Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Demonstran Yahudi ultra-Ortodoks memblokir jalan-jalan Yerusalem menjelang keputusan pengadilan Israel tentang pengecualian wajib militer

Demonstran Yahudi ultra-Ortodoks memblokir jalan-jalan Yerusalem menjelang keputusan pengadilan Israel tentang pengecualian wajib militer

Lusinan pengunjuk rasa Yahudi ultra-Ortodoks memblokir jalan-jalan di Yerusalem pada hari Minggu ketika Mahkamah Agung Israel mendengarkan argumen dalam kasus penting yang menentang sistem pengecualian wajib militer yang kontroversial yang diberikan kepada komunitas agama.

Pengadilan sedang memeriksa legalitas pengecualian yang memecah belah negara dan mengancam runtuhnya koalisi berkuasa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Keputusan diperkirakan akan diambil dalam beberapa minggu mendatang.

Kebanyakan pria dan wanita Yahudi di Israel diharuskan melakukan wajib militer pada usia delapan belas tahun. Namun kelompok Ultra-Ortodoks yang memiliki kekuatan politik biasanya menerima pengecualian jika mereka belajar penuh waktu di seminari keagamaan. Pengecualian ini membuat marah masyarakat umum, terutama setelah ratusan tentara tewas dalam perang dengan Hamas.

Dalam argumennya pada hari Minggu, pengacara pemerintah mengatakan kepada hakim bahwa memaksa orang-orang ultra-Ortodoks untuk ikut serta dalam rancangan undang-undang tersebut akan “menghancurkan masyarakat Israel.” Pengadilan mengusulkan target perekrutan 3.000 pria ultra-Ortodoks setiap tahun – lebih dari dua kali lipat jumlah yang ada saat ini tetapi masih kurang dari 25% dari jumlah total mereka.

Di Yerusalem, polisi Israel membersihkan jalan-jalan dari para demonstran, dan secara paksa mengusir mereka yang memblokir jalur kereta ringan kota tersebut. Para pengunjuk rasa meneriakkan, “Untuk penjara, bukan untuk tentara.”

Pada bulan Maret, pengadilan memerintahkan penghentian dukungan pemerintah untuk beberapa pria Yahudi ultra-Ortodoks yang tidak bertugas di militer.

Netanyahu menghadapi batas waktu yang diperintahkan pengadilan pada 30 Juni untuk mengesahkan undang-undang baru yang mengakhiri pengecualian luas. Namun ia bergantung pada partai-partai ultra-Ortodoks untuk mendukung pemerintahannya, dan mengakhiri pengecualian tersebut dapat menyebabkan mundurnya partai-partai tersebut dan pemilu baru.

READ  Konstitusi Chili: Partai Kanan Jauh Terbesar di Parlemen Baru