Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mempertanyakan masa depan kesepakatan biji-bijian yang didukung PBB, dengan mengatakan ada “banyak pekerjaan” yang harus dilakukan sebelum perjanjian itu dapat diperbarui bulan depan.

Perjanjian tersebut memungkinkan Ukraina – Salah satu produsen gandum terbesar di dunia Untuk mengekspor gandum dari pelabuhannya di Laut Hitam Sejak awal Agustus.

Lavrov mengatakan Moskow ingin PBB memberikan bukti bahwa ekspor, yang harus melewati pusat kendali di Istanbul, diarahkan ke negara-negara termiskin di dunia. Berbicara dalam konferensi pers bersama dengan Sekretaris Jenderal Organisasi Kerjasama Islam di Moskow pada hari Senin, dia mengatakan dia telah meminta data PBB tentang tujuan akhir gandum.

Lavrov mengatakan Rusia memahami bahwa negara-negara termiskin hanya menerima 5% hingga 7% dari biji-bijian yang diekspor, sementara sisanya masuk ke Uni Eropa.

“Negara-negara Eropa memberikan penjelasan sebagai berikut: mereka berkata, ya, kami menerima sebagian besar gandum Ukraina, tetapi kemudian gandum ini didistribusikan ke seluruh dunia, termasuk negara-negara termiskin. Saya ingin gambaran yang lebih jelas, jadi kami bertanya kepada Sekretariat PBB , kata Lavrov. Berpartisipasi dalam proses, dan siapa pun yang memiliki semua data, memberikan statistik tentang pergerakan gandum ke tujuan akhir.

Dia menambahkan bahwa data yang diminta dari PBB akan menginformasikan keputusan Rusia apakah akan tetap dalam kesepakatan biji-bijian atau tidak.

Lavrov juga mengeluh bahwa bagian kedua dari perjanjian, Yang berhubungan dengan pasokan makanan dan pupuk Rusia ke pasar dunia, “praktis tidak dilaksanakan.”

Lavrov mengatakan ada kebutuhan untuk pembebasan hukum yang jelas dari sanksi bagi perusahaan Rusia, dan jaminan bagi kapal Rusia untuk secara bebas memasuki pelabuhan Eropa dan kapal asing ke pelabuhan Rusia. Salah satu masalah utama, katanya, adalah sanksi terhadap Bank Pertanian Rusia, lembaga keuangan utama yang melayani pasokan pupuk dan biji-bijian ke pasar dunia.

READ  Istana Buckingham mengumumkan tanggal penobatan Raja Charles pada 6 Mei

“Ada banyak pekerjaan. Kesepakatan berakhir pada November. Kami melanjutkan dari fakta bahwa sebelum mempertimbangkan masalah perpanjangan, semua masalah yang disebutkan akan diselesaikan dengan cara yang memuaskan,” kata Lavrov.