Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung: hasil pemilu Inggris;  Partai Buruh berada di jalur kemenangan telak – jajak pendapat

Pembaruan langsung: hasil pemilu Inggris; Partai Buruh berada di jalur kemenangan telak – jajak pendapat

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa Raja Charles III tidak banyak keluar selama enam minggu terakhir dan bukan karena alasan yang Anda pikirkan.

Faktanya, tak lama setelah Rishi Sunak mengadakan pemilihan umum, Istana Buckingham mengumumkan bahwa keluarga tersebut akan menunda acara “yang mungkin tampak mengalihkan perhatian atau mengalihkan perhatian dari kampanye pemilu.”

Meskipun pihak istana biasanya tidak mempublikasikan hal ini, hal ini merupakan praktik standar, karena anggota keluarga kerajaan diharuskan untuk tetap netral dan keluar dari politik. Karena ini adalah pemilihan umum pertama pada masa pemerintahan Charles III, mungkin ada keinginan dari kalangan penguasa untuk menekankan hal ini. Jadi apa peran raja berusia 75 tahun itu dalam pemilu, dan bisakah dia memilih?

Pertama, Perdana Menteri memberi tahu Raja Charles tentang keputusannya untuk mengadakan pemilihan umum. Percakapan tersebut terjadi pada tanggal 22 Mei, dan pada saat itu Raja menyetujui permintaan Sunak untuk membubarkan Parlemen. Secara teori, Charles bisa saja menolak permintaan tersebut, tetapi hal ini belum pernah terjadi sebelumnya di zaman modern.

Raja telah menghabiskan beberapa hari terakhir di Skotlandia untuk menghadiri Pekan Holyrood, sebuah perayaan tahunan dalam kalender kerajaan untuk mengakui budaya dan masyarakat Skotlandia. Namun, dia harus kembali ke London pada hari Jumat. Pasalnya, sehari setelah pemilihan umum, Raja mengundang pemimpin partai peraih kursi terbanyak di House of Commons ke Istana Buckingham.

Sebagai kepala negara, penunjukan perdana menteri adalah salah satu tugas konstitusional utama Raja Charles, bersamaan dengan pembukaan resmi Parlemen dan penandatanganan rancangan undang-undang parlemen. Selama wawancara, mereka menjadi Perdana Menteri dan diundang untuk membentuk pemerintahan atas nama Yang Mulia.

READ  Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India