dalam lima tahun.

Aturan ekspor yang lebih ketat diharapkan dalam beberapa bulan mendatang, tetapi karena tekanan meningkat pada ekonomi industri untuk membantu Ukraina, Tokyo telah mulai menguji pembatasan tersebut.

Setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengunjungi Jepang bulan lalu untuk KTT G7, Kishida menyumbangkan truk militer dan kendaraan lainnya. Tokyo juga memberi tahu Amerika Serikat bahwa mereka dapat membeli bahan peledak industri di Jepang untuk peluru artileri yang ditujukan ke Ukraina.

READ  Serbia meminta NATO untuk mengerahkan tentara dan polisi Serbia di Kosovo

Kawano, yang menjabat sebagai komandan Pasukan Bela Diri Jepang (SDF), mengatakan bahwa bantuan militer Jepang ke Filipina “akan diperluas selangkah demi selangkah, dan saya harap itu akan berubah untuk memasukkan senjata mematikan” seperti rudal anti-kapal. Kepala Staf Gabungan selama lima tahun hingga 2019.

Kawano dan pejabat pemerintah yang berbicara kepada Reuters berspekulasi bahwa Manila dapat memberi Jepang akses ke pangkalan militernya, seperti yang terjadi pada Amerika Serikat, memungkinkan pesawat SDF Jepang untuk berpatroli di Laut Cina Selatan. Jepang dapat mengamati perairan timur Taiwan dari Pulau Yonaguni, sekitar 100 kilometer jauhnya.

Pada bulan Februari, Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. dan Kishida setuju di Tokyo bahwa militer mereka akan bekerja sama dalam penanggulangan bencana.

Pertemuan itu, di mana Kishida Marcos juga menjanjikan 600 miliar yen ($4,3 miliar) dalam bantuan pembangunan dan investasi swasta, didahului pada bulan Desember dengan kunjungan pertama jet tempur Jepang ke Filipina dan serangkaian pertemuan militer tingkat tinggi. Pada bulan Maret, Jepang mengamati latihan militer antara Amerika Serikat dan Filipina, dan bulan ini penjaga pantai berlatih bersama untuk pertama kalinya.

Semua ini, kata para ahli, bisa menjadi awal dari perjanjian akses timbal balik (RAA) yang akan memungkinkan kedua negara untuk menempatkan pasukan mereka di tanah masing-masing. Seorang dari tiga pejabat pemerintah Jepang lainnya mengatakan bahwa jika Manila menerima perjanjian semacam itu—Tokyo memiliki perjanjian perjanjian dengan Inggris dan Australia—perjanjian dapat diselesaikan dalam waktu satu tahun.

“Sejak pergantian pemerintahan, Filipina telah memberikan sinyal yang sangat positif, dan itu bisa berarti kesepakatan cepat,” kata Yosuke Ishihara, peneliti senior di Institut Studi Pertahanan Nasional Jepang. Namun dia mengatakan Jepang dan Amerika Serikat melangkah dengan hati-hati dalam pembicaraan trilateral dengan Filipina.

READ  Biden bertemu dengan putra mahkota Saudi meskipun janji 'tak tersentuh'

“Sensitif tentang hubungannya dengan China. Caranya adalah menenangkan Filipina dengan membahas masalah ekonomi atau keamanan ekonomi daripada hanya pertahanan,” katanya.

Pelaporan tambahan oleh Tim Kelly, Sakura Murakami dan Yukiko Toyoda di Tokyo; Pelaporan tambahan oleh Neil Jerome Morales di Manila. Diedit oleh Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.