Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jalanan sepi di kota-kota China, saat wabah baru virus Corona mendekat

Jalanan sepi di kota-kota China, saat wabah baru virus Corona mendekat

  • Orang-orang mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri mereka sendiri setelah pembatasan dicabut
  • Seorang pejabat senior mengharapkan tiga gelombang musim dingin ini
  • Tahun Baru Imlek di bulan Januari mendorong penyebaran lebih lanjut

BEIJING (Reuters) – Jalan-jalan di kota-kota besar China sepi pada Minggu ketika orang-orang tinggal di rumah untuk melindungi diri dari lonjakan kasus virus corona baru yang melanda pusat-pusat perkotaan dari utara ke selatan.

China berada dalam gelombang pertama dari tiga gelombang kasus COVID yang diperkirakan terjadi pada musim dingin ini, menurut kepala ahli epidemiologi negara itu, Wu Zunyou. Dia mengatakan gelombang lain akan datang karena masyarakat mengikuti tradisi mudik secara massal ke daerah asalnya untuk liburan Tahun Baru Imlek bulan depan.

China belum melaporkan kematian terkait COVID sejak 7 Desember, ketika tiba-tiba mengakhiri sebagian besar pembatasan utama dari kebijakan COVID tanpa toleransi setelah protes publik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Presiden Xi Jinping telah membela strategi tersebut.

Sebagai bagian dari pelonggaran pembatasan tanpa COVID, pengujian massal untuk virus tersebut telah berakhir, menimbulkan keraguan apakah jumlah kasus resmi dapat mencerminkan skala penuh wabah tersebut. China melaporkan sekitar 2.097 kasus baru COVID-19 pada 17 Desember.

Di Beijing, penyebaran varian Omicron yang sangat mudah menular telah memengaruhi layanan mulai dari katering hingga pengiriman paket. Rumah duka dan krematorium di seluruh kota berpenduduk 22 juta juga berjuang untuk memenuhi permintaan di tengah kekurangan staf karena pekerja dan pengemudi jatuh sakit.

Di rumah duka terbesar di Beijing di Baboshan, yang juga dikenal menangani jenazah pejabat tinggi dan pemimpin China, beberapa audiensi per menit terlihat masuk pada hari Minggu, sementara area parkir pribadi juga penuh.

READ  Izyum: Ukraina mengatakan beberapa mayat ditemukan di kuburan massal beruang "tanda penyiksaan"

“Saat ini sulit untuk memesan sidang, begitu banyak kerabat yang mengangkut jenazah dengan mobilnya sendiri,” kata seorang karyawan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Asap mengepul dari krematorium, tempat sekelompok orang berkumpul untuk mengumpulkan abu almarhum. Tidak segera jelas sejauh mana peningkatan kematian terkait COVID yang bertanggung jawab.

Unggahan di media sosial juga menunjukkan stasiun kereta bawah tanah kosong di kota Xi’an, China barat laut, sementara di Shanghai, pusat komersial negara itu, tidak ada kesibukan yang biasa menjelang Tahun Baru.

“Suasana pestanya hilang,” kata seorang warga yang menyebut namanya Alice.

Jalan-jalan di Chengdu sepi, tetapi waktu pengiriman makanan membaik setelah layanan mulai menyesuaikan diri dengan lonjakan kasus baru-baru ini, kata seorang penduduk bermarga Zhang.

Masih sulit untuk mendapatkan alat tes antigen, katanya, menjelaskan bahwa dia diberitahu bahwa alat yang dia pesan baru-baru ini telah dialihkan ke rumah sakit.

1 puncak, 3 gelombang, 3 bulan

Di Shanghai, pihak berwenang mengatakan sekolah harus memindahkan sebagian besar kelas online mulai Senin, dan di kota terdekat Hangzhou, sebagian besar kelas didorong untuk mengakhiri semester musim dingin lebih awal.

Mereka yang menghadiri kelas daring serta siswa prasekolah seharusnya tidak bersiap untuk kembali ke sekolah, kata Biro Pendidikan Guangzhou.

Berbicara pada sebuah konferensi di Beijing pada hari Sabtu, kepala ahli epidemiologi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengatakan wabah saat ini akan memuncak pada musim dingin ini dan akan berlanjut dalam tiga gelombang selama sekitar tiga bulan, menurut laporan media pemerintah tentang pidatonya.

Gelombang pertama akan berlangsung dari pertengahan Desember hingga pertengahan Januari, sebagian besar di kota-kota, sebelum gelombang kedua dimulai dari akhir Januari hingga pertengahan Februari tahun depan, karena pergerakan orang sebelum liburan Tahun Baru selama seminggu.

READ  Pakistan mulai memulihkan listrik setelah kegagalan jaringan besar kedua dalam beberapa bulan

China merayakan Tahun Baru Imlek, yang dimulai pada 21 Januari.

Wu mengatakan gelombang ketiga kasus akan berlanjut dari akhir Februari hingga pertengahan Maret ketika orang kembali bekerja setelah liburan.

Di provinsi timur Zhejiang, rumah bagi banyak perusahaan teknologi tinggi dan industri, gelombang pertama diperkirakan akan mencapai puncaknya sekitar pertengahan Januari, meskipun bisa lebih awal, kata pejabat kesehatan pada jumpa pers hari Minggu.

“Periode ini bertepatan dengan Tahun Baru Imlek, dan perpindahan penduduk akan mempercepat penyebaran epidemi,” kata Chen Zhong, wakil direktur eksekutif tim pengendalian epidemi provinsi.

Sebuah think tank yang berbasis di AS mengatakan minggu ini bahwa negara itu dapat melihat ledakan kasus dan lebih dari 1 juta orang di China dapat meninggal karena COVID pada tahun 2023.

Wu mengatakan kasus yang parah telah menurun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya dan vaksinasi memberikan tingkat perlindungan tertentu. Dia mengatakan yang rentan harus dilindungi, dengan vaksin penguat yang direkomendasikan untuk masyarakat umum.

Sementara China meluncurkan vaksin COVID pertamanya pada tahun 2021, tingkat vaksinasi di antara orang berusia 60 tahun ke atas tidak banyak berubah sejak musim panas, menurut angka resmi.

Xinhua melaporkan bahwa hanya 66,4% orang berusia di atas 80 tahun yang telah menyelesaikan vaksinasi lengkap.

Pelaporan tambahan oleh Si Liu, Dominic Button, Ryan Wu, Eduardo Baptista dan Brenda Goh; Diedit oleh Kenneth Maxwell dan Philippa Fletcher

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.