Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat Istana Buckingham mengundurkan diri setelah CEO Black Charity bertanya dari mana dia 'sebenarnya'

Pejabat Istana Buckingham mengundurkan diri setelah CEO Black Charity bertanya dari mana dia ‘sebenarnya’



CNN

Seorang anggota kehormatan Istana Buckingham telah mengundurkan diri dan meminta maaf setelah sebuah badan amal kulit hitam mengatakan ditanya apakah itu benar-benar orang Inggris pada resepsi kerajaan pada hari Selasa.

Tamunya, Ngozi Fulani, adalah CEO Sistah Space, sebuah organisasi yang menyediakan layanan khusus untuk wanita keturunan Afrika dan Karibia yang terkena pelecehan.

Fulani menghadiri gala kerajaan tentang kekerasan dalam rumah tangga yang diselenggarakan oleh Ratu pada Selasa malam ketika dia mengatakan seorang anggota staf memprakarsai serangkaian pertanyaan yang digambarkan istana sebagai “tidak dapat diterima dan sangat disesalkan”.

Fulani mengatakan orang itu terus-menerus bertanya tentang warisannya dan tidak mau menerima bahwa dia orang Inggris.

Sistah Space membagikan transkrip kasar percakapan di Twitter pada hari Rabu. Fulani mengatakan bahwa setelah mengidentifikasi dirinya sebagai kelahiran Inggris, orang tersebut bertanya kepadanya “dari mana Anda sebenarnya berasal”; “Dari mana orang-orang Anda berasal” dan “Kapan Anda pertama kali datang ke sini?”

Ketika Fulani menjawab bahwa dia berasal dari wilayah London di Hackney, seorang anggota keluarga bersikeras: “Tidak, Anda berasal dari bagian Afrika mana?” Seperti dikutip dari akun Twitter Sistah Space.

Istana Buckingham, yang tidak menyebutkan nama anggota keluarga yang terlibat dalam insiden tersebut, mengatakan sebelumnya hari ini bahwa orang yang bersangkutan telah meminta maaf dan “mengundurkan diri dari peran kehormatannya dengan segera”.

Sistah Space mengatakan “tidak ada gunanya untuk memberi label dan mempermalukan” orang yang dimaksud di akun Twitternya pada hari Rabu, menambahkan, “Sistemnya yang perlu ditinjau.”

“Ya, orang itu kasar, tapi tidak ada gunanya menyebut dan mempermalukannya, itu akan membuat kita sama buruknya. Kami lebih suka ini ditangani dengan lembut,” kata Sistah-Spies.

Media Inggris telah mengidentifikasi pejabat Istana Buckingham sebagai Lady Susan Hussey, yang merupakan dayang mendiang Ratu Elizabeth II selama lebih dari 60 tahun dan merupakan ibu baptis Pangeran Wales.

CNN telah menghubungi Ngozi Fulani dan Istana Buckingham untuk komentar lebih lanjut dari anggota keluarga yang terlibat.

Seorang juru bicara Istana Buckingham mengakui insiden itu dan mengatakan istana menangani situasi “dengan sangat serius”.

“Komentar telah dibuat yang tidak dapat diterima dan sangat disesalkan. Kami telah menghubungi Ngozi Fulani tentang masalah ini, dan mengundangnya untuk mendiskusikan semua elemen pengalamannya secara langsung jika dia mau.”

“Sementara itu, individu yang bersangkutan ingin menyampaikan permintaan maafnya yang terdalam atas luka yang dia sebabkan dan mengundurkan diri dari peran kehormatannya dengan segera.”

Berita tentang reuni pecah ketika Pangeran dan Putri Wales melakukan perjalanan ke AS menjelang iterasi kedua Penghargaan Earthshot akhir pekan ini.

Seorang juru bicara William berkata: “Rasisme tidak memiliki tempat di masyarakat kita, komentar ini tidak dapat diterima. Benar bahwa orang yang bersangkutan telah mengundurkan diri.”

Insiden tersebut kemungkinan akan memperbaharui kekhawatiran bahwa istana itu elitis dan tidak sesuai dengan kenyataan ketika datang ke masalah ras dan identitas.

Anak di bawah umur, dalam beberapa tahun terakhir, menghadapi tuduhan perilaku rasis, termasuk praktik perekrutan beberapa dekade yang lalu Perlakukan Meghan, Duchess of Sussex. Mantan Panglima Polri Antiterorisme Katanya Selasa Bahwa Meghan dan Harry telah menghadapi ancaman “menjijikkan dan sangat nyata” dari ekstremis sayap kanan.

Meghan mengklaim dalam sebuah wawancara dengan Oprah Winfrey tahun lalu bahwa seorang anggota keluarga yang tidak disebutkan namanya telah berkomentar tentang warna kulit anak mereka yang belum lahir saat dia mengandung Archie.

Pangeran William katanya kemudian Keluarga kerajaan bukanlah “keluarga yang sangat rasis”.

READ  Platinum Jubilee: Hari ketiga perayaan kerajaan