Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Konferensi Berlin memaparkan visi untuk Ukraina pascaperang

Konferensi Berlin memaparkan visi untuk Ukraina pascaperang

BERLIN (Reuters) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan tuan rumah Eropa untuk konferensi tentang rekonstruksi negaranya memaparkan visi masa depan Ukraina sebagai anggota Uni Eropa dan sumber utama energi hijau untuk benua itu pada Selasa.

“Ini bukan konferensi donor biasa,” kata Kanselir Jerman Olaf Scholz dalam konferensi di Berlin. “Ini sesuatu yang lebih mendalam … Rencana Marshall baru untuk abad ke-21,” katanya, mengacu pada tantangan pendanaan AS untuk rekonstruksi Eropa setelah Perang Dunia II.

Berbicara di konferensi melalui tautan video, Zelensky mengatakan bahwa rudal Rusia dan pesawat tak berawak Iran telah menghancurkan lebih dari sepertiga infrastruktur energi negara itu, membuatnya rentan dalam jangka pendek dan menunda integrasi Eropa.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Itu menghancurkan segalanya sehingga sulit bagi kami untuk bertahan hidup di musim dingin ini,” katanya. “Jadi Anda tidak dapat mengintegrasikan potensi ekonomi Ukraina selama mungkin.”

Konferensi, yang diselenggarakan oleh Schulz dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, bertujuan untuk menguraikan bagaimana melanjutkan rekonstruksi pasca-perang Ukraina, yang sekarang memasuki bulan kesembilan.

Ukraina mengatakan akan menelan biaya $750 miliar untuk memperbaiki kerusakan akibat perang yang telah menewaskan ribuan orang dan menghancurkan rumah, rumah sakit, sekolah, dan pabrik. Bank Dunia memperkirakan biaya rekonstruksi mencapai $349 miliar.

Konferensi hari Selasa, yang mempertemukan para pemimpin nasional, kepala perusahaan dan pakar pembangunan, bertujuan untuk menarik pelajaran dari kegagalan proses pembangunan kembali pascaperang sebelumnya.

Zelensky mengatakan adalah kepentingan Eropa untuk membantu Ukraina pulih dari perang yang dikutuk oleh negara-negara Barat ketika Presiden Vladimir Putin merebut wilayah kekaisaran tetapi yang digambarkan Moskow sebagai operasi militer khusus untuk membersihkan tetangganya dari para ekstremis.

READ  Strain COVID baru mungkin lebih menular daripada Subvarian BA.2, kata WHO - NBC Chicago

“Anda semua pasti tahu apa yang kami tawarkan,” katanya. Ukraina-lah yang dapat memastikan bahwa balas dendam Rusia tidak menghancurkan tanah air kami di Eropa.”

Mengacu pada kekhawatiran, yang dibagikan secara luas tetapi jarang diungkapkan di ibu kota Eropa, bahwa bantuan rekonstruksi dapat dicuri atau disia-siakan, ia menekankan bahwa tiga perempat anggota Dewan Penasihat Dana Rekonstruksi akan berasal dari negara-negara donor.

“Kami tidak punya waktu untuk kehilangan: skala kehancuran sangat mengejutkan,” kata von der Leyen.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Thomas Escritt) Pengeditan oleh Mark Potter dan Philippa Fletcher

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.