Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Protes Covid-19: China memasuki 'fase dan tugas baru' untuk mengendalikan epidemi, kata Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan

Protes Covid-19: China memasuki ‘fase dan tugas baru’ untuk mengendalikan epidemi, kata Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan



CNN

pejabat terbesar Cina bertanggung jawab untuk Respon Covid Pejabat kesehatan mengatakan pada hari Rabu bahwa negara itu menghadapi “fase dan tugas baru” dalam mengendalikan epidemi, kantor berita resmi Xinhua melaporkan – menandakan perombakan dalam strategi “nol Covid” Beijing yang telah memicu protes nasional selama berhari-hari.

“Dengan penurunan toksisitas varian Omicron, peningkatan tingkat vaksinasi, dan akumulasi pengalaman dalam pengendalian dan pencegahan wabah, penahanan epidemi China menghadapi tahap dan tugas baru,” kata Sun Chunlan, Wakil Perdana Menteri China, Rabu.

Dia tidak menyebut “Nol Covid”, pernyataannya, seperti dilansir kantor berita Xinhua, muncul sehari setelah Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) menyatakan bahwa perbaikan tindakan epidemiologis saat ini sedang berlangsung dan bahwa pemerintah daerah harus “menanggapi dan menyelesaikan tuntutan yang masuk akal dari massa” pada waktunya. yang sesuai.

Dalam pertemuan dengan NHC pada hari Rabu, Sun juga mengatakan “pendekatan yang berpusat pada orang” harus diambil, China harus memperkuat tindakan “diagnosis, pengujian, pengobatan dan karantina”, dan terus meningkatkan tingkat vaksinasi — terutama di kalangan orang tua. – Dan promosi obat-obatan dan sumber daya medis.

Retorika encer muncul saat para pejabat di Guangzhou mengisyaratkan penurunan yang lambat COVID-19 Langkah-langkah penahanan, setelah ibu kota selatan menyaksikan bentrokan antara demonstran dan polisi pada Selasa malam.

Pada konferensi pers pada hari Rabu, Zhang Yi, juru bicara Komisi Kesehatan Guangzhou, mengatakan bahwa kota tersebut telah menyesuaikan tingkat risiko dan langkah-langkah pengendalian epidemi – pada tingkat yang berbeda-beda – di semua 11 distriknya.

Penguncian telah dicabut di empat provinsi – yaitu Liwan, Baiyun, Tianhe, dan Haizhou – sementara penguncian tetap dilakukan di daerah yang tergolong berisiko tinggi.

Zhang mengatakan Guangzhou akan berhenti mengirim semua kontak dekat pasien Covid-19 ke fasilitas karantina terpusat dan akan mengizinkan beberapa orang untuk diisolasi di rumah jika mereka memenuhi persyaratan.

Kota ini juga tidak akan meluncurkan tes Covid-19 massal di seluruh distrik. “Semua provinsi harus melakukan tes secara ilmiah,” tambah Zhang.

Pada Selasa, Guangzhou melaporkan 6.995 kasus domestik baru, kata Zhang. Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Rabu bahwa China melaporkan 37.612 kasus infeksi baru yang ditularkan di dalam negeri secara nasional pada hari Selasa.

Cina dengan cepat pindah ke penindasan demonstrasi Orang-orang telah meledak di seluruh negeri menentang kebijakan bebas Covid pemerintah selama beberapa hari terakhir, mengerahkan pasukan polisi ke lokasi protes utama dan memperketat sensor internet.

Aksi unjuk rasa dilakukan oleh a Kebakaran mematikan Kamis lalu di Urumqiibu kota wilayah barat Xinjiang. Kebakaran tersebut menewaskan sedikitnya 10 orang dan melukai sembilan orang di sebuah gedung apartemen – yang menyebabkan kemarahan publik setelah video insiden tersebut tampaknya menunjukkan bahwa tindakan penguncian telah menunda petugas pemadam kebakaran untuk menjangkau para korban.

Protes publik sangat jarang terjadi di China, di mana Partai Komunis memperketat cengkeramannya pada semua aspek kehidupan, menindak perbedaan pendapat, menyingkirkan banyak masyarakat sipil, dan membangun negara pengawasan berteknologi tinggi.

READ  Penindasan Putin menjadi bumerang saat Finlandia dan Swedia semakin dekat untuk bergabung dengan NATO