Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menteri Pertahanan Israel mengatakan tentara “dengan cermat merencanakan” serangan terhadap kota perbatasan yang padat di Jalur Gaza

Menteri Pertahanan Israel mengatakan tentara “dengan cermat merencanakan” serangan terhadap kota perbatasan yang padat di Jalur Gaza

TEL AVIV, Israel (AP) — Israel “dengan cermat merencanakan” serangan militer di kota Rafah di Jalur Gaza selatan, menandakan tekadnya untuk terus maju meskipun ada kekhawatiran internasional mengenai keselamatan ratusan ribu warga Palestina, kata menteri pertahanan Israel. Jumat Mereka yang mencari perumahan yang aman. Berlindung di sana.

Presiden AS Joe Biden mendesak Israel untuk tidak melakukan operasi tersebut tanpa rencana yang “kredibel” untuk melindungi warga sipil dan sebaliknya fokus pada gencatan senjata, sementara Mesir mengatakan operasi tersebut dapat mengancam Israel. Hubungan diplomatik antar negara. Banyak pemimpin dunia lainnya yang menyampaikan pesan keprihatinan serupa.

Diperkirakan 1,4 juta warga Palestina atau lebih dari separuh penduduk Gaza berkumpul di tempat ini. RafahKebanyakan dari mereka mengungsi akibat pertempuran di tempat lain di wilayah tersebut. Ratusan ribu orang tinggal di kamp-kamp yang luas.

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat, Menteri Pertahanan Yoav Galant mengatakan bahwa Israel menimbulkan kerugian besar pada Hamas selama perang, yang kini memasuki bulan kelima, dan bahwa Rafah adalah “pusat gravitasi Hamas berikutnya” yang rencananya akan menjadi sasaran Israel.

Dia berkata: “Kami dengan hati-hati merencanakan operasi masa depan di Rafah, yang merupakan benteng penting bagi Hamas.” Dia menolak mengatakan kapan operasi tersebut akan dimulai, meskipun Israel sebelumnya mengatakan akan mengembangkan rencana terlebih dahulu Untuk mengevakuasi warga sipil.

Warga Palestina dan badan-badan bantuan internasional mengatakan tidak ada tempat yang aman untuk dituju, sementara Israel juga melancarkan serangan ke daerah-daerah di mana mereka telah meminta warga sipil untuk mencari perlindungan. Termasuk Rafah.

Tentara Israel melancarkan perangnya sebagai tanggapan atas serangan lintas batas Serangan Hamas pada 7 Oktober Hal ini mengakibatkan terbunuhnya sekitar 1.200 orang di Israel dan penyanderaan 250 orang lainnya. Serangan udara dan darat menewaskan lebih dari 28.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan di daerah kantong yang dikelola Hamas, menyebabkan kehancuran yang luas, membuat sekitar 80% populasi mengungsi, dan memicu perang saudara. Krisis kemanusiaan.

Mesir telah berulang kali memperingatkan Israel agar tidak mendorong warga sipil Palestina di Rafah melintasi perbatasan, dengan mengatakan bahwa gelombang pengungsi dalam jumlah besar bisa menjadi akhir dari pengungsian tersebut. 979 Perjanjian Damai Antara Israel dan Mesir.

READ  Pemilu Eropa: Kelompok kiri-tengah berjuang untuk mengekang dorongan dari sayap kanan

Meski beberapa kelompok garis keras Israel menyerukan agar warga Palestina diusir dari Gaza, Gallant mengatakan tidak ada rencana untuk melakukan hal tersebut.

Dia berkata: “Negara Israel tidak berniat mengevakuasi warga sipil Palestina ke Mesir.” Dia menambahkan: “Kami menghormati dan menghargai perjanjian perdamaian yang kami buat dengan Mesir, karena ini adalah landasan stabilitas di kawasan dan merupakan mitra penting.”

baru Citra satelitNamun, hal ini menunjukkan bahwa Mesir sedang mempersiapkan skenario khusus ini. Gambar-gambar tersebut menunjukkan Mesir membangun tembok dan meratakan tanah di dekat perbatasannya dengan Gaza. Pejabat Mesir tidak menanggapi permintaan komentar.

Serangan Israel mencakup serangan udara selama berbulan-bulan serta invasi darat yang terus bergerak ke selatan di sebagian besar Gaza.

Dalam beberapa pekan terakhir, mereka fokus pada Khan Yunis, kota terbesar kedua di Gaza dan basis Hamas.

Pejabat kesehatan Palestina di Khan Yunis mengatakan pada hari Jumat bahwa lima pasien dalam perawatan intensif meninggal setelah kehabisan oksigen menyusul serangan pasukan Israel di rumah sakit terbesar di Gaza selatan.

Tentara Israel sedang menggeledah kompleks Rumah Sakit Nasser, menangkap tersangka aktivis Hamas dan mencari bukti bahwa sisa-sisa sandera Israel yang diculik oleh Hamas mungkin ada di sana. Israel mengatakan mereka tidak menargetkan pasien atau dokter, namun staf mengatakan fasilitas tersebut menderita akibat kebakaran hebat dan berkurangnya pasokan, termasuk makanan dan air.

Gallant mengatakan 70 tersangka militan ditangkap di rumah sakit tersebut, termasuk 20 orang yang diduga ikut serta dalam serangan 7 Oktober itu.

Dua serangan udara Israel di Rafah semalam menewaskan sedikitnya 13 orang, termasuk sembilan anggota satu keluarga, menurut pejabat rumah sakit.

Juga pada hari Jumat, seorang penyerang Palestina melepaskan tembakan ke halte bus di persimpangan sibuk di Israel selatan, menewaskan dua orang dan melukai empat orang sebelum seorang warga menembaknya hingga tewas. Tidak ada pihak yang segera mengaku bertanggung jawab.

READ  Polisi Belanda mengatakan 6 orang tewas setelah sebuah truk menabrak pemanggang komunitas

Gencatan senjata terhenti

Sementara itu, perundingan gencatan senjata di Gaza. Tampaknya sudah berhentiPerdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Jumat dengan tegas menolak visi AS pascaperang – terutama seruannya untuk pembentukan negara Palestina.

Setelah berbicara semalaman dengan Biden dan bertemu dengan kepala CIA William Burns yang sedang berkunjung, Netanyahu menulis di X bahwa Israel tidak akan menerima “perintah internasional mengenai penyelesaian permanen dengan Palestina.”

Dia mengatakan bahwa jika negara-negara lain secara sepihak mengakui negara Palestina, hal itu akan memberikan “hadiah bagi terorisme.”

Netanyahu telah berulang kali menolak pembentukan negara Palestina, dan bahkan sesumbar bahwa ia berperan penting dalam mencegah pembentukan negara Palestina selama masa jabatannya.

Koalisi pemerintahannya didominasi oleh kelompok garis keras yang menentang kemerdekaan Palestina, dan setiap proses diplomasi kemungkinan besar akan menyebabkan runtuhnya pemerintahan.

Netanyahu telah berjanji untuk melakukan hal tersebut Lanjutkan serangannya Hingga Hamas hancur dan lebih dari 100 sandera yang masih disandera dibebaskan.

Biden pada hari Jumat mendesak Netanyahu untuk menunda operasi Rafah dan sebaliknya mengupayakan gencatan senjata yang dapat mencakup pembebasan sandera Israel.

“Saya terus berharap hal ini bisa dilakukan, dan sementara itu, saya tidak berharap, dan saya berharap, bahwa Israel tidak akan melakukan invasi darat skala besar,” kata Biden. “Harapan dan ekspektasi saya adalah kita mendapatkan kesepakatan penyanderaan ini.”

UNRWA kembali mendapat tekanan

Gallant mengeluarkan tuduhan baru terhadap Israel Badan PBB untuk Pengungsi PalestinaTermasuk foto yang disebutnya sebagai pekerja sosial PBB yang terlibat penculikan Israel pada 7 Oktober lalu.

Israel telah lama menuduh UNRWA bekerja sama dengan Hamas atau menutup mata terhadap aktivitas kelompok bersenjata tersebut.

Sepanjang perang, dia memposting foto terowongan yang dibangun Di sebelah fasilitas UNRWA Bulan lalu dia mengklaim hal yang sama 12 karyawan UNRWA Dia aktif berpartisipasi dalam pembantaian 7 Oktober.

Hal ini mendorong Amerika Serikat dan negara-negara donor lainnya untuk menangguhkan pendanaan untuk UNRWA, penyedia utama bantuan kemanusiaan di Gaza. Badan tersebut mengatakan mereka harus menghentikan operasinya pada akhir bulan ini jika pendanaan tidak dapat dipulihkan.

READ  Hasil pemilu India 2024: Modi mengumumkan kemenangannya tetapi tidak memperoleh mayoritas penuh

UNRWA membantah bekerja sama dengan Hamas dan telah memecat para pegawai yang dituduh melakukan serangan 7 Oktober, dan meluncurkan dua penyelidikan terhadap operasi mereka.

Dalam presentasinya kepada wartawan, Gallant mengatakan intelijen Israel memiliki “indikasi signifikan” bahwa lebih dari 30 pegawai UNRWA lainnya bergabung dalam serangan 7 Oktober tersebut.

Dia mengatakan bahwa sekitar 1.500 pekerja, atau 12% dari angkatan kerjanya, adalah anggota Hamas atau Jihad Islam, dan lebih dari 230 orang berada di sayap bersenjata Hamas.

Dia berkata: “UNRWA telah kehilangan legitimasinya dan tidak lagi dapat beroperasi sebagai badan PBB.” Dia mengatakan bahwa dia memerintahkan pemerintah Israel untuk mulai bekerja sama dengan organisasi alternatif yang dapat menggantikan UNRWA.

Komisaris UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan dia menanggapi tuduhan tersebut dengan serius, namun juga mencatat bahwa 12 pekerja yang diidentifikasi oleh Israel hanyalah sebagian kecil dari total tenaga kerja UNRWA. Dia memperingatkan bahwa penghentian operasi dapat membahayakan kesejahteraan warga Gaza yang bergantung pada badan tersebut.

Badan tersebut tidak mengomentari tuduhan terbaru Gallant, namun mengatakan pihaknya secara teratur memberikan nama-nama karyawannya kepada Israel dan mengambil tindakan terhadap siapa pun yang terbukti melanggar aturan netralitas PBB.

“Tuduhan mengejutkan ini muncul ketika lebih dari dua juta orang di Gaza bergantung pada bantuan penyelamatan jiwa yang disediakan oleh badan tersebut sejak dimulainya perang,” kata Lazzarini bulan lalu.

Dia menambahkan: “Siapapun yang mengkhianati nilai-nilai inti PBB juga mengkhianati mereka yang kami layani di Gaza, di seluruh kawasan, dan di tempat lain di seluruh dunia.”

___

Al-Sharafa melaporkan dari Rafah, Jalur Gaza. Marwa melaporkan dari Beirut. Penulis Associated Press Darlene Superville menyumbangkan laporan dari Washington.

___

Temukan lebih banyak cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war