Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan ketua eksekutif Uni Eropa dan bapak euro, Jacques Delors, meninggal dunia pada usia 98 tahun

Mantan ketua eksekutif Uni Eropa dan bapak euro, Jacques Delors, meninggal dunia pada usia 98 tahun

Politisi Perancis Jacques Delors, arsitek zona euro, meninggal pada hari Rabu, putrinya mengumumkan. Dia berusia 98 tahun.

Delors mengambil alih jabatan Presiden Komisi Eropa pada tahun 1985 dan membuka jalan bagi benua yang lebih bersatu. Selama satu dekade yang ia habiskan sebagai ketua badan tersebut, yang merupakan periode terlama dibandingkan presiden mana pun, ia meletakkan dasar bagi euro sebagai mata uang bersama dan berpegang teguh pada konsep persatuan Eropa selama krisis ekonomi dan konflik politik.

Ketika negara-negara Eropa selatan seperti Spanyol dan Italia berada di ambang kebangkrutan, Delors menyatukan serikat pekerja di tengah keinginan Inggris pada khususnya, dan negara-negara utara lainnya, untuk meninggalkan negara-negara yang kurang mampu. Imigrasi juga mengancam akan memecah belah serikat pekerja, sehingga menyebabkan ketegangan politik yang kembali meningkat beberapa dekade kemudian.

Delors pertama kali membayangkan euro dalam sebuah laporan tahun 1989 yang kini menggunakan namanya – sebuah ide revolusioner untuk banyak negara merdeka yang menggunakan mata uang tunggal – dan benua tersebut mengadopsi mata uang tersebut satu dekade kemudian setelah perdebatan kontroversial. Kini mencakup 20 negara, merupakan mayoritas anggota Uni Eropa, dan merupakan salah satu mata uang terkuat di dunia.

Masa jabatannya di UE juga ditandai dengan penerapan Kawasan Schengen, salah satu kebijakan utama UE yang memungkinkan pergerakan bebas dan terbuka antar negara anggota. Perjanjian tersebut memungkinkan para pekerja yang kurang mampu dari wilayah jauh di Eropa untuk pindah ke negara-negara yang lebih kaya dan menjalani kehidupan baru, semuanya tanpa campur tangan pemerintah.

Hal ini juga merangsang pariwisata Eropa, menghancurkan gerbang perbatasan kota dan pemeriksaan paspor di seluruh benua.

READ  Paus Fransiskus: Perang Ukraina 'mungkin diprovokasi dengan cara tertentu' | Paus Francis

Delors melihat Eropa yang bersatu sebagai pesaing nyata bagi Amerika Serikat dan kebangkitan perekonomian Jepang, jauh dari benua yang dilanda perang di masa kecilnya. Seperti banyak kelompok di Eropa, ia melihat ikatan politik dan ekonomi yang tidak dapat dipatahkan sebagai penghalang terbaik untuk menghadapi perang dunia berikutnya.

Di masa pensiunnya, ia terus mendesak kerja sama Eropa. Pada tahun 2020, itu benar Menasihati Para kepala negara Eropa akan bekerja sama melawan virus corona (COVID-19), sebuah situasi yang menyebabkan negara-negara anggota berselisih satu sama lain mengenai perjalanan dan kebijakan ekonomi.

Delors memperingatkan bahwa virus ini dan meningkatnya nasionalisme di seluruh dunia dapat berarti berakhirnya serikat pekerja jika para pemimpinnya tidak menganut prinsip-prinsip persatuan.

“Kita menghadapi krisis yang berbeda dari krisis-krisis sebelumnya,” katanya kepada The Guardian. “Semangat kolektif Eropa saat ini lebih lemah dibandingkan 10 tahun lalu.”

Para pemimpin Eropa memuji Delors pada hari Rabu.

“Pekerjaan hidupnya adalah Uni Eropa yang bersatu, dinamis dan sejahtera,” Presiden Komisi Eropa saat ini Ursula von der Leyen Dia berkataIa menggambarkannya sebagai “seorang visioner yang membuat Eropa lebih kuat.”

“Ini membentuk seluruh generasi orang Eropa, termasuk generasi saya,” tambahnya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pun memuji rekan senegaranya tersebut. Delors menjabat sebagai menteri ekonomi yang berpengaruh di beberapa pemerintahan Perancis sebelum naik ke kepemimpinan Uni Eropa.

“Komitmen, cita-cita dan kebaikannya akan selalu menginspirasi kami. “Saya salut atas karya dan kenangannya, serta berbagi kesedihan dengan orang-orang yang dicintainya.” Dia berkata.

Delors meninggalkan putrinya, Martine Aubry, seorang politisi Prancis terkemuka dan mantan pemimpin Partai Sosialis, di mana ia juga menjadi anggotanya.

READ  Kremlin mengamuk setelah penangkapan putra penguasa Rusia, Alexander Os, di Italia atas tuduhan AS

Hak Cipta 2023 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.