Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar Berkembang: Saham Indonesia naik sejak 17 Mei, mata uang Asia menguat, tetapi imbal hasil turun karena kenaikan suku bunga Fed lebih mudah

JAKARTA, 27 Mei (Reuters) – Mata uang negara berkembang Asia menguat pada hari Jumat karena imbal hasil obligasi turun di beberapa negara di tengah harapan bahwa Federal Reserve AS dapat memperlambat atau menangguhkan siklus ketatnya akhir tahun ini.

Yield utang Indonesia dengan imbal hasil tinggi secara historis turun menjadi 7,118%, level terendah sejak 9 Mei, sementara imbal hasil obligasi 10-tahun utama Malaysia mencapai tangkinya mulai pertengahan April.

Sebagian besar peserta percaya bahwa risalah pertemuan bank sentral Mei, yang dirilis pada hari Rabu, akan sesuai untuk kenaikan 50 basis poin dalam pertemuan kebijakan Juni dan Juli, tetapi banyak yang berpikir bahwa kenaikan besar dan awal akan memungkinkan jeda di akhir tahun. untuk menilai efeknya. Kebijakan itu adalah penghematan.

“Imbal hasil AS yang rendah dan dolar yang lebih lemah umumnya kondusif untuk aset portofolio pasar negara berkembang,” kata Mitul Kodecha, kepala strategi pasar negara berkembang DT Securities.

“Pasti ada beberapa tanda sementara pembalikan di sekuritas dan pasar saham Asia, yang membantu mata uang,” tambahnya.

Keuntungan Korea Selatan naik 0,9% dalam sebulan, dengan rupiah Indonesia, dolar Taiwan dan ringgit Malaysia naik 0,4% menjadi 0,5%.

Saham di Asia juga berada di ambang untuk mengakhiri minggu dengan catatan kuat dengan reli semalam di Wall Street, dengan investor terhibur oleh hasil yang kuat untuk perusahaan teknologi regional dan pengecer AS.

Saham Taiwan naik 1,9%, mencatat sesi terbaik mereka sejak pertengahan Maret, sementara saham Jakarta naik 1,7% ke level tertinggi sejak 9 Mei.

Yuan, yang telah berkinerja buruk terhadap mata uang Asia minggu ini, melemah karena data baru menyoroti tantangan yang dihadapi ekonomi negara tersebut.

READ  Umat ​​Islam Indonesia terbelah saat Ramadhan dimulai

Laba perusahaan industri China turun pada laju tercepat dalam dua tahun di bulan April karena harga bahan baku yang tinggi dan kekacauan rantai pasokan yang disebabkan oleh blokade Covid-19 dan terganggunya operasi pabrik.

“Ketidakpercayaan terhadap China tumbuh … dan ada harapan bahwa ekonomi akan dibuka kembali dari pembatasan keras Pemerintah,” kata Alvin Tan, kepala Strategi Asia FX di RBC Capital Markets.

“Kabut yang tidak menentu sangat tebal,” tambahnya. Sehari setelah bank sentral negara itu menaikkan suku bunga dan memperkirakan kenaikan yang lebih tajam untuk mengatasi inflasi konsumen dari level tertinggi 13 tahun, mata uang regional terpukul.

Pada bulan April, ekspor Thailand naik 9,9% dari tahun sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters sebesar 14,6%. Baik Saham dan Bot naik 0,1%. – Reuters