Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung perang Rusia-Ukraina: berita NATO, Putin, dan yang terbaru

Pembaruan langsung perang Rusia-Ukraina: berita NATO, Putin, dan yang terbaru

dikaitkan dengan dia…Str/EPA, melalui Shutterstock

PBB mengoordinasikan pembicaraan antara Ukraina, Rusia dan Turki dengan harapan mengamankan jaminan keamanan yang akan memungkinkan Ukraina mengekspor gandumnya dan membantu meringankan krisis pangan global yang diperburuk oleh perang.

Tetapi negosiator pemerintah Ukraina menyatakan skeptisisme dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan New York Times bahwa Rusia akan tetap berpegang pada jaminan apa pun kecuali Kyiv memiliki kekuatan militer untuk menegakkannya.

Negosiator Ukraina, Rustam Omirov, mengatakan kepada The Times bahwa negara itu sedang mempersiapkan pembicaraan di Istanbul untuk membahas cara mengakhiri blokade de facto Rusia terhadap pelabuhan Laut Hitam Odessa untuk memungkinkan 20 juta metrik ton biji-bijian dikirim ke Ukraina. dalam silo penyimpanan.

Namun dia mengatakan bahwa hanya pengiriman senjata angkatan laut yang kuat yang dilakukan oleh sekutu Barat yang akan menjadi jaminan keamanan yang efektif, dan menuduh Rusia berusaha menggunakan masalah ini untuk memperkuat posisinya di Laut Hitam.

“Jika kita membuka pelabuhan, itu berarti Laut Hitam barat laut akan terbuka untuk mereka,” katanya. Dia menambahkan bahwa tidak ada pendukung internasional “yang menjamin kami” yang dapat diandalkan untuk menanggapi jika Rusia menyerang kapal Ukraina.

“Dan mereka mengerti itu,” katanya. “Itulah mengapa mereka menekan dunia untuk menekan Ukraina agar membuka pelabuhan.”

Sebelum dimulainya perang, Ukraina mengekspor sekitar enam juta metrik ton biji-bijian per bulan, Kate Newton, koordinator darurat untuk Program Pangan Dunia PBB di Ukraina, mengatakan pada konferensi pers di Kyiv, Kamis. Ia mengatakan, negara tersebut kini hanya mampu mengekspor sekitar 1 juta metrik ton per bulan.

“Kami melakukan semua yang kami bisa, mengekspor gandum dengan truk, kereta api, dan sungai,” katanya. Namun, katanya, tanpa pemanfaatan pelabuhan Laut Hitam, tidak mungkin menaikkan tingkat ekspor secara besar-besaran.

READ  Qantas mengumumkan rencana penerbangan nonstop dari Sydney ke New York dan London | Qantas

Pasukan Rusia juga mengebom pusat penyimpanan gandum dan ladang di seluruh Ukraina. Ketika Ukraina mulai mengirimkan gandum dari pelabuhan di Danube, Rusia Pengeboman jembatan utama Truk bisa digunakan untuk sampai ke sana.

Dalam negosiasi sebelumnya, Moskow bersikeras pada hak untuk “memeriksa” semua kapal yang membawa gandum Ukraina – suatu kondisi yang tidak akan diterima oleh Kyiv.

dikaitkan dengan dia…Doğukan Keskenkılik Agency / Anadolu Agency, via Getty Images

Militer Ukraina mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mengusir pasukan Rusia dari Pulau Ular, singkapan penting secara strategis yang kehilangannya dapat merusak kendali Moskow atas jalur pelayaran Laut Hitam. Tetapi blokade de facto Rusia tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Mr Omerov dan Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba menuduh Rusia menyebarkan informasi yang salah tentang siapa yang bertanggung jawab atas blokade. Omerov mengatakan bahwa masalah gandum, dan bahkan kemungkinan kelaparan, menjadi bagian dari perang informasi Moskow.

“Mereka mempersenjatai kelaparan,” kata Omerov. “Mereka berbicara kepada negara-negara Afrika dengan mengatakan, ‘Kami selalu siap mendukung Anda, Ukrainalah yang tidak membuka pelabuhan.’ Negara-negara Afrika sangat bergantung pada gandum dari Rusia dan Ukraina.

Kementerian Pertahanan Rusia menggambarkan penarikannya dari Pulau Ular sebagai isyarat kemanusiaan dan menegaskan kembali bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas krisis pangan. Namun dalam penampilan baru-baru ini, Margarita Simonyan, pemimpin redaksi juru bicara Kremlin RT, tampaknya menyarankan bahwa krisis itu mungkin menguntungkan Moskow.

“Saya mendengarnya berkali-kali di Moskow dari banyak orang: ‘Yang kami harapkan hanyalah kelaparan,'” katanya kepada Forum Ekonomi St. Petersburg pada 20 Juni, menambahkan bahwa harapan orang-orang ini adalah bahwa kelaparan akan mendorong negara-negara runtuh dan memaksakan sanksi terhadap Rusia.

READ  Ukraina menyelesaikan kuesioner keanggotaan UE

Kyiv sedang bekerja untuk melawan narasi ini. Pekan lalu, Kuleba menghabiskan satu jam berbicara dengan wartawan dari Afrika, menekankan urgensi Ukraina untuk melanjutkan ekspor.

“Satu-satunya negara yang tidak berada di bawah tekanan waktu di sini adalah Rusia,” katanya dalam sebuah wawancara. “Waktu hampir habis untuk semua orang, apakah kita pemasok, negara-negara Afrika dan Asia sebagai penerima, atau PBB, yang reputasinya dipertaruhkan.”