September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China Xi Jinping mengunjungi Hong Kong untuk merayakan ulang tahun pengiriman

China Xi Jinping mengunjungi Hong Kong untuk merayakan ulang tahun pengiriman

Placeholder saat memuat tindakan artikel

HONG KONG – Presiden China Xi Jinping pada Kamis berkelana di luar daratan China untuk pertama kalinya sejak awal epidemi untuk menghadiri konferensi tersebut. Peringatan 25 Tahun Serah Terima Hong Kong Dari pemerintahan Inggris ke pemerintahan Cina.

Xi dan istrinya, Peng Liyuan, turun dari kereta di Stasiun West Kowloon Hong Kong, sebuah terminal jalur berkecepatan tinggi yang menghubungkan daratan China ke wilayah tersebut. Mereka disambut di atas panggung oleh orang-orang muda dan anak-anak yang mengibarkan bendera China dan Hong Kong serta meneriakkan “sambutan hangat” dalam bahasa Mandarin, alih-alih bahasa Kanton yang secara tradisional digunakan di kota itu.

Bagi Xi, pemimpin paling kuat China sejak Mao Zedong, yang diperkirakan akan menjabat untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya pada akhir tahun ini, langkah-langkah tersebut merupakan kesempatan untuk mengkonsolidasikan kekuatan pribadi atas Partai Komunis China dengan menyatakan negara itu lebih kuat dan lebih bersatu. di bawah kekuasaannya.

Tetapi bagi banyak orang di Hong Kong, titik tengah dari periode 50 tahun di mana “otonomi tingkat tinggi” kota telah dijamin di bawah mekanisme yang dikenal sebagai “satu negara, dua sistem” adalah masa berkabung bagi erosi kebebasan Ini menghancurkan harapan untuk masa depan yang lebih demokratis.

Kandidat yang dipilih sendiri oleh Beijing untuk Hong Kong menunjukkan kontrol yang lebih ketat

“Setelah pemberontakan dan protes pada 2019 dan 2020, pemerintah Beijing ingin menggambarkan bahwa semuanya terkendali – elemen oposisi dan pemberontak telah dilenyapkan,” kata Ho-fung Hung, seorang profesor ekonomi politik di Universitas Johns Hopkins. “Ini adalah putaran kemenangan, dan Xi Jinping akan mencoba menggambarkan dia sebagai orang yang mencapai apa yang disebut ‘kembalinya kedua’ ke Hong Kong.”

Penumpasan protes pro-demokrasi telah meregangkan hubungan Beijing dengan pemuda kota dan dengan banyak pemerintah Barat. Tetapi bagi Partai Komunis Tiongkok, yang menghargai kontrol politiknya dan integritas teritorial negara di atas segalanya, menerobos puluhan tahun kelambanan dan perlawanan terhadap pengesahan undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong adalah pencapaian yang signifikan.

READ  Pasukan Ukraina mungkin harus mundur di Severodonetsk, kata komandan di Donbass Ukraina

Cendekiawan Cina mulai berbicara tentang “kembalinya kedua” Hong Kong. Zheng Yongnian adalah ilmuwan politik berpengaruh di Chinese University of Hong Kong media pemerintah Tahun-tahun pertama pemerintahan Cina setelah 1997 adalah “berdaulat tanpa kekuatan pemerintahan”. Tapi sesuatu yang lain.

Cheng mengatakan Undang-Undang Keamanan Nasional adalah awal yang baik tetapi hanya awal dari “rekonstruksi” yang harus dilalui sistem politik Hong Kong karena “bergerak dari demokrasi radikal menuju bentuk demokrasi yang lebih sesuai dengan budaya, kelas, dan struktur sosial Hong Kong. .”

Tinggi dalam agenda untuk CEO baru John LeeKepala politik yang mengawasi penindasan protes harus memenuhi Pasal 23 Undang-Undang Dasar, konstitusi mini kota, yang mengharuskan dia untuk memberlakukan undang-undang yang melarang makar, pemisahan diri, hasutan dan subversi. Undang-undang tersebut ditangguhkan pada tahun 2003 setelah protes massa.

Tetapi ambisi Xi melampaui reformasi kepolisian dan hukum hingga perubahan besar-besaran di negara itu pendidikan Komunitas dirancang untuk membangun dukungan bagi basis PKC.

Menerima masa depan yang dirancang Beijing mungkin merupakan yang paling sulit di antara generasi yang lahir di sekitar ekstradisi, yang mengharapkan lebih banyak kebebasan demokratis dan diperkenalkan ke dalam politik lokal melalui protes terhadap tawaran dari Beijing.

25 tahun pengambilalihan Hong Kong oleh China, dalam gambar

“Ketika saya masih muda, saya tidak tahu apa itu hak pilih universal, tetapi kemudian setelah mengalami Revolusi Payung, saya berubah pikiran,” kata Coco O, 25, seorang mahasiswa pascasarjana di bidang hukum, mengacu pada tahun 2014. Perubahan penargetan protes Sistem pemilihan Hong Kong yang memungkinkan Beijing menyaring kandidat politik terlebih dahulu.

Banyak orang kelahiran 1997 merasa dikhianati. Jeff Yao, 25, tumbuh dengan perasaan bahwa pengiriman itu adalah peristiwa yang membahagiakan, tetapi baru-baru ini dia menjadi takut akan masa depan kota itu. “Saya merasa sedikit tercekik dan saya merasa bahwa Hong Kong kurang terbuka dibandingkan negara-negara Barat,” katanya.

READ  Nama-nama donatur konvoi truk Kanada bocor setelah pelanggaran itu dilaporkan

Terlepas dari nada gembira di media pemerintah China menjelang perayaan hari Jumat, ada indikasi bahwa Xi tetap tidak nyaman dengan cengkeraman Beijing di Hong Kong. Media lokal, mengutip sumber pemerintah anonim, melaporkan bahwa Xi tidak akan bermalam di kota dan sebaliknya akan melakukan perjalanan melintasi perbatasan daratan ke Shenzhen setelah makan malam dengan CEO Carrie Lam yang akan keluar, dan kembali ke Hong Kong pada Jumat pagi. Upacara pengangkatan Lee, mantan kepala polisi yang akan menggantikannya.

Sebagian besar Hong Kong ditutup untuk memastikan kunjungan berjalan lancar. Parapet panjang berisi air berjajar di jalan-jalan dekat pusat pameran tempat perayaan akan berlangsung. Badan legislatif telah membatalkan pertemuan mingguannya sehingga anggota parlemen dapat mengkarantina dan memenuhi pembatasan ketat virus corona pada perayaan. Polisi melarang drone di seluruh Hong Kong selama kunjungan tersebut.

Minimal 10 jurnalis dari media dalam dan luar negeri Dilarang meliput sesi, menurut South China Morning Post. Liga Sosial Demokrat, sebuah organisasi politik pro-demokrasi, mengatakan pada Selasa bahwa mereka tidak akan memprotes pada 1 Juli setelah Polisi Keamanan Nasional memanggil para sukarelawannya. “Situasinya sangat sulit, harap dipahami,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan kepada para pendukungnya.

Bagi generasi tua di Hong Kong, 1997 juga merupakan masa yang sangat misterius. Claudia Tang, 59, meninggalkan kota ke Australia pada saat itu berharap untuk beremigrasi tetapi kemudian kembali. Dia sekarang sangat optimis tentang masa depan Hong Kong, terlepas dari dominasi Beijing.

“Saya merasa pendidikan patriotik adalah hal yang baik. Banyak anak muda tidak mengerti apa artinya ‘satu negara, dua sistem’,” katanya.

Kebingungan ini mungkin sebagian karena interpretasi China telah berubah dari waktu ke waktu. Bersemangat sebelum 1997, mantan pemimpin China Deng Xiaoping mengatakan bahwa “kuda-kuda Hong Kong akan terus berpacu dan menari” setelah penyerahan. Pandangan ini digantikan oleh Xi, sebagaimana dinyatakan pada ulang tahun kedua puluh serah terima, bahwa “satu negara” merupakan akar yang dalam dari sistem pemerintahan “maju”, pertama-tama, untuk mencapai dan menegakkan persatuan nasional.

READ  Wordle 359 13 Juni - Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Gereja-gereja Hong Kong tidak lagi dilarang karena Beijing memperketat cengkeraman perbedaan pendapat

Pembentukan formula “satu negara, dua sistem” yang mendukung penyerahan Hong Kong pada tahun 1997 adalah salah satu pencapaian yang menentukan dari kepemimpinan Deng. Hingga hari ini, media pemerintah Tiongkok Fitur secara teratur Video Deng mengacungkan jari pada Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher saat menyatakan bahwa kedaulatan Hong Kong tidak untuk didiskusikan.

Xi dengan tegas menjawab banyak pertanyaan tentang masa depan Hong Kong yang belum terjawab oleh Deng, seringkali dengan memaksakan interpretasi sejarah Partai Komunis China di wilayah tersebut. Baru-baru ini, pejabat Hong Kong merevisi buku pelajaran sekolah menengah untuk mengajarkan posisi partai bahwa wilayah itu sebenarnya bukan koloni Inggris; Itu hanya diduduki secara ilegal.

Pada acara hari Senin, Chris Patten, gubernur Inggris terakhir di Hong Kong, berpendapat bahwa hanya sedikit yang bisa dilakukan Inggris menjelang 1997 untuk menghindari giliran represif terakhir Hong Kong, “karena kisah nyata tentang Hong Kong hari ini adalah tentang Pilihan Xi Jinping.” sebagai pemimpin Tiongkok.

Pada saat itu, Patten menambahkan, penyerahan Hong Kong dipandang sebagai “kenari di tambang” untuk menguji apakah rezim Tiongkok akan terbukti secara brutal mementingkan diri sendiri atau dapat dipercaya dalam urusan internasional, tetapi pertanyaan itu kini telah dijawab. “Kenari telah mati lemas sebanyak yang mereka bisa,” katanya.

Bahkan pada tahun 1997, Ken Lamm, 50, yang bekerja di bidang logistik, menduga akan ada lebih banyak tindakan keras yang akan datang tetapi tidak dapat pergi pada saat itu dan menjadi pasrah dengan nasib kota. “Sekarang saya memiliki kemampuan untuk pergi, tetapi sebagian dari diri saya juga ingin tinggal dan melihat betapa buruknya Hong Kong. Bagaimanapun, tempat ini adalah tempat saya dibesarkan.”

Dilaporkan sponsor dari Taipei, Taiwan. Lirik Lee dari Seoul berkontribusi pada laporan ini.