Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Marjorie Taylor Greene menuduh David Cameron menyebut Partai Republik sebagai 'Hitler' dan dia semakin berpihak padanya

Marjorie Taylor Greene menuduh David Cameron menyebut Partai Republik sebagai 'Hitler' dan dia semakin berpihak padanya

Marjorie Taylor Greene secara keliru menyatakan bahwa Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron menyamakan Partai Republik yang tidak mau mendukung lebih banyak bantuan ke Ukraina dengan pemimpin Nazi Adolf Hitler.

“Yah, pertama-tama, saya tidak terlalu peduli dengan apa yang dikatakan Lord Cameron. Saya hanya tidak peduli,” katanya. Independen Kamis. “Dan kedua, dia menyebut kami Hitler dan menyebut kami dengan nama yang buruk, yang sangat tidak sopan dan dia harus berhenti menghubungkan hal itu.

“Dia perlu memikirkan apa yang sebenarnya dia katakan,” tambahnya. “Jadi saya tidak peduli. Dia benar-benar perlu mengkhawatirkan negaranya. Saya pikir mereka sedang menghadapi berbagai macam masalah, dan sedang memasuki resesi. Mereka harus mengkhawatirkan masalah mereka dan membiarkan negara kita sendirian.”

Hal ini terjadi setelah anggota kongres Partai Republik yang beraliran sayap kanan mengatakan Lord Cameron “bisa menciumku” pada hari Rabu setelah mendesak Kongres AS untuk memberikan bantuan ke Ukraina dan menghindari mengulangi kesalahan masa lalu, dengan alasan untuk menenangkan Hitler sebagai yang terdepan. -Sampai Perang Dunia II.

Senat Partai Demokrat telah meloloskan rancangan undang-undang yang akan mengirimkan lebih banyak bantuan ke Ukraina, namun undang-undang tersebut menghadapi kesulitan besar di Dewan Perwakilan Rakyat.

Dalam editorial yang diterbitkan di Bukit Rabu, Lord Cameron menulis: “Saat Kongres berdebat dan melakukan pemungutan suara mengenai paket pendanaan untuk Ukraina, saya akan mengabaikan semua basa-basi diplomatik. Saya mendesak Kongres untuk mengesahkannya.

Dia menambahkan: “Saya percaya bahwa sejarah bersama kita menunjukkan kebodohan dari menyerah kepada para tiran di Eropa yang percaya pada perubahan perbatasan dengan kekerasan.” “Saya tidak ingin kita menunjukkan kelemahan yang ditunjukkan Hitler pada tahun 1930an. Dia kembali untuk meminta lebih banyak, yang membuat kita kehilangan lebih banyak nyawa untuk menghentikan agresinya.

READ  Kramatorsk: Terduga mata-mata Rusia didakwa dengan pukulan fatal

“Saya tidak ingin kita menunjukkan kelemahan yang ditunjukkan terhadap Putin pada tahun 2008, ketika ia menginvasi Georgia, atau ketidakpastian mengenai respons pada tahun 2014, ketika ia merebut Krimea dan sebagian besar Donbas – sebelum kembali lagi dan merugikan kita lebih banyak dengan kekuasaannya. upaya,” kata Lord Cameron. Mantan Perdana Menteri Inggris mengatakan bahwa agresi terjadi pada tahun 2022. Dia menambahkan: “Saya ingin kita menunjukkan kekuatan yang telah ditunjukkan sejak tahun 2022, ketika Barat membantu Ukraina membebaskan setengah wilayah yang direbut Putin. , semuanya tanpa kehilangan personel militer NATO.”

“Saya tidak ingin membacanya, saya tahu kedutaan Inggris ingin saya membacanya – saya punya banyak hal lain yang harus dilakukan selain membaca editorialnya,” kata Ms Green pada hari Kamis.

James Matthews dari Sky News bertanya kepada Ms Green pada hari Rabu: “David Cameron mengatakan Anda harus memilih dengan mendanai Ukraina. Apa pendapat Anda tentang hal itu?”

“Saya pikir dia mencoba membandingkannya dengan Hitler juga,” kata Green, menyamakan para penenang, yang perilakunya dikutip oleh Lord Cameron, dengan pemimpin Nazi tersebut.

Ms Green sebelumnya mendapat kritik karena melontarkan komentar yang membandingkan penggunaan masker selama pandemi dengan Holocaust. Dia kemudian mengunjungi Museum Holocaust di Washington, D.C. dan meminta maaf atas pernyataannya.

Berbicara tentang Lord Cameron pada hari Rabu, Ms Green mengatakan kepada Sky News: “Jika itu adalah bahasa yang ingin dia gunakan, saya tidak bisa mengatakan apa pun kepadanya.”

“Dia menyamakan apa yang bisa Anda lakukan untuk menenangkan Hitler, dengan tidak memilih dengan mendanai Ukraina. Apakah Anda memenuhi tuntutan Putin?” Matthews bertanya.

“Saya kira saya tidak terlalu peduli dengan apa yang dikatakan David Cameron. Saya pikir itu tidak pantas, dan saya tidak menghargai bahasa seperti itu. David Cameron perlu mengkhawatirkan negaranya dan, sejujurnya, dia bisa menerima saya,” tambahnya. .

READ  Investigasi berlanjut pada 6 Januari ketika muncul laporan bahwa Trump diperingatkan tentang serangan Mar-a-Lago - Live | Kebijakan Amerika

Saat berkunjung ke Polandia pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri mengatakan bahwa dia bukanlah seseorang yang ingin “mengajar teman-teman Amerika, atau memberi tahu teman-teman Amerika apa yang harus dilakukan,” namun menambahkan: “Kami benar-benar ingin melihat Kongres memberikan uang ini ke Polandia. ” Dukung Ukraina secara ekonomi dan militer dalam beberapa bulan mendatang.

Lord Cameron mengatakan pada konferensi pers: “Kita harus melakukan segala yang kita bisa untuk memastikan Ukraina bisa sukses tahun ini dan seterusnya.”

Dia menambahkan: “Kita tidak boleh membiarkan Putin berpikir bahwa dia dapat mengakali atau menunda kita, dan itulah mengapa pemungutan suara di Kongres ini sangat penting.”

Dia menambahkan: “Dan saya mengatakan ini sebagai seseorang yang sama sekali tidak ingin menceramahi teman-teman Amerika, atau memberi tahu teman-teman Amerika apa yang harus mereka lakukan.

“Saya mengatakan hal ini sebagai seseorang yang memiliki rasa cinta yang dalam dan abadi terhadap Amerika Serikat – terhadap demokrasinya, keyakinannya terhadap kebebasan – [and] Sebagai seseorang yang benar-benar percaya pada pentingnya aliansi kita.”