September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus mengatakan memasok senjata ke Ukraina secara moral dapat diterima untuk membela diri

Paus mengatakan memasok senjata ke Ukraina secara moral dapat diterima untuk membela diri

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di pesawat kepausan (Reuters) – Paus Fransiskus mengatakan pada Kamis bahwa secara moral sah bagi negara-negara untuk memasok senjata ke Ukraina untuk membantu negara itu mempertahankan diri dari agresi Rusia.

Berbicara kepada wartawan di pesawat kembali dari perjalanan tiga hari ke Kazakhstan, Francis juga mendesak Kyiv untuk akhirnya membuka dialog, meskipun mungkin “berbau” karena akan sulit di pihak Ukraina.

Perang di Ukraina, yang diserbu Rusia pada 24 Februari, menjadi latar belakang kunjungan Paus ke Kazakhstan, di mana ia menghadiri konferensi para pemimpin agama dari seluruh dunia. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dalam konferensi pers selama 45 menit, seorang reporter bertanya apakah secara moral benar bagi negara-negara untuk mengirim senjata ke Ukraina.

“Ini adalah keputusan politik yang dapat diterima secara moral dan moral jika dibuat dalam kondisi moral,” kata Fransiskus.

Dia menjelaskan prinsip-prinsip “perang adil” Gereja Katolik Roma, yang memungkinkan penggunaan senjata mematikan secara proporsional untuk pertahanan diri melawan negara agresor.

“Pembelaan diri tidak hanya sah, tetapi merupakan ekspresi patriotisme. Siapa yang tidak membela diri dan tidak membela sesuatu yang tidak disukainya. Siapa pun yang membela (sesuatu) mencintainya,” katanya.

Paus Fransiskus menjawab pertanyaan wartawan selama konferensi di atas pesawat kepausan saat ia kembali ke Roma setelah mengunjungi Nur-Sultan, Kazakhstan, 15 September 2022. Alessandro de Meo/Paul via Reuters

Menjelaskan perbedaan antara ketika tidak bermoral atau tidak bermoral untuk memasok negara lain dengan senjata, Fransiskus berkata:

“Akan tidak etis jika tujuannya adalah untuk memprovokasi lebih banyak perang atau menjual senjata atau membongkar senjata yang (suatu negara) tidak perlukan lagi. Motifnya adalah yang sangat memenuhi etika pekerjaan ini,” katanya.

READ  Jerman memberi tahu Gazprom Rusia bahwa turbinnya siap untuk disalurkan

Paus, yang duduk untuk kedua kalinya dalam penerbangan internasional selama konferensi pers alih-alih berdiri karena penyakit lutut yang berkepanjangan, ditanya apakah Ukraina harus bernegosiasi dengan negara yang menginvasinya dan jika ada “garis merah” Ukraina harus menggambar, tergantung pada kegiatan Rusia, dan kemudian Dapat menolak untuk bernegosiasi.

“Selalu sulit untuk memahami dialog dengan negara-negara yang telah memulai perang. Ini sulit, tetapi tidak boleh dikesampingkan.”

“Saya tidak akan mengesampingkan dialog dengan kekuatan apa pun yang sedang berperang bahkan jika itu dengan agresor … Kadang-kadang Anda harus melakukan dialog seperti ini. Itu berbau tetapi harus dilakukan,” katanya.

Paus menggunakan kata Italia “puzza” (bau atau bau), yang merupakan padanan bahasa Inggris dari “tongkat hidung Anda” untuk menggambarkan melakukan sesuatu yang tidak ingin dilakukan.

“(Dialog) selalu selangkah lebih maju, selalu mengulurkan tangan. Kalau tidak, kita menutup satu-satunya pintu masuk akal untuk perdamaian,” kata Paus Fransiskus.

“Kadang-kadang mereka (agresor) tidak menerima dialog. Sayang sekali. Tapi dialog harus selalu dilakukan atau setidaknya ditawarkan. Ini berguna bagi yang menawarkan,” katanya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Philip Polila)

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.