Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat Barat dan kritikus Kremlin menyalahkan Putin dan pemerintahannya atas kematian Navalny di penjara

Pejabat Barat dan kritikus Kremlin menyalahkan Putin dan pemerintahannya atas kematian Navalny di penjara

TALLINN, Estonia (AP) — Para pemimpin dunia dan aktivis oposisi Rusia pada Jumat tidak membuang waktu untuk mengalihkan kesalahan atas kematian pemimpin oposisi Alexei Navalny yang dipenjarakan kepada Presiden Vladimir Putin dan pemerintahannya.

“Jelas dia dibunuh oleh Putin,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang sedang mengunjungi Jerman untuk mencari bantuan bagi negaranya dalam menghadapi invasi Rusia.

“Putin tidak peduli siapa yang mati, hanya untuk mempertahankan posisinya. Itu sebabnya dia tidak boleh berpegang pada apa pun. Putin harus kehilangan segalanya dan bertanggung jawab atas tindakannya,” tambah Zelensky.

Kanselir Jerman Olaf Scholz, yang negaranya menangkap Navalny untuk sementara pada tahun 2020 setelah dia diracuni dengan agen saraf, memuji keberanian pengkritik Kremlin tersebut dan mengatakan kematiannya menunjukkan “rezim macam apa ini.”

“Dia mungkin membayar keberanian ini dengan nyawanya,” kata Schulz sambil berdiri di samping Zelensky. Pemimpin Jerman itu mengatakan dia bertemu Navalny di Berlin selama masa pemulihannya.

Navalny, 47, sedang menjalani hukuman penjara 19 tahun atas tuduhan ekstremisme di koloni hukuman terpencil di atas Lingkaran Arktik pada saat kematiannya. Dia telah berada di balik jeruji besi sejak kembali dari Jerman pada Januari 2021, di mana dia menjalani hukuman atas berbagai tuduhan yang dia anggap sebagai upaya bermotif politik untuk memenjarakannya seumur hidup.

Presiden Latvia Edgars Rinkevich mengatakan dalam sebuah postingan di X, sebelumnya Twitter, bahwa Navalny “dibunuh secara brutal oleh Kremlin.” “Ini adalah fakta dan ini adalah sesuatu yang harus diketahui tentang sifat sebenarnya dari rezim saat ini di Rusia.”

Rekan Navalny menekankan bahwa mereka tidak memiliki konfirmasi independen atas kematiannya dalam laporan dari petugas penjara Rusia. Sekutu dekatnya, Ivan Zhdanov, mengatakan pihak berwenang “harus memberi tahu kerabatnya” dalam waktu 24 jam “jika itu benar.”

READ  Saham global jatuh setelah China memprotes penyebaran virus Corona

“Tidak ada notifikasi,” katanya di X, sebelumnya Twitter. “Kami tidak memiliki komentar lebih lanjut selain itu.”

Curahan simpati terhadap keluarga Navalny dan kemarahan terhadap Kremlin, yang dalam beberapa tahun terakhir melancarkan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap perbedaan pendapat, datang dari seluruh dunia.

Mikhail Khodorkovsky, seorang pengusaha Rusia di pengasingan, mengatakan: “Jika ini benar, maka tanggung jawab atas kematian dini tersebut, terlepas dari penyebab resminya, berada di tangan Vladimir Putin secara pribadi, yang pertama-tama memberikan lampu hijau untuk meracuni Alexei dan kemudian memenjarakannya. .” Dia menjadi tokoh oposisi di pengasingan, berbicara dalam sebuah pernyataan online.

Hal ini juga diamini oleh aktivis oposisi Rusia lainnya.

“Jika kematian Alexei terkonfirmasi, maka itu adalah pembunuhan. Peristiwa ini diorganisir oleh Putin,” kata politisi oposisi Dmitry Gudkov di media sosial. “Bahkan jika Alexei meninggal karena sebab 'alami', hal itu disebabkan oleh keracunan dan penyiksaan tambahan di penjara. .”

“Putin mencoba dan gagal membunuh Navalny dengan cepat dan diam-diam dengan racun, dan sekarang dia membunuhnya secara perlahan dan terbuka di penjara,” kata Garry Kasparov, mantan juara catur dunia yang menjadi aktivis oposisi.

“Dia dibunuh karena mengungkap Putin dan mafianya sebagai penjahat dan pencuri,” Kasparov, yang tinggal di luar negeri, menulis di X.

Pyotr Verzilov, anggota terkemuka kelompok protes Rusia Pussy Riot, mengatakan Navalny terbunuh di penjara. “Kami pasti akan membalas dendam dan menghancurkan rezim ini,” tambah Verzilov dalam postingan di situs X.

Para pejabat Barat juga menyalahkan Putin dan pemerintahannya.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan kematian Navalny menunjukkan bahwa “Putin hanya takut akan perlawanan dari rakyatnya sendiri.”

READ  Rusia menawarkan untuk membantu India mengatasi batasan harga minyak yang diberlakukan oleh Barat

Dia menyebutnya sebagai “pengingat buruk akan apa yang dimaksud Putin dan rezimnya,” dan menambahkan bahwa hal ini harus memberikan momentum tambahan “untuk bersatu dalam perjuangan kita melindungi kebebasan dan keselamatan mereka yang berani melawan tirani.”

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan Rusia memiliki pertanyaan yang harus dijawab apakah laporan tersebut benar.

“Apa yang kita lihat adalah bahwa Rusia menjadi negara yang semakin otoriter, dan mereka telah melakukan penindasan terhadap perbedaan pendapat selama bertahun-tahun,” kata Stoltenberg.

Dia mengatakan Navalny “berada di penjara, seorang tahanan, dan ini menjadikannya sangat penting bagi Rusia untuk menjawab semua pertanyaan yang akan diajukan tentang penyebab kematiannya.”

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada NPR bahwa jika kematian Navalny terkonfirmasi, maka “ini adalah tragedi yang mengerikan, dan mengingat sejarah panjang dan kotor pemerintah Rusia yang merugikan lawan-lawannya, hal ini menimbulkan pertanyaan nyata dan jelas tentang apa yang terjadi di sini.”

Pada Konferensi Keamanan Munich, Wakil Presiden AS Kamala Harris menggambarkan kematiannya, jika memang benar, sebagai “tanda lain dari kebrutalan Putin” dan bahwa “apa pun cerita yang mereka ceritakan – mari kita perjelas – Rusia bertanggung jawab.”

Wakil Presiden Kamala Harris mengatakan laporan kematian Alexei Navalny adalah berita yang “mengerikan” dan merupakan tanda lain dari kebrutalan Putin. (16 Februari)

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron, yang juga hadir pada konferensi tersebut, mengulangi komentarnya, dengan mengatakan: “Rusia di bawah Putin memenjarakannya, menjebaknya, meracuninya, mengirimnya ke koloni hukuman di Arktik, dan sekarang dia meninggal secara tragis. Kami harus meminta pertanggungjawaban Putin atas hal itu.” “.

READ  Türkiye memberikan suara dalam putaran kedua, Erdogan berada dalam posisi untuk memperpanjang hukuman

Anggota parlemen Rusia dan pejabat lainnya menyatakan kemarahannya atas protes Barat.

Sergei Mironov, pemimpin partai pro-Kremlin, mengatakan bahwa “musuh-musuh Rusia” mendapat keuntungan dari kematian Navalny.

“Tentu saja, masalah kesehatan bisa menjadi penyebab kematian. Namun bagaimanapun juga, kematian dini seorang ‘tokoh oposisi’ yang terkenal kejam, terutama sebulan sebelum pemilihan presiden, adalah hal yang bermanfaat bagi musuh-musuh Rusia,” kata Mironov. sebuah pernyataan online “Mereka akan menggunakannya semaksimal mungkin untuk memberikan tekanan pada kami dari luar negeri dan untuk mengacaukan situasi di dalam negeri.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan, “Reaksi langsung para pemimpin NATO terhadap kematian Navalny dalam bentuk tuduhan langsung terhadap Rusia sangat mengekspos diri mereka sendiri.” Dia menambahkan bahwa kematian tersebut masih diselidiki, namun “kesimpulan yang dicapai oleh negara-negara Barat sudah siap.”

Aktivis oposisi Rusia di Eropa telah menyerukan demonstrasi di depan kedutaan Rusia pada hari Jumat, dan juga telah direncanakan di Georgia, Israel dan Armenia, menurut Anastasia Burakova, pendiri Kovchig, sebuah kelompok yang membantu warga Rusia di pengasingan.